KUNJUNGAN KE :

Jumat, 03 Desember 2010

JOKO JUMPUT - JOKO TARUNA - JOKO DOLOG


CERITO BONGSO :

Di depan Kantor Gubernur Jawa Timur, ada sebuah patung yang disebut sebagai Patung Joko Dolog. Menurut relief, patung tersebut dibuat pada tahun 1211 saka atau tahun 1289 M. di pemakaman Wurarare (Lemahtulia) kediaman Mpu Bharadah atau desa Kedungwulan dekat Nganjuk Jawa Timur. Patung tersebut dibuat untuk menghormati Kertanegara Putra Wisnu Wardhana sebagai raja Singosari.

Dalam versi lain, Joko Dolog adalah cerita yang bermula dari cinta segitiga antara Joko Taruna Anak Adipati kediri dengan Pangeran Situbanda Anak Adipati Cakradiningrat Madura. Kedua Pangeran ini, jatuh hati pada Dewi Purbawati, Anak adipati Surabaya yaitu Kanjeng Adipati Jayengrana.

Awal kisah, Pangeran Situbanda dan ayahnya Adipati Cakraningrat berlayar ke surabaya untuk menemui Adipati Jayanegara guna melamar Dewi Purbawati. Kepergian mereka di kawal oleh dua pengawal setia, Gajah seta dan Gajah Manggala.
Setelah sampai di Kadipaten Surabaya, Mereka pun melamar Dewi Purbawati. Sang adipati Jayengrana tidak bisa memutuskan sendiri. Maka sang anak pun dipanggil, Dewi Purbawati sulit untuk menolak, padahal ia tidak menyukai perangai Pangeran Situbanda. sebab sang ayah bersahabat baik dengan Adipati Cakraningrat.

Singkat cerita, Dewi Purbawati akhirnya menolak dengan cara halus. Ia mengatakan, bahwa dirinya bersedia menjadi istri Pangeran Situbanda asal sang pangeran mampu membuka hutan surabaya. Setelah pangeran Situbanda menyanggupi, Pangeran itupun pergi untuk membuka hutan Surabaya.

Selang beberapa hari kemudian, Pangeran Jaka Taruna putra Adipati Kediri datang ke Kadipaten Surabaya. ia bermaksud melamar Dewi Purbawati juga. Adipati Surabaya itupun memanggil anaknya Dewi Purbawati untuk memberitahu hal ini. Jawaban Dewi Purbawati pun sama, "siapa yang bisa membuka hutan surabaya, akan menjadi suaminnya"

Akhirnya, Jaka Taruna pun bergegas menuju hutan yang dimaksud, dan mengerjakan apa yang menjadi permintaan putri idamannya itu. begitu juga dengan Pangeran Situbanda yang sudah lebih dulu bekerja membuka hutan surabaya.

Di tengah keasyikan beristirahat, pangeran situbanda mendengar orang menebang kayu. walaupun suaranya jauh dari tempatnya. ia pun bergegas mencari arah suara itu, Akhirnya ia bertemu dengan Jaka Taruna. Pangeran Situbanda pun bertanya, pada Jaka taruna tentang ikhwal apa yang menyebabkan Jaka Taruna menebangi pohon di hutan surabaya.

Jaka taruna mengaku, telah ikut sayembara untuk memperebutkan Dewi Purbawati. Pangeran situbanda marah, karena merasa tersaingi. Akhirnya keduanya bertarung mati-matian. Dalam pertarungan ini, Jaka Taruna Kalah, ia terlempar jauh ke tersangkut di pohon yang tinggi. Sementara itu, pangeran Situbanda terus melakukan pekerjaannya.

Beberapa hari kemudian, muncullah Joko Jumput, seperti namanya "Jumput" (Artinya, mengambil sedikit). Pemuda ini biasa mengambil kayu-kayu ata ranting dari hutan untuk memasak. Jaka Jumput mendengar teriakan Jaka Taruna yang meminta tolong. Jaka Jumput pun menolong dan menurunkan Jaka Taruna dari atas pohon. Kemudian, Jaka Jumput menanyakan hal ikhwal menagapa jaka taruna bisa tersangkut diatas pohon.

Jaka taruna pun menceritakan semuanya. tentang sayembara dan pertarungannya dengan pangeran Situbanda. Jaka Taruna pun menawari Jaka Jumput untuk mengalahkan Pangeran Situbanda dengan iming-iming hadiah.
"Hadiah apa yang akan kau berikan, jika Pangeran situbanda bisa kukalahkan?", tanya Jaka Jumput.
"Apapun yang kau minta akan kuberikan" Kata Jaka Taruna.
Kesepakatan pun terjadi, akhirnya mereka berdua mencari pangeran Situbada yang sedang bekerja menebang pohon.

Akhirnya mereka pun bertemu. Jaka Jumput lalu menantang Pangeran Situbanda, merasa terganggu, pangeran Situbanda pun meladeni tantangan Jaka Jumput. pertarungan hebat pun terjadi, Karena kalah sakti, Pangeran Situbanda menjadi bulan-bulanan Jaka Jumput.

Melihat Pangeran Situbanda sudah dapat dipastikan kalah, Jaka Taruna segera pergi ke kadipanten Surabaya. Melihat Jaka Taruna pergi, Jaka Jumput menghentikan pertarungan. kesempatan ini tidak disia-siakan oleh Pangeran Situbanda melarikan diri. (Pelairan ini nantinya akan menghasillkan legenda Situbanda yang menjadi sebab munculnya daerah bernama Situbondo). Dan tak ingin di tipu, Joko Jumput pun menyusul Jaka Taruna untuk mengejar hadiahnya.

Jaka Taruna sampai di kadipaten Surabaya. ia mengabarkan pada Adipati Jayengrana bahwa dirinya telah mengalahkan Pangeran Situbanda. tapi sebelum sabda adipati di ungkapkan, muncullah Jaka Jumput yang membantah keterangan Jaka Taruna.
"Itu tidak benar, Sayalah yang mengalahkan Pangeran Situbanda" Kata Jaka Jumput.
"Orang ini hanya mengada ada kanjeng adipati" Jawab Jaka Taruna.
"Saya punya bukti, ini pusaka Pangeran Situbanda"

Jaka Jumput pun menyerahkan keris pusaka Pangeran Situbanda sebagai bukti, bahwa ia telah mengalahkan Pangeran Situbanda. Walaupun demikian, Jaka Taruna masih belum mau mengaku. Akhirnya adu kesaktian pun digelar untuk membuktikan siapa yang mengalahkan pangeran Situbanda.

Jaka Taruna berkelahi membabi buta sambil mencaci Jaka Jumput. akhirnya, Jaka Taruna harus terkapar terkena sabetan pusaka Jaka Jumput, cambuk gembala geni.
Adipati Jayengrono yang merasa ditipu oleh Jaka Taruna pun marah. ia bertanya pada Jaka Taruna yang sedang menahan sakit,
"Apakah Jaka Jumput yang mengalahkan Pangeran Situbanda?"
Jaka Taruna tidak menjawab dan hanya diam saja. berkali kali pertanyaan yang sama dilontarkan Adipati Jayengrana untuk menyakinkan bahwa Jaka jumputlah yang mengalahkan Pangeran situbanda. namun, berkali kali itu juga Jaka Taruna hanya diam, tak mau menjawab.

Adipati Jayengrana pun marah, ia pun berkata dengan keras sekali.
"Jawab pertanyaanku, Jangan diam seperti patung saja" kata Adipati.
Dan...sabda raja yang dikenal dengan masyarakat jaman dulu sebagai sabda tuhan pun menemukan mujarabnya. Jaka Taruna mendadak menjadi patung batu.

Sumber : http://www.mediaindonesia.com

AUDIO PAGELARAN WAYANG KULIT BERSAMA KI NARTOSABDHO :

  1. Kresna Gugah
  2. Drupada Duta
  3. Karno Duta
  4. Kresna Duta
  5. Kresna Duta (Singo Barong)
  6. Abimanyu Gugur
  7. Suluhan Gatotkaca Gugur
  8. Karno Tanding
  9. Karno Tanding (Singo Barong)
  10. Salya Suyudana Gugur
  11. Parikesit Lahir
  12. Parikesit Grogol
  13. Pandadaran Siswa Sokalima
  14. Bale Golo-Golo
  15. Pandawa Dadu
  16. Pandawa Ngenger
  17. Babad Wanamarta
  18. Babad Wanamarta (Live)
  19. Wiratha Parwa
  20. Sesaji Rajasuya
  21. Pandawa Gubah
  22. Pandawa Boyong
  23. Pandawa Nugraha
  24. Pandawa Reco
  25. Pandawa Sapta
  26. Arjuna Wiwaha
  27. Permadi Boyong
  28. Abimanyu Krama
  29. Wisanggeni Krama (koleksi Santoso)
  30. Bima Bungkus
  31. Bima Suci
  32. Bimo Gugah
  33. Dewa Ruci
  34. Lahire Gatotkaca
  35. Gatotkaca Sungging
  36. Gatotkaca Nagih Janji
  37. Gatotkaca Wisuda (Singo Barong)
  38. Kalabendana Gugur
  39. Kalabendana Gugur (Live)
  40. Brajadenta mBalela
  41. Banuwati Janji
  42. Sayembara Menthang Langkap
  43. Alap-alap Setyaboma
  44. Kresna Kembang (Alap-alap Rukmini)
  45. Narayana Jumeneng Ratu
  46. Udawa Sayembara
  47. Kangsa Adu Jago
  48. Udawa Sayembara (koleksi Santoso)
  49. Gandamana Sayembara (koleksi Santoso)
  50. Suteja Takon Bapa
  51. Alap-alapan Larasati
  52. Pandu Gugur (Pamuksa)
  53. Sombo Juwing
  54. Narasoma
  55. Banjaran Bisma
  56. Banjaran Karna
  57. Banjaran Arjuna I
  58. Banjaran Arjuna II
  59. Bima Kelana Jaya (Banjaran Bima)
  60. Banjaran Druna
  61. Banjaran Bima (koleksi Santoso)
  62. Banjaran Gatotkaca (koleksi Santoso)
  63. Semar mbarang jantur
  64. Semar Kuning
  65. Semar Maneges
  66. Semar Lakon
  67. Sudamala
  68. Sudamala (lengkap)
  69. Bambang Partodewo
  70. Bambang Partodewo (Live)
  71. Bambang Sakri Kromo
  72. Sawitri (dan Satyawan)
  73. Krida Hasta (Live)
  74. Taman Maerokoco
  75. Mbangun Candi Sapto Renggo
  76. Arjunapati
  77. Kalimataya
  78. Prabu Dewa Amral
  79. Resi Manumanasa
  80. Begawan Tunggul Wulung
  81. Wahyu Srimakutharama
  82. Cokro Ningrat
  83. Wahyu Mandera Retna
  84. Sumantri Ngenger
  85. Anoman Obong
  86. Anoman Swargo
  87. Resi Mayangkara
  88. Rama Tundhung
  89. Rama Gandrung
  90. Rama Tambak
  91. Dasamuka Lair
  92. Sastra Jendrayuningrat (Alap-alap Sukesi)
  93. Kumbakarna Lena
  94. Kumbakarna Lena
  95. Dasamuka Lena
  96. Rama Nitis
  97. Goro-Gor0 1
  98. Goro-Goro 2
  99. WO – Goro-Goro
  100. WO – Petruk Kelangan Pethel

AUDIO PAGELARAN WAYANG OLEH KI WARSENO SLANK :

KOLEKSI PAGELARAN WAYANG ORANG :

  1. Wayang Orang Sriwedari – Petruk Wuyung
  2. Wayang Orang Sedyo Pandowo – Wisanggeni Lahir
  3. Wayang Orang – Lesmono Wuyung
  4. Wayang Orang – Gatotkaca Rebutan Kikis (Koleksi Mas Guntur)
  5. Wayang Orang – Srikandi Wuyung (Koleksi Mas Guntur)
  6. Wayang Orang Sriwedari – Semar mbarang Jantur
  7. Wayang Orang Studio RRI Surakarta – Mustakaweni
  8. Wayang Orang Sriwedari – Parta Krama
  9. WO Sekar Budaya Nusantara – Arjuna Kembar
  10. WO Sekar Budaya Nusantara -Babat Wanamarta
  11. WO Sekar Budaya Nusantara -Bale Sigala-gala
  12. WO Sekar Budaya Nusantara -Begawan Kilat Buwana
  13. WO Sekar Budaya Nusantara -Begawan Sabdawala
  14. WO Sekar Budaya Nusantara -Brajadenta mBalela
  15. WO Sekar Budaya Nusantara -Gareng Dadi Ratu
  16. WO Sekar Budaya Nusantara -Gathutkaca Lahir
  17. WO Sekar Budaya Nusantara -Harya Suman Cidra
  18. WO Sekar Budaya Nusantara -Jumenengan Prabu Rama Wijaya
  19. WO Sekar Budaya Nusantara -Kangsa Adu Jago
  20. WO Sekar Budaya Nusantara -Kartapiyaga Maling
  21. WO Sekar Budaya Nusantara -Pandawa Kurawa Lahir
  22. WO Sekar Budaya Nusantara -Pandawa Piningit
  23. WO Sekar Budaya Nusantara -Pandawa Tani
  24. WO Sekar Budaya Nusantara -Pandu Gugur
  25. WO Sekar Budaya Nusantara -Petruk Dadi Ratu
  26. WO Sekar Budaya Nusantara -Petruk Mantu
  27. WO Sekar Budaya Nusantara – Wahyu Makutharama
  28. WO Sekar Budaya Nusantara – Wahyu Cakraningrat
  29. WO Sekar Budaya Nusantara – Arjuna Wiwaha
  30. WO Sekar Budaya Nusantara – Rahwana Sang Angkara Murka (I dan II)
  31. WO Sekar BUdaya Nusantara – Punakawan Kemba
  32. WO Sekar Budaya Nusantara – Kresna Duta
  33. WO Sekar Budaya Nusantara – Kunthi Pilih
  34. WO Sekar Budaya Nusantara – Prasetya Dewabrata
  35. WO Sekar Budaya Nusantara – Sayembara Kasi
  36. WO Sekar Budaya Nusantara – Sekar Pudhak Tunjung Biru
  37. WO Sekar Budaya Nusantara – Semar Mantu
  38. WO Sekar Budaya Nusantara – Talirasa Rasatali
  39. WO Sekar Budaya Nusantara – Udawa Waris
  40. WO Sekar Budaya Nusantara – Wangsa Bharata
  41. WO Sekar Budaya Nusantara – Wisanggeni Takon Bapa
  42. WO Sekar Budaya Nusantara – Wisuda Satriatama

KETOPRAK JAWA