KUNJUNGAN KE :

Selasa, 23 Maret 2010

PETRUK GOLEK WANGSIT SERI LIMO



Sambungan Seri Papat Sing Kepungkur ...

Petruk keplayon sampek kejungkel-jungkel sangking wedhine. Awak'e teles kebes amergo keringet adhem'me terus'ae nderodos. Opo maneh lek ndelok kathok'e ugo tambah teles amergo kepoyo mau.

Playune Petruk koyok uwong dikejar asu..., njungkel mrono yo njungkel mrene. Pager-pager lan bak sampah podho mecethat amergo keterak Petruk.

Ambek kane ngos-ngosan koyok banyak ..., mata'ne bolak-balik celinguk'an ndelok mburi. Wedhi lek "Genthong Mengkurep" melok ngetot'no palyune.

Kiro-kiro onok seprapat jam, Petruk wis mlebu padusuna'ne dhewe. Di delok konco-koncone isik podho klumpuk'an nang gerdu, Petruk cepet-cepet merono.

Bagong :
"Lha iku wong'e !!" (Bagong sing ero dhisik nduding arah'e Petruk teko lor deso)

Mbilung :
"He'e ..., iku lak Petruk !!" (Melok meringis seneng)

Gareng :
"Waduh ..., Petruk kok keloncom ngono rek ...?!"

Bagong :
"Iyo ..., lha klambine Petruk kok teles kebes koyok ngono !!"

Petruk :
"Hos... hos...hos...!!" (Ambekane Petruk kerungu konco-koncone)

Gareng :
"Truk !! Kenek opo koen Truk ?!" (Sopo Gareng campur nyengir...)

Petruk :
"Hos... hos.... opo endasku ijik onok tah Reng !!" (Saur Petruk)

Gareng :
"Yoo... ijik cementhel nang awakmu Truk !! Onok opo sih Truk mbok ojok medhen-medheni'ae koen iku ...?!"

Bagong :
"Opo koen konangan mari nyaut meme'an ne tonggomu tah Truk ?!" (Sindir Bagong)

Petruk :
"Nyolong meme'an matamu picek iku Gong !!" (Petruk mendelik moto'ne)

Bagong :
"Lha kenek opo awakmu sampek ambek'an koyok ngono ?! Terus delok'en awakmu teles khebes ?!"

Petruk :
"Hos..., hos...., hos....!!"

Mbilung :
"Opo koen ketemu ambek demit sendang deso tah Truk ?!"

Petruk :
"Hos..., hos..., hos..., iyoo rek aku kewedhen dipethuk'i demit deso mau !!"
(Petruk ambek ndelosor'no awak'e nang gerdu)

Gareng :
"Mosok koen ketemu langsung ambek Genthong Mengkurep Truk ?!" (Gareng nggak percoyo)

Petruk :
"Walah... Reng !! Gedhene gak ukuran demit iku Reng...!!
Koen lak ero uwit trembesi pinggire sendang iku ..."

Gareng :
"Iyo ...!!"

Petruk :
"Gedhene ngalah-ngalahi uwit trembesi iku Reng sing jeneng'e Genthong Mengkurep iku !!" (Petruk nyobak menehi weruh konco-koncone)

Bagong :
"Hah...!! Gede'ne sak mono Truk ?!" (Setengah gak percoyo)

Petruk :
'Wis..., kapok-kapok aku Gong !! Gak wani-wani maneh ngundang danyang deso'e dhewe iku. Rupane medheni..., untune gedhene sak pacol-pacol..., athek rambut'te ngimbal koyok sewek'e embahmu Gong !!"

Bagong :
"Ooh..., jangkrek iku ...!!"

Petruk :
"Uwis..., pokok'e aku temen-temen kewedhen mau ...!!"

Gareng :
"Lha..., koen diwenehi nomor opo ora Truk ?!"

Petruk :
"Lha iki hasil'le rek !!" (Petruk ndodono godhong jambu sing digegem rapat nang tangan tengen'ne)

Bagong :
"Lha... kok mek godhong lho Truk ?!"

Petruk :
"Cerewet koen Gong !! Mosok aphene diwenehi kertas...!! Nang kono onok'e godhong yoo iku sing digawe nulis nomer're ambek si-Genthong Mengkurep !!"

Bagong :
"He'e yoo..., masuk akal tenan koen Truk !!"

Gareng :
"Lha... endhi sak iki nomer're Truk ?!"

Petruk :
"Sabar dhisik nggak isok tah koen Reng !! pegel'ku dhurung enthek isik mbok kongkon ndundhu'i nomer'ae ..., beres-beres Reng...!!"

Mbilung :
"Sabar dhisik tah rek...!! Iki lho Truk umbien dhisik ...!!"

Petruk :
"Opo iki Lung ...?!"

Mbilung :
"Biasa Truk..., ekstra joss senengan'mu ...!!"

Petruk :
"Srut..., sruuut..., nyuuut...!! Segelee lek..." (Petruk nyedot ekstra joss koyok nyedot sapitank, entek sak'kal es sak plastik)

BERSAMBUNG ....

Jumat, 05 Maret 2010

KARIKATUR CERITO WAYANG SERI SEPOLOH


Episode : Balada Penculikan Bagong
Ditulis Oleh Sujiwo Tejo
Minggu, 13 September 2009


INI musim mudik.

Plonga-plongo pas nunggu pesawat telat sudah lumrah. Morang-moring lantaran nunggu pesawat delayed juga sudah jamak. Ngorok juga wis biasa. Apalagi nglamun. Wis sa' arat-arat wong nglamun sambil nunggu pesawat ndak mabur-mabur. Mata mere­ka bisa mene­rawang jauh ke landasan pacu atau mentheleng ke koran di depan hidung, tapi pikirannya menclok-menclok ke mana ya embuh.

Mata mereka bisa membaca mangkirnya para anggota DPR sehingga sidang tidak kuorum. Yang mangkir bukan saja yang frustrasi gak kepilih lagi pas pemilu lalu. Yang kepilih lagi pun masih mangkir juga. Aduh. Tapi pikiran pembaca itu mungkin ke istrinya, kenapa kok akhir-akhir ini kalau ngangkat handphone agak malu-malu, ya?

Nglihat perempuan-perempuan ayu petugas ruang tunggu diomel-omeli bapak-bapak juga sudah umum. Tapi terkatung-katung menantikan keberangkatan pesawat sambil nglindur mungkin menarik juga.

Dongeng saya pekan ini adalah lakon yang diutarakan orang nglindur. Bapak-bapak ini nglindur di pojok ruang tunggu bandara pada musim mudik Lebaran

Katanya, Dewi Sinta ndak pernah diculik Rahwana. Sok tahu dan salah kaprah lho nyebut putri Mantili bojone Prabu Rama itu diculik Rahwana. Juragan raksasa dari negeri Alengka itu jan-jane cuma nyulik ponokawan Bagong.

Kronologinya gini. Sebelum diculik, Sinta diumpet-no Prabu Rama, terus Rama mendandani Bagong hingga mirip Sinta. Lha Rama itu kan titisan Batara Wisnu, dewa penguasa harmoni alam semesta. Sakti. Misalnya, sekarang pengin jadi ketua MPR, sekarang juga dia bisa jadi ketua MPR. Ndak perlu repot-repot kayak Pak Taufiq Kiemas dari PDI-P, partai yang nggak jadi penguasa tapi juga nggak sido jadi oposan. Ndak usah minta dukungan Partai Demokrat untuk bersaing melawan calon ketua MPR dari PKS.

Kapan persisnya anak Prabu Rama pengin dilahirkan, ya pada saat itulah istrinya akan bruuol...bersalin. Ndak usah pakai operasi caesar kayak istri Adjie Massaid, Angelina Sondakh sehingga babaran dipersiskan pada tanggal 9 bulan 9 tahun 09. Ndak susah ndandani anak bungsu Semar itu ujug-ujug plek persis Sinta. Jadi sing digondol Rahwana mabur itu sebetulnya ya cuma si gedibal Bagong alias Bawor itu.

''Maaacak ciiiih (masa' sih)?'' tanya salah seorang pramugari yang mulai merubung si pelindur itu.

''Lho, dibilangi kok ndak percoyo,'' respons si ahli lindur sambil tetap pulas. ''Hare gene...di Indonesia, kalau nggak percaya omongan orang ngelindur, Sampeyan ayu-ayu gini mau percaya omongan siapa lagi...''

Yang sudah benar ndak salah kaprah itu, lanjut si pelindur, adalah nama Argo Suko, taman yang diduga sebagai tempat Sinta disembunyikan di Alengka. Asrinya jauh melebihi Taman Safari dan Mekar Sari. Tapi yang tertawan di situ sebenarnya Bagong. Wong lanang. Makanya overacting sebagai perempuan. Jauh lebih lembeng dan kemenyek ketimbang Sinta.

''Tapi eh Mas, Mas Lindur, tapi suara Sinta gadungan itu apa ya perempuan banget bagaikan suara saya,'' tanya pramugari lain yang suaranya renyah dan seksi. Kabarnya dia akan dinobatkan sebagai pramugari terjelas kalau kasih pengumuman di pesawat. Logat serta aksen bahasa Indonesia-nya tidak di-Inggris-Inggris-kan seperti umumnya pramugari dan penyiar televisi kita.

Tokoh lindur kita melanjutkan, ''Woooh...Lha wong yang menyulap Bagong jadi Sinta itu Wisnu, ya abrakadabra sim salabim suaranya juga persislah, masa' persis dong, suaranya diolah, masa' diodong...''

Cuma, lanjut sang pelindur, dasar Bagong, orangnya crekel, ngototan. Ponokawan ini paling susah diatur. Ya sekali-sekali sebagai Dewi Sinta yang lemah lembut, tetep saja dia menceplos­kan suara khasnya sendiri yang serak, berat, dan sember.

Pada kunjungan pertama ke taman itu untuk memadu asmara, Rahwana kaget mendengar suara ''Sinta'' tiba-tiba membesar seperti suara Bagong. Rahwana balik kanan. Kunjungan kedua begitu juga. Rahwana terpental balik kanan. Pada kunjungan ketiga, keempat, dan seterusnya, Rahwana alias si Dasamuka itu balik kanan lari terbirit-birit mendengar ''Sinta'' berubah suara sambil matanya mendelik-delik.

Akhirnya anak tertua Dewi Sukesi itu tak pernah berkunjung lagi ke taman Argopuro, eh Argo Suko. Apalagi belakangan Rahwana semakin larut dalam kesibukan di negaranya menangani pro-kontra UU Perfilman Alengka.

Kakak Kumbakarno, Wibisono, dan Sarpokenoko itu pusing. Sebagian insan perfilman Alengka bengak-bengok. Kata mereka, UU yang baru ini sangat memberatkan. Masa' sudah diperlukan izin dari pejabat yang berwenang sejak penulisan skenario dan siapa-siapa saja yang bakal memproduksinya? Masa' izin produksi berlaku cuma tiga bulan dan hangus kalau film belum selesai? Bagaimana kalau di tengah jalan produksi film itu kehabisan dana? Masa' sih adegan merokok dan memakai narkoba dilarang? Bagaimana kalau kita mau bikin film tentang bahaya merokok dan penyalahgunaan narkoba kalau ndak ada adegan tentang itu?

Di luar soal perfilman, Rahwana juga ndak srantan mberesi urusan para koruptor di Alengka yang pada pusing, ngelu. Ngelu-nya, garong-garong negara itu bingung. Sebenarnya yang menangani kasus mereka itu polisi apa KPK-R (Komisi Pemberantasan Korupsi Raksasa). Kok di Alengka ini kadang pemberantasan korupsi dilakukan oleh Sarip Tambak Oso. Kok kadang di Alengka ini penanggulangan korupsi diprakarsai Sawunggaling. Waduh, berarti amplopnya dobel, Rek.

Para pramugari yang mengerumuni pelindur protes. Jangan salah lho. Meski pengucapan bahasa Indonesia mereka kebarat-baratan, mereka tahu persis Alengka dan Sarip itu beda. Alengka departemen wayang. Sarip dan Sawunggaling departemen ludruk.

''Ya ndak popo to campur aduk, namanya juga orang nglindur,'' kata si pelindur masih tetep pulas sambil, maaf, menyeruput liurnya sendiri. ''Kapan-kapan Rahwana ta' temukan ngobrol dengan Mas Dahlan Iskan kan juga ndak popo? Kan aku nglindur...?''

Yang menarik, lanjutnya, adalah kata-kata Bagong melalui pelayan taman ke seluruh warga Alengka. Bagong bilang mereka tidak usah pusing mikir segala peraturan dan undang-undang. Belajarlah dari Indonesia. Peraturan dan undang-undang boleh ke mana, toh nanti praktiknya juga bisa ke mana-mana. Selalu ada terobosan dan ''jalan samping''. Pagar rel kereta api pasti ada bolongannya buat kita nerobos. Percayalah. Masa' percaya deh. Sekolah, masa' sekodeh.

Akhirnya penduduk Alengka tenteram mendengar ungkapan ''Sinta'' melalui mulut ke mulut. Untung Dasamuka salah culik. Bagong masih ingin ngomong, tapi sudah ada panggilan keberangkatan pesawat. Para pramugari beranjak dan membangunkan si pelindur.

''Saya tadi ngorok ya?'' kata si pelindur geragapan. ''Yes, yes, ngorok,'' kata salah seorang pramugari, ''but ngoroknya pake story...as long as Anyer to Panarukan...interesting...(kepada rekan-rekannya)...Aduh Garby, semoga bapak ini selalu naik pesawat kita and I hope pesawat kita always terlambat ya...'' ***

*) Sujiwo Tejo tinggal di www.sujiwotejo.com

KARIKATUR CERITO WAYANG SERI SONGO


Episode : Dendam Perempuan, Waspadalah!
Ditulis Oleh Sujiwo Tejo
Minggu, 27 September 2009



Semar lari ngos-ngosan di padepokannya, Klampis Ireng. Ketua umum Partai Panakawan Seluruh Indonesia itu sampai bablas ke padepokannya yang lain, Karang Kadempel. Usut punya usut, gara-garanya sepele. Dia tidak mau disembah istrinya, Dewi Kanastren. Itu saja. Jadi pas Lebaran kemarin, Semar sedang duduk sambil makan tape ketan. Begitu keng garwo jongkok mau nyungslep di antara kedua lutut Semar, pada saat itulah ia ngacir sembari nangis.

Padahal apa kurang enaknya disembah. Dijuluki ''Paduka Yang Mulia'' saja wis seneng kok. Apalagi disembah. Sama saja dijuluki ''Bapak Pembangunan'' saja sudah hepi kok. Opo maneh disungkemi. Awalnya Soekarno itu cuma dipanggil ''Bung'', podo karo Bung Tomo. Lama-lama ya...itulah...''Paduka Yang Mulia''.

Sekarang zaman-e apa sudah beda dengan zaman ''Bapak Pembangunan'' HM. Soeharto? Alah Reeeek, Rek, eling waktu musim kampanye kemarin...Pas debat presiden aku wis seneng moderator manggil ''Saudara'' ke para calon presiden.

Tenan aku seneng. Panggilan ''Saudara'' itu kan podo karo sapaan ''Cak'' nduk Jawa Timur. Penuh semangat kesejajaran. Apalagi katanya sekarang zaman serbasusah. Kanggo mrantasi seluruh problem tambah diperlukan lagi kebersamaan rakyat dan pemimpin. Persis waktu Bung Tomo dulu memimpin arek-arek Suroboyo ngadepi musuh. Pemimpin cuma diceluk ''Bung''.

Eh, di putaran berikutnya debat calon presiden itu moderator sudah nggak boleh lagi panggil ''Saudara'' ke para calon presiden. Moderator harus panggil ''Bapak'' atau ''Ibu''. Kesimpulannya, wolak-waliking zaman orang sekarang seneng kok diluhurkan. Apalagi disembah-sembah. Lha kok sekarang Semar malah lari meninggalkan Dewi Kanastren yang masih dalam posisi sungkem bagai patung di bekas kursi Semar. Manohara masih mending, ucapan met Lebarannya gak direken karo bojone. Ini sungkem ditinggal.

''Lho, Reng, Gareng, awake dewe kan podo-podo manungso... Aku ini bukan dewa. Aku misal-e ndak punya kuasa untuk bagi-bagi uang dan makanan Lebaran sambil ngguya-ngguyu mandang korban yang desel-deselan. Bathara Ismaya memang dewa, Reng, Gareng, tapi aku sekarang sedang tidak jadi Bathara Ismaya, aku sedang jadi Semar,'' katanya kepada anak sulungnya itu ambe' napas-e Senin-Kemis. Maklum jogging cukup jauh dari Klampis Ireng ke Karang Kadempel, yo kiro-kiro Kenjeran nang Rungkut.

Hong wilaheng lalu seperti biasa Gareng mulai berpikir keras. Kenapa kok bodo ini Semar ndak mau disembah istrinya. Kalau Bagong malah seneng banget Semar dleweran keringet. Bungsu Semar ini memang nggak mau mikir berat-berat. Tapi dia selalu mikir positif. ''Biar Romo sehat,'' katanya. ''Sudah lama Romo tidak pernah lari pagi. Asam uratnya sering kambuh. Kolesterolnya makin tinggi.''

Petruk juga masih seperti tabiatnya semula. Anak kedua Semar ini nggak terlalu percaya ke hampir semua hal. Hampir semua hal oleh Kantong Bolong alias ''Masuk Telinga Kiri Keluar Telinga Kanan'' ini cuma ditertawakan. Katanya sambil mesam-mesem, ''Kalau bener asam urat itu bahaya, pohon melinjo pasti wis mati bongko kabeh. Cumi-cumi pasti kaku-kaku linu-linu terus matek. Apalagi kambing. Bayangkan wedus itu seluruh badannya ya kolesterol kabeh, tapi masih pencilakan lari mrono-mrene. Buntutnya juga megal-megol terus. Ndak ada capeknya. Baru anteng kalau sudah jadi sate.''

Hong wilaheng tapi dasar Gareng. Mau Bagong dan Petruk ikut terlibat dalam perenungannya atau tidak, Cakrawangsa alias ''Pengikat Seluruh Keluarga'' ini ndak peduli. Gareng alias Pancal Pamor tetap berpikir, kenapa kok bapaknya, Badranaya, Lebaran sekarang tak mau disembah lagi oleh istrinya. Padahal riayan-riayan dulu beliau pringas-pringis mbagusi kesenengen kalau disembah sang belahan jiwa.

Jangan-jangan, pikir Gareng, si Badranaya alias Nayantaka ini sudah punya selingkuhan. Nah lantaran berselingkuh, lantaran merasa bersalah, beliau tidak kuasa menerima sembah dari istrinya. Gareng mulai meneliti kira-kira siapa saja perempuan yang menjadi tipe atau idola Semar di seluruh negeri.

Gareng browsing pusaka kiai internet. Ternyata terkumpul 67 perempuan suspect selingkuhan. Mereka terdiri atas murid-murid spiritual Semar. Wah, guru juga bisa sir-siran karo murid? Lhooo yok opo se Rek. Percintaan guru dan murid bukan hal tabu dalam sejarah. Umpama-ne Arjuna jatuh cinta mbare' murid manahnya, Srikandi, atau mbare' murid manahnya yang lain yang lebih mahir ketimbang Srikandi tapi kalah ngetop, yaitu Dewi Larasati, sing terus jadi istrinya yang ke-41.

Dan, dari browsing pusaka kanjeng internet itu Gareng juga memperoleh 126 perempuan remaja seusia Shireen Sungkar dan Asmiranda berpotensi jadi pacar gelap Semar. Emang daun-daun muda usia SMA itu mau ngladeni orang bangkotan kayak Semar? Lho, kata Gareng, menyitir teori para psikolog, justru orang-orang tua seusia Semar itu didambakan. Untuk urusan olah asmara wuaah mereka teramat didambakan dalam hal after play.

Ketahuilah, kata Gareng, bahwa sesungguhnya setelah mencapai puncak, perempuan itu turun seperti gunung yang landai. Tidak seperti lelaki yang turunnya terjal. Perempuan harus terus ditemani pelan-pelan turun. Hanya orang-orang tua seperti Semar yang telaten mendampingi dan membimbing perempuan itu turun perlahan-lahan. Laki-laki muda seusia Rezky Aditya hanya menggebu-gebu pas foreplay. Tapi setelah tercapai puncak, mere­ka langsung bablas ngorok.

Itulah spekulasi Gareng.

Padahal, yang sejatinya terjadi, Semar tak punya selingkuhan. Gareng terlalu ngombro-ombro. Yang sejatinya terjadi, pas Dewi Kanastren nyembah Semar, kontan Semar teringat lakon Dewi Amba dari Kerajaan Kasi. Semar teringat, Oooo...perempuan kalau sudah punya dendam susah hilang meskipun raganya tampak meminta maaf bahkan menyembah.

Alkisah Kerajaan Kasi nggawe sayembara perang. Barang siapa unggul akan dianugerahi putri Kerajaan Kasi alias Giyantipura. Pemenangnya Dewabrata yang kelak terkenal bernama Bisma. Tapi setelah menang sayembara, Dewabrata yang sakti ingat akan sumpah wadatnya alias tidak akan pernah menikah sepanjang hayat. Maka batallah ia menikahi Amba malah menikahkan Amba pada orang lain.

Amba misuh-misuh. Fasih dan ceplas-ceplos sekali perempuan cantik ini mengumpat meski bukan asli Jawa Timur. Oooo bertapalah ia sampai mati. Hanya satu tujuannya, Ooo...kelak harus sanggup membunuh Bisma, perwira sekaligus brahmana dari Talkanda yang kesaktiannya tanpa tanding. Senopati Pandawa, Srikandi, sebenarnya tak akan sanggup membunuh senopati Kurawa itu jika di medan laga Kuru Setra roh Srikandi tidak disusupi oleh arwah Dewi Amba.

Tapi, Oooo...sik sik, Rek, apakah dendam Dewi Kanastren pada suaminya, Semar? Biarlah itu menjadi urusan Gareng yang bia­sanya mengatasi masalah dengan masalah. Biarlah Gareng berpendapat, setiap istri pasti punya dendam pada suaminya. Dalam perkara ruwet seperti ini, kita mikir yang enteng-enteng saja, mBagongi dan Metruki sajalah...

*) Sujiwo Tejo tinggal di www.sujiwotejo.com

KARIKATUR CERITO WAYANG SERI WOLU


Episode : Wakil Rakyat Klampis Ireng
Ditulis Oleh Sujiwo Tejo
Minggu, 04 Oktober 2009



Bagong bersedih. Tiba-tiba ia kepilih jadi wakil rakyat. Pelantikannya ya baru kemarin, sehari sebelum Unesco mengakui batik sebagai warisan budaya dunia dari Indonesia.

Makanya, berbeda dibanding wakil-wakil rakyat lain yang pakai jas walaupun di negara tropis, walaupun panasnya kayak gini, Bagong lebih memilih pakai batik.

''Dulu Nelson Mandela yang mimpin Afrika Selatan saja gemar batik, masa' kita malah ikut-ikutan bule mengenakan jas? Jas itu kan mestinya untuk di tempat-tempat yang hawanya dingin.''

Itu biasanya nasihat yang kerap didengarkan Bagong, bungsu Semar. Makanya, sejak tiga hari sebelum pelantikan ia rajin keluar masuk Pasar Klewer di Surakarta, mencari berbagai motif batik yang kira-kira cocok untuk dibaiat menjadi wakil rakyat.

''Kok nggak pakai jas saja. Memang iklim kita ini tropis. Tapi kan bisa pakai AC,'' kata teman-teman Bagong.

Ya justru itu. Bagong nggak mau yang dingin cuma ruangan-ruangan dalam, tapi lingkungan luar makin tambah panasnya. Bagong nggak mau ikut dalam menambah panas lingkungan karena penggunaan AC.

Apalagi belakangan ini listrik sering mati. Di kota praja banyak perempuan keramas di salon, tiba-tiba pas pengeringan rambut listrik mati. Ke salon pengin cantik. Pulangnya malah acak adul. Nanti bagaimana kalau listrik makin sering mati dan AC gak nyala. Pasti kalau pakai jas, Bagong tambah kepanasan.

Tak heran Bagong meninggalkan jas. Ia lebih memilih batik. Batik akhirnya sudah diperoleh adik Petruk dan Gareng ini. Motifnya kawung, digabung dengan parang garuda dan parang rusak. Muncul juga sedikit motif sido mukti di beberapa aksennya. O ya, ada sedikit nuansa motif mega mendung dari Cirebon.

Gabungan motif-motif dari berbagai daerah itu, termasuk motif pagi sore dari Pekalongan, mestinya membuat Bagong sumringah. Karena mencari di belahan dunia mana pun, tak bakal ada. Yang dipakai Bagong saat pelantikan wakil rakyat itu mungkin satu-satunya di dunia.

Belum lagi ada sentuhan warna-warni Batik Madura di sana-sini.

Bagong harusnya semakin percaya diri dengan batik uniknya itu. Apalagi partai Bagong menjanjikan akan menyekolahkan Bagong ke kursus singkat menjadi wakil rakyat, semacam bimbingan yang diberikan oleh mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Prof Jimly Asshiddiqie kepada para anggota DPR terutama dari kalangan artis.

Itupun nggak membuat Bagong hepi. Karena menurut Bagong, mau pakai batik atau jas wakil rakyat itu tetap sama. Yaitu, mereka lebih rendah dibanding rakyat yang sudah rendah. Namanya saja wakil.

Wakil rektor masih mendingan. Karena rektor jabatan tertinggi di kampus. Menjadi wakil rektor tentu masih tinggi. Begitu pula wakil kepala sekolah, wakil Kapolri, wakil presiden. Nah, kalau wakil rakyat?

Berarti sebagai wakil rakyat, Bagong akan disuruh-suruh oleh rakyat. Kalau perlu rakyat boleh memarahinya. Dan yang paling penting, menurut Bagong, mulai besok pagi dia harus kursus, si samping kursus yang dibikin oleh Jimly.

Bagong akan kursus bahasa Jawa kromo inggil. Selama ini, ketika masih berkedudukan tinggi sebagai rakyat, Bagong cuma bisa bahasa Jawa ngoko. Tapi, karena mulai besok ia turun pangkat menjadi wakil, mau gak mau dia harus bisa bahasa Jawa kromo inggil. Bahasa kromo inggil, artinya komunikasi dengan penuh penghormatan, menurut Bagong harus dipakainya ketika berdialog dengan tokoh yang diwakilinya alias dengan atasannya, yaitu kita.

Ketika Bagong naik mobil wakil rakyat nanti, berpapasan dengan rakyat yang sedang perlu mobil, misalnya karena istri rakyat itu akan melahirkan, ya Bagong harus turun dari mobil dan menyerahkannya kepada calon ayah tersebut.

Masyarakat pada arus balik Lebaran boleh mengajak siapa pun keluarganya di udik untuk ikut ke kota praja. Rakyat nggak perlu takut saudaranya itu akan jadi gelandangan di kota praja. Datang saja ke rumah wakilnya, yaitu Bagong. Panakawan ini harus mau keluar rumah, agar rumahnya bisa diisi oleh atasannya, yaitu calon gelandangan tersebut.

Dan banyak lagi perkara yang bikin Bagong bersedih. Petruk dan Gareng, kakak Bagong, berkali-kali menghibur Bagong. Kata mereka, enak lho jadi wakil rakyat. Polisi dan petugas penegak hukum lainnya gak bisa seenaknya menangkap Bagong. Diperlukan izin khusus dari raja bila polisi ingin menangkap Bagong.

Bagong heran dengan hiburan jenis itu. Menurutnya, dia tergerak untuk menjadi wakil rakyat bukan karena ingin mencuri atau merampok atau melakukan perkara kriminal lainnya. Jadi, menurut Bagong, perlindungan raja dari petugas penyelidik dan penyidik tak dia perlukan.

Kocap kacarita, raja Darawati Sri Kresna akhirnya dari kejauhan mendengar kesedihan di Klampis Ireng, padepokan Semar dan anak-anaknya. Kresna mengirimkan anak yang paling disayanginya, Raden Samba, menuju Klampis Ireng menemui Bagong.

Raden Samba yang tampan dan selalu berpakaian gemebyar tak diberi pesan apa-apa oleh Kresna. Samba bingung. Pokoknya, kata Kresna, Samba hanya datang saja memperlihatkan dirinya di depan Bagong. Habis itu Samba boleh pergi.

Hanya Raden Setyaki, paman Samba, yang menyertai kepergian ksatria dari Parang Garuda ini, yang tahu maksud Kresna. Kresna ingin memperlihatkan betapa menariknya harta benda kepada Bagong. Harta benda berupa perhiasan dan pakaian itu lengkap ada pada Raden Samba yang kebetulan juga tampan.

Harapan Kresna, Bagong bisa hepi dilantik jadi wakil rakyat karena Bagong sudah bisa membayangkan enaknya harta benda.

Apakah dengan kedatangan Raden Samba yang gemerlapan ini kemudian Bagong berubah jadi riang, membayangkan keadaannya kelak sebagai wakil rakyat?

Wah, kedatangan Raden Samba yang bukan wakil rakyat itu belum terjadi. Dan saya bukanlah ayahnya, yang tahu peristiwa-peristiwa yang akan terjadi. (*)

* Sujiwo Tejo , tinggal di www.sujiwotejo.com

KARIKATUR CERITO WAYANG SERI PITU


Episode : Togog-Mbilung, Riwayatmu dulu …
Ditulis Oleh Sujiwo Tejo
Minggu, 11 Oktober 2009



Togog nganggur. Rasakno. Modar. Kapokmu kapan. Lagi pertama ini Panakawan yang biasanya bekerja untuk kaum oposisi itu nggak onok gawean. Mulutnya yang lebih lonjong ketimbang mulut bebek makin lonjong saja. Maklum, lha wong posisi sudah tidak ada lagi. Semua partai berubah jadi mendukung partai penguasa. Togog kecut, Rek.

Tambah mumet lagi istri Togog. Saben hari lihat bojo-nya thengak-thenguk nduk depan pintu rumah, dengan matanya yang melotot tapi ngantuk, dan bibir lonjongnya yang semakin ndoweh. Malu sama tetangga-tetangga. Ada tetangga yang naik sepeda sampai berhenti dan turun. Dia tanya, "Mas Togog sedang cuti to kok tiap pagi ndlahom di depan rumah?"

Togog sebenarnya bisa tahan disapa tetangga secara nyelekit seperti itu. Tapi istrinya yang nggondok. Apalagi ketika ada tetangga anyar, turun dari mobil pas mau pergi ke mana gitu, tanya ke istri Togog. ''Permisi,'' sapanya, ''Bu, Bu, celengan ibu yang tiap hari ditaruh di depan pintu ini apa memang mau dijual?''

Mbok Togog mencak-mencak. Wah, kalau waktu itu tidak sedang ada mobil patroli polisi yang lewat pelan-pelan di depan rumah Togog, sudah habis tetangga baru itu diinjak-injak oleh Mbok Togog.

Togog menenteramkan hati istrinya. ''Sudahlah, Mam," kata Togog, ''Jangan marah. Ndak papa suamimu yang ngganteng ini dianggep celengan. Orang sabar itu jembar rezekinya..."

''Lho, Kang Togog, aku marah-marah prasamu karena orang majenun itu menghina kamu? Bukan. Sampeyan dianggep celengan ya aku ndak patheken. Olaopo aku marah. Aku muntab karena kesel kok di zaman serbasusah seperti ini masih saja ada orang yang bisa-bisanya nabung...Sombong sekali orang itu..."

Togog hampir saja marah disembur istrinya seperti itu. Tapi ia segera teringat omongan pelawak Kartolo, bahwa orang marah itu ibaratnya menggendong buto, menggendong raksasa. Apalagi istrinya yang selama Togog nganggur ini mukanya sudah ditekuk terus baru saja marah-marah soal rencana kepergian Togog. Ditambah marah soal celengan, bisa-bisa istrinya histeris kalau melihat Togog ikutan marah.

Soal rencana kepergian Togog yang didamprat istrinya itu begini. Tadi sekali, sebelum ada tetangga ribut soal celengan, Togog permisi hendak pamit mau ke pasar. Maksud Togog daripada dia ngganggur di rumah terus karena sudah tidak ada lagi oposisi, sudah tidak ada lagi orang yang bisa dimintai lapangan pekerjaan, lebih baik dia keluar rumah. Ini agar istrinya tidak malu sama tetangga punya suami klentrak-klentruk.

Eh, belum selesai kalimat pamitan sang Togog, istrinya sudah menyambar. ''Buat apa pergi ke pasar???'' kata sang istri, ''Di pasar itu sudah banyak orang. Sudah ramai. Ndak ada gunanya. Kalau Sampeyan mau ngramek-ngramekno tempat pergi ke tempat-tempat yang masih sepi. Ke dalam sumur. Ke dalam laut.''

''Lho, Dik, aku ini pergi bukan untuk ngramek-ngramekno pasar. Namanya pasar yo mesti wae ramai. Sing sepi iku nek gak kuburan yo Pulau Ambalat. Aku ini ke pasar justru mau menukarkan kopiah yang kamu belikan dulu, yang nggak pernah kepakai karena kekecilan, kepalaku nggak bisa masuk. Padahal sekarang ini pas lagi nganggur, pasti kita sudah tidak kebeli lagi kopiah."

''Nggak usah ke pasar. Sampeyan itu kakean pertingsing, kakean polah. Kopiah kekecilan ndak usah ditukar. Sekarang kepalamu saja dikecilin!!"

Wah, kalau istri Togog sudah seperti itu, suaminya tidak berani meneruskan pertengkaran. Togog hanya mencari akal lain. Ia bersama sahabatnya yang juga sama-sama kehilangan kerja akibat sirnanya kaum oposisi, yaitu Mbilung, kompakan. Suatu hari Mbilung berpakaian satpam datang menjemput Togog plus membawakan seragam pakaian satpam. Togog pamit ke istrinya sudah keterima menjadi satpam Bank Century yang kabarnya sudah ditutup.

Mbilung tanya, ''Lho nanti kalau Mbak Yu tanya kan Bank Century sudah tutup...Yok opo?"

''Ah, dia tidak akan tahu Bank Century masih ada atau tidak," kata Togog kalem, ''Karena dia itu perempuan biasa. Belum pernah jadi menteri keuangan.''

Pulang dengan masih memakai baju satpam, Togog membawa uang, seolah-olah itu uang honorarium. Wah, istri Togog senang sekali. Besoknya lagi Mbilung datang dengan pakaian jaksa plus membawa seragam kejaksaan buat Togog. Togog berangkat de­ngan pakaian kejaksaan. Pulang membawa duit. Istri Togog juga senang.

''Nah, itu baru laki-laki, Kang, baru manusia, bukan celengan," pujinya.

Besoknya lagi Mbilung datang berpakaian polisi. Ia membawakan pula pakaian polisi untuk Togog. Keduanya lantas pergi sama-sama berseragam polisi. Esok lusanya lagi, Mbilung datang berpakaian petugas KPK. Sama, ia juga bawakan pakaian KPK buat Togog. Kedua ''petugas KPK'' yang kemarin berseragam ''polisi'' itu pergi. Pulang membawa duit. Istri Togog sumringah.

Mbilung ragu, ''Nanti Mbak Yu tanya, KPK dan polisi kan lagi ribut, masa kita kemarin bisa kerja di tempat KPK dan kemarinnya lagi di tempat polisi?''

''Sudahlah, tenang saja. Istri saya tuh tidak akan tahu bedanya KPK dan polisi. Dan apakah keduanya sekarang lagi ribut, termasuk dengan kejaksaan. Karena istri saya itu perempuan biasa. Belum pernah jadi presiden.''

Esoknya lagi pasangan sahabat Togog-Mbilung itu pergi lagi dengan pakaian petugas Departemen Perhubungan. Sayang, pulangnya mereka tidak kuasa membawa duit. Istri Togog mulai kembali sinis.

Selidik punya selidik, Semar-Gareng-Petruk-Bagong yang merupakan sejawat Togog-Mbilung sudah kehabisan duit buat ngasih utang harian pada Togog-Mbilung. Semar-Gareng-Petruk-Bagong memang punya bos yang lagi berjaya, yaitu penguasa...Tapi namanya duit kan seperti umur juga, ada batasnya.

Esok harinya Togog-Mbilung kompakan masang iklan yang ditempel-tempel di pohon, tembok, tiang listrik, dan lain-lain. Di antara iklan guru privat, sedot wc, badut, sulapan, baby sitter, dan lain-lain.

Menerima pekerjaan apa saja termasuk menghias coro...Pengalaman, pernah menjadi penghibur kaum oposisi... Atas nama Bangsa Indonesia dan perindu kerja, Togog-Mbilung. (*)

*) Sujiwo Tejo tinggal di www.sujiwotejo.com

KARIKATUR CERITO WAYANG SERI ENEM


Episode : Belajar dari Sumpah Cakil
Ditulis Oleh Sujiwo Tejo
Minggu, 01 November 2009



Kenongopo kok yang bersumpah itu cuma para pemuda? Cangik menjawab, karena orang-orang tua, orang yang sudah kenyang asam garam, akan malu untuk bersumpah. Pahit getir kehidupan mengajarinya untuk sareh dan semeleh. Keduanya akan memaksa setiap orang tua tahu diri betapa susah untuk tidak melanggar sumpah. Lebih susah dibanding mencari beruang kutub di Pulau Madura. Mereka, orang-orang gaek seperti Cangik, lantas malu untuk mengangkat sumpah.

Kenongopo kok Sumpah Pemuda jatuh pada bulan Oktober? Bagong menjawab, pertanyaan itu tidak relevan. Mau jatuh bulan Jumadil Awal atau Jumadil Akhir, mau tibo pasaran Kliwon atau Pahing, yang jelas persatuan yang terkandung dalam Sumpah Pemuda sekarang sudah mulai luntur. Pertanyaan yang lebih tepak adalah dicuci pakai apa sih kok Sumpah Pemuda made in Indonesia tahun 1928 itu sekarang luntur?

Diumbah lan diucek-ucek tur dibilas mbarek zaman. Itu yang dikatakan Semar kepada ketiga anaknya: Gareng, Petruk dan Bagong. Mereka lagi di tengah hutan dalam perjalanan mengantar Menteri Negara Urusan Perempuan, Arjuna. Di dalam perkembangan zaman, ada daerah yang kaya sumber daya tetapi orang-orangnya tetap miskin, karena sumber daya tersebut dikeruk oleh orang-orang pusat.

Di dalam perkembangan zaman, sistem pendidikan yang diperkenalkan Ki Hajar Dewantara makin tidak berlaku. Secara umum hanya orang-orang kaya yang bisa melanjutkan sekolah ke pendidikan jenjang tertinggi. Dalam perkembangan zaman seperti itu, ketika masyarakat kemudian terbagi-bagi dalam berbagai kelompok dan saling iri saling curiga, bagaimana persatuan bisa tetap digalang?

Para panakawan yang berarti pana (menerangi) dan kawan (sahabat) alias sahabat yang menerangi, bukan saja ngobrol. Mereka juga berhenti, thenguk-thenguk, sampai-sampai di tengah belantara itu Menteri Negara Urusan Perempuan sudah jauh berjalan entah berapa tebing. Petruk menyela penjelasan Semar yang terkesan serius. ''Jangan serius-serius, Mar...,'' kata Petruk, ''Kamu meneng-meneng wis janji nang Arief Santosa dari Jawa Pos nek rubrik Wayang Durangpo ini rubrik guyon. Nanti kamu dipecat karo Kang Arief modar lho...''

Semar terkekeh-kekeh sampai njungkel di akar beringin. ''O iya, aku lupa pada janjiku...I am so sorrrrrryyyy...,'' kata Semar di antara suara kekehannya yang mirip air mendidih di teko. Tiba-tiba Semar kaget dan mengusap kuncungnya, ''Ah, lupa janji, lupa sumpah, ya ndak papa to...Apalagi aku ini sudah kempong perot kaki pikun jambul uwanen. Bisma saja ketika masih muda juga lupa sumpahnya. Ingat, Le, Thole, waktu masih muda, waktu masih bernama Dewabrata, dia bersumpah wadat alias selebat. Tapi toh akhirnya dia melamar Dewi Amba...Ingat tidak, Le, Letho...''

Kata Semar pada periode kasmaran dan lupa sumpahnya itu banyak pantun yang dibikin oleh Dewabrata buat Dewi Amba dan sampai kini masih digunakan oleh para seniman ludruk. Misalnya:

Kecipir mrambat kawat

Kok gak mampir mongko wis liwat...

Ada lagi:

Esuk nyuling sore nyuling

Sulingane arek Suroboyo...

Esuk eling sore eling

Lha nek eling ta' nyambang mrono

Gareng protes, ''Itu terjemahan Indonesia-nya apa? I can't mudeng boso Jowo anymore...'' Petruk menyadurnya dalam bahasa Indonesia. Pantun pertama adalah kecipir merambat kawat, tidak mampir padahal sudah lewat depan rumah. Kedua...ah, belum sempat Petruk membuat terjemahan, keempat Panakawan itu disentak oleh suara sumpah berbentuk dua bait pantun dari balik bukit. Nyaring dan bergema dipantul-pantulkan tebing. Bunyinya:

Nang Pasar Turi telek tampar

Manten anyar jarike udhar

Senajano onok bledhek ngampar

Persatuan kita ojok ngantek buyar

-

Menyang Kenjeran klempoken semur

Tape ketan peno rageni

Persatuan kita ojok ngantek luntur

Obahe zaman wis peno ngerteni

Mendengar sumpah dalam bentuk pantun dari balik bukit itu bergegaslah para panakawan ke sana. Tahunya, di balik bukit yang cukup terjal itu majikan mereka, Menteri Negara Urusan Perempuan Arjuna sudah dikepung para raksasa yang dipimpin oleh Cakil. Cakil terpaksa bersumpah bersama para sejawatnya sesama raksasa karena melihat persatuan mereka sudah mulai goyah.

Raksasa-raksasa lelaki yang cenderung suka sesama jenis, banyak yang kesengsem pada Arjuna. Gadis-gadis dan janda-janda raksasa bahkan para istri raksasa banyak yang mulai kasmaran melihat Arjuna. Begitu juga para raksasa tua, ingin punya menantu Arjuna karena pakaian sang calon menantu, walau sederhana, jauh lebih menarik ketimbang pakaian para diyu alias raksasa.

Gareng menelepon Cangik, setelah tersambung telepon Gareng berikan kepada Cakil. Cangik bertanya kepada Cakil, wis tuwek gerang daplok kok ndak malu main sumpah-sumpahan. Cakil mendongak, ngakak dengan suara falseto nada tingginya yang khas. ''Kami tuh lain dibandingkan dengan manusia. Kami orangya tidak plin plan, tidak mencla-mencle, jadi kalau bersumpah pasti bisa melaksanakan...''

''Apa itu namanya...ehmmm...konsisten?'' tanya Cangik ke Cakil.

''Sangat konsiten. Ya, kami kaum raksasa sangat-sangat konsisten. Manusia tidak konsisten. Manusia dulu makan tumbuh-tumbuhan. Makan hewan. Sekarang mereka juga mulai makan semen, sampai-sampai banyak bangunan SD yang runtuh akibat kekurangan semen. Mereka makan kayu juga, sampai hutan-hutan ludes. Padahal hutan tuh bagi kami para raksasa seperti mal. Manusia bikin mal. Kami kehilangan mal. Mereka juga makan saudara-saudaranya sendiri sebangsa, akibatnya kami para raksasa berkurang pangannya, karena manusia sudah dimakan oleh manusia sendiri.''

Gareng, Petruk, dan Bagong mulai panas mendengar celotehan dan ocehan para raksasa. Menteri Negera Urusan Perempuan juga mulai gerah. Semar tanggap. Semar memberi isyarat agar semua diam. Semar memberi sasmita agar sekali-kali manusia menjadi pendengar yang baik untuk bala raksasa. Belajarlah sampai ke negeri Cina, itu juga berarti bahwa kebenaran ada di mana-mana. Maka belajarlah...belajarlah...

Cakil merasa mendapat angin. Dilanjutkanlah khotbahnya. Dakwahnya, ''Untuk melaksanakan sumpah, satunya kata dan perbuatan, kami juga tanpa pamrih. Di sekolah-sekolah, di kantor-kantor, di rumah-rumah, yang dipajang itu wayang atau foto Arjuna. Mana ada guru-guru bangga memajang wayang Cakil di ruang kelas? Ah, kami nggak peduli.''

''Jogetnya Arjuna dibanding jogetnya Cakil yang pethakilan dan pencilakan kayak breakdance susahan mana? Susahan joget kami kan? Belum harus salto-salto, koprol-koprol. Tapi kami tetap saja melakukan tarian sing kemringet itu. Padahal bayarannya besaran bayaran sing dadi Arjuno. Kenapa? Karena kami konsisten! Kami sudah bersumpah untuk menari gaya Cakil. Kami ini memang seniman yang ''disegani'' alias mung dibayar ambek sego atawa nasi.''

''Kami juga bersumpah hanya makan manusia. Apakah nanti perhiasan mayat manusia kayak gelang Limbuk yang besarnya segede peleg becak itu juga kami makan? Tidak! Kami konsisten dengan sumpah hanya akan makan tulang dan daging dan darah dan sumsum manusia. Tidak yang lain-lainnya. Sekarang baru saja kami bersumpah untuk persatuan para raksasa, ya bahasanya, ya bangsanya, ya tanah airnya...Apakah kalian masih akan meragukan sumpah kami wahai manusia?''

*) Sujiwo Tejo, tinggal di www.sujiwotejo.com

KARIKATUR CERITO WAYANG SERI LIMO


Episode : Mega Mendung di Atas Century
Ditulis Oleh Sujiwo Tejo
Minggu, 22 November 2009




''...Sampeyan kabeh jangan kesusu marah-marah nek listrik byar-pet byar-pet. Pertama, orang sabar itu kekasih Gusti Allah. Kedua, siapa tahu maksud PLN sakbenernya bagus. Misal, nguji kedisiplinan dan toleransi kita. Nek lampu merah di perempatan ndak main margo listrik matek, kiro-kiro lalu-lintas bakal semrawut apa nggak? Bot-serobotan nggak?

PLN yang zaman tahun 80-an itu dipanjangkan jadi Perusahaan Listrik Nih-yeeeee, juga pengin nunjukno bahwa inilah abad kebudayaan. Perusahaan tersebut bukan cuma instansi yang kering, jauh dari kesenian. Ingin ditunjukkan pula bahwa mereka bisa berkesenian. Bisa ngajak joget. Emang yang mampu byar-pet byar pet cuma lampu disko di lantai dansa? Wah, PLN hari-hari ini jauh lebih jago dari diskotek mana pun.

Perusahaan Gundala Putra Petir itu, karena logonya ada petirnya, jan-jane juga punya tujuan mulia dengan moto barunya yang dikembangkan dari kitab Kartini, ''Habis Gelap Terbitlah Terang, Lalu Gelap Lagi, Terang Lagi, eh, Gelap Lagi...'' Tujuan mulianya, semua kita dibikin eling lan waspodo, betapa selama ini sebenarnya kita menduakan Tuhan. Kita sudah entek ngamek sumpah cuma bergantung pada Tuhan. Nyataannya apa? Nyatanya kita bergantung pada listrik dan lain-lain. Begitu listrik mak pet, kabeh bingung kepontal-pontal..."

Mengakhiri pidato panjang-lebarnya yang saya sitir sebagian itu, Gareng beruluk-salam. Banyak keplok-keplok dari sesama warga di RT/RW-nya. Gareng yang pakai kopiah dan sarung itu berpidato mewakili ayahnya, Semar. Semar lagi repot nolongi masyarakat lain mencari Yuliantoro Situgintung, rekan Ari Mus Muladi, yang kabarnya menyerahkan uang Rp 5,1 miliar kepada pemimpin Kelompok Pemulung Karangmenjangan alias KPK.

O iya, menyela sebentar...

Kenapa Semar yang disambati mencari Yuliantoro? Karena Semar baru saja dipinjami minyak Jayeng Katon oleh juragannya, Arjuna. Dengan minyak yang dioleskan ke mata itu, segala sesuatu yang sebenarnya tidak ada, bisa kelihatan seolah-olah ada. Masyarakat, meniru keyakinan Adnan Buyung Nasional, berwasangka jangan-jangan Yuliantoro Situmeong, eh, Situgintung ini fiktif. Nah, hanya orang-orang yang punya lisah Jayeng Katon-lah yang sanggup menerawang keberadaannya walaupun dia sebenarnya tidak ada.

Di tempat kumpul-kumpul RT/RW lain, Semar yang tidak bisa hadir karena kesibukannya memimpin Tim 9 alias Wali Songo, diwakili oleh anak keduanya, Petruk. Dan inilah sekapur sirih Kyai Lurah Pentung Pecukilan itu:

''Saudara-saudara, juga saudari-saudari, baik yang belum hamil, sedang hamil, maupun akan hamil lagi...Soal banjir ini saya bingung mau melapor kepada siapa. Nek misale banjir ini dari laut, dengan gampang saya bisa wadul pada Sang Hyang Baruna. Umpomo banjir ini lantaran angin...angin bikin air boyongan dari suatu bendungan ke pelataran rumah-rumah penduduk, saya bisa mengadu ke Dewa Bayu. Sekaligus saya protes kenapa kok dewa yang satu ini kerjaannya iseng banget, hobinya melihat punggung kita dikeroki karena mangsuk angin...

Banjir ini bukan karena laut, bukan pula karena angin. Banjir ini karena air di daratan penginnya jalan-jalan sendiri kayak nggak ada kerjaan yang lebih penting selain ngalor-ngidul. Nah, saya bingung, Dewa yang mengurus air hujan di daratan itu siapa? Kalau kebakaran gampang, kita tinggal lapor ke Dewa Brahma, mertuanya juraganku, Ndoro Arjuno.

Bumi gonjang ganjing langit kelap kelap....

Syahdan di kahyangan Salendro Bawono, Sekjen PKS yakni Partai Kahyangan Sesungguhnya, Batara Narada, sedang pusing mengikuti sidang para dewa. Seluruh dewa yang hadir rebutan peran dalam pemberantarasan korupsi manusia. Dewa Brahma yang menguasai api misalnya, ngamuk-ngamuk. Dia sudah menangkap seorang koruptor. Koruptor tingkat tinggi. Dibakarnya koruptor tersebut. Tapi sang koruptor tetap nggak mati-mati, sampai Brahma bosen main api.

Kenapa sang koruptor kakap itu nggak mati-mati? Karena wewenang mencabut nyawa itu hanya ada pada Dewa Yamadipati. Padahal Yamadipati males memberantas korupsi di kalangan manusia. Bukan karena anak Semar itu, saudara Wisnu yang sama-sama anak Semar, setuju pada korupsi. Tapi dia sudah merasa frustrasi. Memberantas korupsi di kalangan manusia ibarat patah tumbuh hilang berganti...mati satu tumbuh seribu....Esa hilang dua terbilang, kalau kata orang-orang Jawa Barat.

Dewa Baruna juga kesal. Dia diberi tugas memberantas korupsi, tapi tidak diberi wewenang menindak. Semula dia senang. Dia pikir di negara maritim alias kelautan seluruh manusia termasuk koruptor tinggal di laut. Wah nanti tinggal dihantam ombak dan digerus arus saja koruptor-koruptor itu. Ternyata di negara yang mengaku maritim itu, manusianya pada tinggal di daratan. Pang­lima tentaranya saja dari Angkatan Darat, bukan Angkatan Laut seperti seharusnya secara logis kalau emang negara maritim.

Pernah ada koruptor yang kebetulan suka laut. Jiwanya jiwa maritim. Setiap akhir pekan, ia tidak mengajak keluarganya ke mal-mal atau gunung-gunung. Dia selalu mengajak mereka ke laut. Pokoknya berusaha mengembalikan kecintaan keluarganya pada laut, seperti orang-orang Majapahit dan Sriwijaya dahulu. Nah, pas koruptor itu sudah digulung ombak dan digerus arus laut atas kekuasaan Dewa Baruna, tetap aja koruptor itu tidak mati-mati.

''Hahahaha....Soal kematian itu wewenangku,'' Yamadipati ketawa sambil leyeh-leyeh di neraka, alias Kahyangan Yomani.

Untuk mengatasi kisruh segitiga pembagian wewenang pemberantasan korupsi antara Dewa Bayu, Dewa Baruna dan Dewa Yamadipati, Kahyangan Satu alias Bathara Guru membentuk sebuah tim independen. Ketika mau dinamai Tim 8, Sekjen Dewa Bathara Narada protes. "Jangan, Adi Guru, nama itu sudah pernah ada yang pakai." Bathara Tanpa Tanda Jasa alias Bathara Guru ingin menamainya dengan Tim 9. Lagi-lagi Bathara Narada protes. ''Jangan, Bathara Oemar Bakrie, itu sudah dipakai oleh Adinda Sampeyan, Semar, yang sekarang sedang mencari Yuliantoro."

Rapat pimpinan Bathara Oemar Bakrie yang tak ada hubungannya dengan Aburizal Bakrie itu akhirnya memutuskan nama tim independen tersebut adalah Tim Sepuluh, Tim 10, ditulis Timlo, nama makanan favorit di Solo. Agar independen, ketua yang diberi mandat diambil bukan dari kalangan dewa, bahkan di luar ka­langan pewayangan, yakni Gundala Putra Petir.

Belum sempat peresmian nama tim independen itu dirayakan dengan tepuk tangan, datanglah tergopoh-gopoh Petruk dan Gareng. Seluruh dewa kaget, kok bisa-bisanya ada manusia sanggup naik kahyangan tanpa pemberitahuan. Biasanya manusia, termasuk Arjuna, Kresna, dan lain-lain, kalau mau naik kahyangan ya lewat gunung yang dipercaya sebagai puncak paling puncak dari Gunung Himalaya...di sana ada wot ogal-agil, lalu naik lagi ada alon-alon repat kepanasan, dan masuk gerbang yang dijaga ketat oleh semacam Paspampres, Dewa Kembar Cingkoro Bolo-Boloupoto.

Ternyata Gareng-Petruk masuk kahyangan melalui jalan yang selama ini ditutup-tutupi oleh para dewa, yang konon mengandung harta karun bernilai lebih dari Rp 6,7 triliun...Namanya Gunung Es Century...Tak ada penjagaan sama sekali di situ. Tak ada Cingkorobolo-Boloupoto. Yang ada cuma poster-poster Boediono dan Sri Mulyani yang ditancapkan oleh pendaki-pendaki gunung sebelumnya, yang mungkin belum tahu bahwa justru gunung ini sebetulnya jalan pintas penyelesaian masalah menuju kahyangan Salendro Bawono.

Masih menggigil kedinginan karena baru saja lewat gunung es, bibirnya biru gemetar, Petruk langsung curhat ke para dewa. ''Harus ada dewa banjir. Sekarang saya bingung kalau ada banjir di daratan mengadunya pada siapa. Karena banjir sekarang sudah makin ngawur saja. Mestinya yang klelep kan cuma koruptor-koruptor. Ini koruptornya selamat, yang kintir dan rumahnya terendam banjir malah rakyat biasa yang pah poh ngah ngoh nggak pernah gupak duwit korupsi. Dan Sampeyan kabeh sekarang malah sibuk bikin pangananTimlo...Tolong pikir juga masalah banjir ini..."

Gareng, sama menggigil dan kathuken-nya dengan Petruk, minta selimut ke Narada, juga langsung curhat. ''Saya keberatan total, kalau Gundala Putra Petir diangkat sebagai ketua Timlo. Biarkan si Gundala itu mengurus listrik saja. Saya punya kecurigaan, KPK dilemahkan, polisi dilemahkan, sekarang perusahaan negara yang mengurus listrik ini sengaja dilemahkan juga agar kalau sudah jatuh dan citranya buruk, maka para swasta akan turun tangan mengelola hajat hidup orang banyak itu...Nggih nopo mboten?"

Bathara Guru, kakak Semar, menjawab, ''Janganlah memaksa saya untuk menjawab cepat, Gareng. Jangan pula mendikte saya untuk bertindak cepat. Mungkin kalian akan melihat saya ini lamban....Aaaakaaaan tetapi..."

Akan tetapi Bathara Guru tak kunjung melanjutkan kalimatnya. Para dewa pada menunggu akhirnya pulas ketiduran semua. Gareng-Petruk pulang. Di perjalanan ketemua ayahnya, Semar, sedang ongkang-ongkang di bawah pohon randu. ''Lho, Sampe­yan kok santai-santai saja, Mar,'' tanya keduanya.

''Lha iyo Reeek...sopo sing manut buang-buang waktu mencari orang yang tidak ada di muka bumi...mbok kiro aku iki goblok ta?" ***

*) Sujiwo Tejo, tinggal di lagu Lautan Tangis YouTube

KARIKATUR CERITO WAYANG SERI PAPAT


Episode : Suatu Abad "Century"
Ditulis Oleh Sujiwo Tejo
Minggu, 29 November 2009




YUK Sampeyan tak kenalno mbarek Ramabargawa. Tokoh ini persis Bima. Tapi rambute gondrong. Tur gimbal. Kalau perusahaan sampo Sampeyan mau bangkrut, gampang. Jadikan saja Ramabargawa alias Ramaparasu ini bintang iklannya. Gantine Sandra Dewi. Ditanggung perusahaan Sampeyan remuk koyok Bank Century.

Ndak cuma gimbal gedibal kaping pitulikur, orang ini juga lebih nyentrik dibanding Bob Sadino. Itu lho pengusaha kaya raya tetapi nggak kuat beli celana panjang mulakno ke mana-mana pakai celana pendek. Ramabargawa lebih minim dari kathok. Sudah badannya tinggi besar dan gempal, ke mana-mana dia cuma cawetan.

Sudah cuma cawetan, ke mana pun pergi senengane mesti bawa busur plus panahnya. Ke mana saja dia pergi. Ke Benowo bawa itu. Ke Menur nyengkiwing itu. Ke Sukolilo, ke Taman Surya. Wis pokoke ke mana-mana. Siapa ya yang dicari-cari dan mau dipateni? Kok plaur-plaur temen ngalor-ngidul nyangking senjata busur dan panahnya yang terkenal itu, Bargawastra?

''Jan-jane wong gendeng ini hanya ingin membunuh golongan ksatria, Siapa pun ksatria yang dipergoki akan dicekel cek, diudet-udet, dipateni," kata Gareng. ''Ramabargawa terikat sumpah. Dia sumpah-sumpah akan melibas siapa saja dari golongan ksatria, karena ibunya, Dewi Renuka, selingkuh dengan Raden Citrarata. Citrarata itu kelas ksatria. Ramabargawa main gebyah uyah, pukul rata. Dalam sumpahnya Ramabargawa akan menghabisi seluruh golongan ksatria yang dijumpai.''

''Ck ck ck...Serem, Rek. Sumpahe sampek koyok ngono yo, Cak,'' tanya para juru warta yang merubung Gareng. Kebeneran waktu malam Kamis Kliwon itu para wartawan berbondong-bondong ke tempat Gareng, sehabis pulang liputan dari Mahkamah Konstitusi.

Ganti Gareng bertanya, ''Kalian tadi pasti bertanya ke Pak Mahfud MD, ketua aMKd...''

''Ketua MK, Cak Gareng, bukan aMKd...''

''Lho, Pak Mahfud itu orang Madura tulen...Yang bener aMKd...aboooh Mahkamah Konstitusi diiiik...Ya, kalian tadi pasti bertanya pada ketua aMKd kenapa kok sibuk mikir Bibit-Chandra. Sampai-sampai ia revisi undang-undang. Sekarang tersangka dan terdakwa masih boleh memimpin KPK, sampai yang bersangkutan terbukti bersalah di pengadilan. Iya kan? Kenapa kalian nggak sekalian takon, kok aMKd tidak memikirkan undang-undang untuk melindungi kerapan sapi di Madura sebelum diakui Malaysia, hayo?''

''Ah, jangan mengubah pembicaraan, Cak Gareng. Jawab dulu pertanyaan kami. Kok sumpahe Ramabargawa sampek dipegang teguh seperti itu? Padahal undang-undang saja bisa direvisi. Sumpah jabatan saja juga tidak mengikat. Semua pejabat itu sumpahnya akan mendahulukan kepentingan umum, tapi kenyataannya?''

Gareng mulai berdiri. Gareng bilang, sumpah jabatan bisa dilanggar, karena itu sumpahnya wong waras. Tapi Ramabargawa itu wong gendeng. Wajar kalau Ramabargawa konsisten terhadap apa yang sudah diucapkannya, dengan apa yang sudah menjadi prasetyanya. Hanya orang sinting sekarang yang memegang teguh satunya kata dan perbuatan.

Begini skenarionya. Ramabargawa alias Ramawadung itu diperintah oleh ayahnya, Resi Yamagdani, untuk memenggal kepala ibunya pakai wadung atau kapak. Ini setelah terbukti ibunya berselingkuh dengan Citrarata, golongan ksatria dari Kerajaan Martikawata. Kakak-kakak Ramawadung yang tidak mau melaksanakan titah ayahnya dikutuk oleh sang ayah sakti mandraguna itu jadi binatang. Ada yang jadi celeng, anjing, ular, dan lain-lain.

Setelah terperangah dan termangu, Ramawadung akhirnya bersedia memenggal kepala Dewi Renuka, ibu kandungnya sendiri. Pakai syarat, tapi. Uba rampenya, setelah pemenggalan maka seluruh kakaknya yang telah menjadi binatang dikembalikan ke asalnya sebagai manusia, dan ibunya dihidupkan kembali. Resi Yamadagni, sang ayah, oke. Seketika mak thel...Kepala Dewi Renuka gumlundung, berdarah-darah di tanah atas kapak sang putra. Tapi malang tak dapat ditolak, Yamadagni meski pandita ketularan watak pejabat. Ia ingkar janji. Kakak-kakak Ramawadung tetap menjadi binatang dan sang ibu tak kunjung hidup. Nah, Sedulur-sedulur, di situlah sumpah Ramawadung terkumandang membahana sambil mengacung-acungkan kapak dan busur panahnya.

Malam Kamis Kliwon itu Gareng sedang menjadi dalang wayang orang. Dan skenario itu pula yang dituangkan kepada seluruh pemain di belakang panggung sebelum pentas, termasuk kepada Pak Sri Mulyono, pemeran Ramabargawa. Penonton tumpah ruah ke tobong wayang orang itu. Termasuk wartawan. Beda jauh nek dibandingno jumlah rata-rata penonton wayang orang Bharata di Jakarta atau Sriwedari di Solo yang cuma sepersepuluh jumlah pemain.

Ternyata mereka itu dibawa oleh biro perjalanan yang dipimpin Mbak Budiana. Iming-imingnya, pertunjukan wayang orang yang didalangi Gareng ini lain dari biasa. Selalu aktual. Keluar dari pakem. Wajib tonton.

Nah, pas Pak Sri Mulyono pemeran Ramabargawa itu keluar merokok sebentar di halaman belakang sebelum pentas, sudah pakai kostum lengkap, tapi kelihatannya masih banyak pikiran, dihampirilah dia oleh Mbak Budiana. Dari perkenalan singkat itu Pak Sri Mulyono sempat curhat biaya hidup. Katanya sekarang sudah mending. Kebutuhan anaknya untuk belajar dan beli buku tidak sebesar sebelumnya, karena harus termehek-mehek bisa lulus ujian nasional (unas). Sekarang unas bakal ditiadakan. Tapi kebutuhan lain bukannya tidak berseliweran seperti nyamuk di Wonocolo.

Saat itu ngasihlah Mbak Budiana duit ke Pak Sri Mulyono, sambil bisik-bisik. Mbak Budiana pesen ke Pak Sri Mulyono agar tidak mengecewakan ribuan penonton yang sudah setengah mati dibawanya termasuk para wartawan. ''Kalau Pak Sri Mulyono pakai lakon wayang orang pakem, penonton pasti pulang. Biro perjalanan saya nanti remek. Jadi, Rama­bargawa jangan mencari-cari golongan ksatria...Itu sudah kuno...nggih Mas, ngaten nggih Mas Sri Mulyono, sayangku?'' kata Mbak Budiana sambil sun pipi kiri-kanan Pak Sri Mulyono dan pergi.

Tak heran pas di panggung Ramabargawa bermonolog di luar pakem:

''Aaaakuuu nang Benowoooo...Nang Sukoliloooo...Nang Menuuuur...Taman Suryoooo...Sopo ngerti mereka ada di situ. Aku mencari dan akan menghukum siapa saja yang sedang atau pernah menjadi menteri keuangan dan gubernur bank sentral...."

Wah, penonton bertepuk tangan. Bersorak-sorai. Tidak sedikit yang merangsek, menjabat tangan Mbak Budiana di bangku depan. "Terima kasih, Mbak. Matur nuwun. Kami semua puas menonton wayang orang ini. Asyik. Lain kali saya akan tetep pakai biro perjalanan Mbak Budiana. Berapa pun biayanya.''

Karena wayangnya menyimpang dari pakem, sehabis pentas wartawan langsung menyerbu belakang panggung, merubung Pak Dalang Gareng. Setelah berbasa-basi tanya soal ketua aMKd Mahfud MD tadi, para juru warta menyatakan kebingungannya. Kalau betul yang dicari orang sakti tanpa tanding ini adalah menteri keuangan dan para mantannya, juga gubernur bank sentral dan para mantannya, mana ada menteri keuangan atau gubernur bank sentral sampe mau-maunya kleleran nduk Taman Surya? Apalagi kalau, misalnya saja, misalnya lho, bekas gubernur bank sentral itu sudah menjadi wakil presiden.

Tahu kakaknya pucat-pasi plegak-pleguk nggak bisa njawab seperti masih menahan marah pada pemeran Ramaparasu, Sri Mulyono, Petruk yang easy going ambil bagian. ''Ehm, begini rekan-rekan pers...Kenapa kok akhirnya yang dicari-cari Ramawadung adalah menteri keuangan dan gubernur bank sentral beserta seluruh bekas-bekasnya...Karena yang membuat Dewi Renuka mau berselingkuh itu bukan ksatrianya, bukan Raden Citrarata-nya, tapi karena ksatria ini sering memberi uang kepada sang bunda. Maklum, Dewi Renuka, Resi Yamagdani itu pertapa miskin di pucuk gunung. Kesimpulan Ramabargawa, sumber masalahnya adalah uang. Padahal uang tidak bisa dihukum, yang bisa dihukum adalah para pembuat uang.''

Wartawan masih belum puas, karena bukan itu inti pertanyaan mereka. Mereka bertanya apa mungkin para pejabat tinggi dan mantannya keluyuran sampai Taman Surya. Gareng menyeret Petruk yang masih cengegesan segera berlari menghindari pers. Mereka mencari Bagong yang kemarin ditugasi mengaudisi seluruh calon pemain termasuk pemeran Ramawadung. ''Orangnya jujur, kok," Bagong seperti biasa, ngotot. ''Lemah lembut dan sopan. Tidak mungkin Pak Sri Mulyono dapat disuap untuk membelokkan skenario...''

Ndilalah pas Bagong mendelik-ndelik dan ngotot itu lewat Pak Siswo Duanyi, yang di pementasan tadi melakonkan kera Anggodo, anak Resi Subali dan Dewi Tara dari Kerajaan Guakiskenda. ''Betul, setuju Bagong, Pak Sri Mulyono itu orangnya jujur,'' kata Pak Siswo Duanyi, ''Tidak mungkin dia bisa disogok. Saya sudah kenal lama kok. Cuma tadi itu dia bisik-bisik ke saya, kenapa kok dia spontan ngenggokno skenario. Lantaran dia mangkel, kakak-kakak Ramabargawa ketika dikutuk sang ayah Resi Yamadagni, kok nggak jadi babi, anjing, ular seperti di pakem...Tapi kok mereka --Rumawan, Susena, Wasu, Wiswawasu-- terbagi dua kubu jadi cicak dan buaya... Lhaaa itu kuncinya dia marah terus ngombro-ombro tekan Taman Surya...''

Bagong dan Petruk melirik Gareng, seolah-olah meminta pertanggungjawaban si sulung kenapa bisa muncul cicak dan buaya di panggung.

Gareng kasih penjelasan, terbata-bata, dan sering menelan ludah. ''Gini lho, Romo Semar sekarang kan makin tua. Sering sakit-sakitan. Perlu biaya. Negara tidak mau menanggung warganya yang sakit. Saya sebagai anak tertua harus bertanggung jawab. Bojoku, yo mbakyumu Dewi Sariwati, wis tahunan bikin kostum cicak dan buaya... ndak payu-payu, ndak ada yang mau beli. Siapa tahu kalau dipakai di panggung, banyak yang nonton, terus ada yang tertarik membelinya...'' ***

*) Sujiwo Tejo tinggal di www.sujiwotejo.com

KARIKATUR CERITO WAYANG SERI TELU


Episode: Garuda di Dada Limbuk
Ditulis Oleh Sujiwo Tejo
Minggu, 06 Desember 2009



LIMBUK ujuk-ujuk ngalamun. Di bawah pohon cempaka di taman keputren Astina. Baru saja tuan putri, Dewi Banuwati, ke tempat yang lebih luas dibanding taman Agrowisata Batu itu. Sang permaisuri Raja Diraja Duryudana minum teh di taman ini, lahan yang asri, mbarek mendengarkan ayam bekisar di bawah pohon sawo manila.

''Apa kamu tadi baru dimarahi Ndoro Putri?'' tanya Cangik dengan kinang dan sirih di mulut.

Limbuk ndak nggabres pertanyaan mboknya itu. Mungkin perawan gembrot ini sedang memikirkan hak angket DPR tentang Bank Century. Ah, tapi tidak mungkin Limbuk mau-maunya nggagas perkara-perkara yang ngglambyar dan tokoh-tokohnya cuma pating pecotot itu.

''Aku kangen swargi Mas Lesus, Mak. Ndahneyo senengnya kalau di hari-hari kayak begini Ndoro Putri nanggap Mas Topan dan Mas Lesus. Kita bisa ikut nonton gratis,'' Limbuk akhirnya mau juga menanggapi Cangik.

O, Cangik ngelus dodo. Lega. Tidak mungkin putri satu-satunya ini goblok banget sampai sudah merasa puas karena DPR sudah menggunakan hak angket kasus Century. Limbuk itu pinter kok, meski tidak tamat SD. Daya ingatnya juga lumayan.

Makanya, Limbuk juga ndak pernah lali, sudah berapa kali hak angket DPR dikandaskan di tengah jalan, termasuk angket soal BBM naik. Sampeyan pasti sudah lupa semua to? Hehe... Jadi pas semua orang lupa sejarah, semua orang bahagia dan dikecoh oleh munculnya angket Century, Limbuk malah menjeb sinis. Panakawan Astina ini totoan, o alah ini kan cuma buat nyenang-nyenangkan sedulur-sedulur. Nanti pas kabeh awake dewe yang pelupa ini sudah ndak ngrewes Century lagi, ya angketnya dikandaskan.

Tahu nggak? Kenongopo Limbuk sampai sekarang nggak kawin-kawin sampai karaten? Ya, karena daya inget-nya yang dimasukkan kulkas itu...awet banget.

Jadi, dia itu pernah ditolak cintanya mbarek Raden Arjuna. Raden Arjuna hampir saja kepincut Limbuk, malah mau menceraikan istrinya, Dewi Subadra. Raden Arjuna bosen menjadi laki-laki yang nggak punya pendirian, yang gandrungnya cuma pada perempuan langsing. Apa salahnya jatuh cinta pada wong wedok moleg ginuk-ginuk.

***

SUATU purnama mulailah mereka jalan-jalan berdua di pesisir Banyuwangi, yang lautnya kinclong-kinclong bagai kaca. Angin semilir dari selat Bali. Pas Arjuna mau ngambung, eh Limbuk dengan YellowBerry-nya facebook-an embuh sama siapa.

Limbuk berseru, ''Wah, aduuuh, enak lho Mas Juno facebook itu, bisa membuat kita dekaaaaat dengan banyak orang...''

Arjuna kesal sambil meninggalkan Limbuk. ''Betul...Mendekatkan yang jauh. Tapi facebook menjauhkan yang jelas-jelas sudah dekat...byeee..''

Sejak itu dendam Limbuk pada Arjuna tak pernah raib

Suatu Rabu Pon datanglah seekor burung Garuda di Taman Kadilengeng, ya tempat Limbuk menjadi pegawai.

''Mak Cangik, malam Pon seperti ini kok tiba-tiba ada wujud begini di depan kita. Apa ini iklan kacang...?''

''Hush, bukan iklan kacang. Itu burung Garuda...''

''Lho aku nggak minta burung Garuda, Mak. Untuk ngusir pikiranku sing lagi judeg, aku penginnya burung perkutut...Bukankah mendengar bekisar dan burung perkutut itu bagus timbang nonton wong-wong partai nggedebus nang televisi...''

''Iya bagus, Mbuuuk. Tapi perkututnya lagi nggak ada. Makmu ini sudah pesen ke juragan perkutut nduk Jakarta, Cak Nurbuat...tapi belum dapat-dapat juga.''

''Bojone Rohana?''

''Iyo, bojone koncomu naliko Taman Kanak-kanak dulu. Cak Nurbuat kan memang ahlinya perkutut...''

''Apa Pak Lik Nurbuat juga judeg mikir bongso iki, kok pelariannya seneng perkutut...?''

''Wah soal itu Makmu gak ngerti Nduk. Mungkin dia juga kangen Lesus...daripada tiap hari nonton orang eyel-eyelan perkoro Bank Century...Gak onok Lesus, ya perkutut saja.''

Merasa gak direken, Burung Garuda yang menclok di kenanga mulai ngomong. Bilang, bahwa dia tasih bersaudara dengan burung Jatayu dan Sempati. Dia adalah kendaraan Wisnu, anak Semar...

Begitu mendengar Semar, Limbuk ingat juragan Semar, Arjuna. Limbuk langsung menuduh kedatangan maskapai penerbangan Garuda ini untuk menjemput Limbuk, membawa ke Arjuna. Padahal dendam Limbuk belum pupus pada Penengah Pandawa itu.

Tandasnya campur-campur logat Trenggalek, ''Bilang pada Arjuna. Ora ritek saya mamek ketemu dia lagi...Ora ritek....''

Garuda menenangkan suasana. Maksud dia bukan menjemput. Garuda justru ingin melamar menjadi salah satu satwa pengisi taman. Udaranya lebih segar dan cocok untuk merentang sayap terus-menerus. Kodratnya adalah merentangkan sayap. Dia kedinginan kalau siang malam harus merentangkan sayap di ruang ber-AC seperti di istana dan kantor-kantor di Jakarta.

''Makanya,'' kata Garuda, ''Jadi orang itu jangan terlalu mengingat-ingat yang sudah-sudah. Belum selesai saya ngomong, kamu sudah menyangka saya memboyong kamu ke Tuan Arjuna.''

Kita beruntung banget bisa hepi mendengar angket DPR soal Bank Century karena lupa bahwa angket-angket sebelumnya, kayak angket BBM, ternyata cuma nggedebus saja.

Bayangkan kalau ingatan kita kuat, kita akan nggak percaya pada angket Century, karena kita selalu ingat gombalnya angket-angket masa lalu. Dan kita akan susah makan bagai Limbuk karena selalu ingat tinjanya wong kecirit. (*)

*) Sujiwo Tejo, tinggal di www.sujiwotejo.com

Selasa, 02 Maret 2010

PETRUK GOLEK WANGSIT SERI PAPAT



Sambungan : Petruk Golek Wangsit Seri Telu

Tambah bengi howo udara nang sekitar're sendang Sekar Arum tambah adem. Sangking adhem'me awak'e Petruk sampek kathuk'en. Obong-obongan menyan sing onok ngarepe nambah suasono tambah serem'ae.

Gak disadari, ndukuri Petruk oleh'e lunggo silo dumadak muncul mak be'jedul bayangan ireng remeng-remeng gedhe'ne ora ukur gemlanthong ndukuri uwit trembesi iku. Gak suwe awak'e Petruk sak'kal merinding.

Genthong Mengkurep :
"Huahahaha...., onok jalmo menungso wani-wani mlebu sendang kene....!!"
Sopo siro kisanak ?! (Njelala bayangan ireng gedhe iku nyuworo ...)

Kerungu onok suworo nang ndukure awak'e Petruk kaget banget. Ngerteni danyang sing nungguk sendang Sekar Arum wis teko, Petruk tambah merinding awak'e. Atine mulai ciut ero gedhene dedemit sing ngalah-ngalahi gedhene uwit trembesi iku.

Genthong Mengkurep:
"Kisanak...!! Ditakoni kok gak nyahuti....!! Opo siro dublek tah ...!!
Onok opo siro wani-wani mlebu sendang kene ambek ngundang ingsun ...?!"

Suworo gedhe sing tekok danyang sendang deso si-Genthong Mengkurep mbalik kerungu maneh nakoni keperluan'ne Petruk.

Petruk :
"....mbah..., embah..., simbah....!!" (Petruk mulai gemeroyo awak'e, gemeter'e tambah banter. Ngomong'e koyok uwong kewedhen. Gak suwe, amergo sangking wedhine Petruk sampek kepoyo nang kathok'e)

Genthong Mengkurep :
"Huusss...., ditakoni apik-apik kok tambah suwe siro tambah ora semaur sing apik...!! Keperluan siro mrene iku arep opo le...., cung...., cah.... bagus !!"
(Mulai mudhun soko uwit trembesi, ngadeg jegreg pas onok ngarepe si-Petruk)

Petruk :
".....mmmbaaah....., eeemmmbaah...., siimmmbaaah....!!" (Petruk tambah gemeroyo awak'e. Cangkem'me gemeter, apene ngomong gak isok mbukak sangking wedhi'ne)

Genthong Mengkurep :
"Ora usah wedhi kowe karu ingsun cah bagus ....!!
Teko'ku mrene lak yoo siro undang toh cah ...?!"

Petruk :
"...ngggiih emmbaaah.....!!" (Jawab Petruk mulai isok mbukak suworo...)

Genthong Mengkurep :
"Lha opo perlu'ne siro sak iki cah bagus...?!"

Petruk :
"... ni..ni...ni..kuu mbaaah....., ba... ba... dheee nyuuu...wuuun noo... noo..merrr tom...tom....bok'...an Mbaaah ....!!" (Sahut Petruk gemeter ...)

Genthong Mengkurep :
"Oalaaah...., siro apene njaluk nomer tombok'an tah !! Ngomong ngono'ae wis gak cetho siro cah bagus....!! Sopo jeneng siro cah bagus ?!"

Petruk :
"Kuuu...kuuu... loo.. Pet...Pet...Pet...."

Genthong Mengkurep :
"Pat-pet...pat-pet...., sandal jepit tah jeneng siro ?!"

Petruk :
"Peetruuk.... emmm...baaah....!! Saa...saa...nes sandal japit !!"

Genthong Mengkurep :
"Ohh..., si Petruk tah..!!"

Petruk :
"ngg...nggeeh ... emmm... baah...!!"

Genthong Mengkurep :
"Iyo..., iyooo !! Ingsun gelem ngeke'i siro nomer tombok'an ..., tapi onok syarat'te lho Truk ...!!"

Petruk :
"... syaa...syaa... syarat...tee me..noo...poo ...mmm...baah...!!"

Genthong Mengkurep :
"Syarat'te koyok ngene...!!
Siro lek wis enthuk tombok'an ojok sampek lali karo ingsun....!!
Sediak'no wedhos lanang-wedhok cancang'en wayah Jum'at Kliwon nang ngisor penengkringan'ne ingsun iki yoo... Truk !!"

Petruk :
"...ngan...daap... uuu...wwwiiit nii kiii nggeh... mmm...baah....!!"

Genthong Mengkurep :
"He'e... !! Ojok sampek lali siro....!! Isok tak tageh ijol meneh...!!"

Petruk :
"...ng...ngeeh... mmm...baah...!!"

Genthong Mengkurep :
"Pinter...!!
Wis..., ingsun selak onok rapat nang kecamatan dedemit...
Demit deso kene apene ngadak'no kegiatan sing kudhu tak garap bengi iki...
Poro dedemit deso sak kecamatan kabeh..., ape'ne demo njaluk mudhun'ne sembako...
Siro lak yoo ngert dhewe rego'ne sembako koyok opo...?!
Iki siro tak wenehi nomer sing ketulis nang walik'e godhong iki...
Ojok dibuka lek ingsun dhurung oncat soko kene...!!"

Sak wis'se ngekek'i syarat sing kudhu di eling-eling ambek Petruk, Genthong Mengkurep ngekek'i maneh putilan godhong jambu sing onok sandhing'e uwit trembesi iku. Gak suwe..., Genthong Mengkurep mundur sak langkah sak langkah... Akhire ilang nang petheng'e bengi sendang deso Sekar Arum iku.

Petruk sing gak sombot ambek sumbare... amergo kepoyo-poyo kewedhen ketemu langsung ambek demit Genthong Mengkurep mau akhir're melok melayu nggenthirit kejungkel-jungkel amergo kewedhen. Koyok opo cerito terusan'ne iku, monggo dhulur sedoyo mawon sami sabar ngenthosi kelanjutan cerito sak lajeng ipun...

BERSAMBUNG ....