KUNJUNGAN KE :

Kamis, 03 Maret 2011

ALIBABA



Lagu Permainan Anak-Anak :
"Putih-putih melati... ali baba....
Merah-merah delima.... pinokio...
Siapa yang baik hati... cinderela...
Tentu disayang mama ..."

Ali Baba dan kakak saudaranya Cassim adalah putra dari seorang pedagang . Setelah kematian ayah mereka, serakah Cassim menikahi seorang wanita kaya dan menjadi baik-to-do, membangun bisnis mereka ayah-tetapi Ali Baba menikahi seorang wanita miskin dan mengendap ke dalam perdagangan seorang penebang kayu .

Suatu hari Ali Baba sedang bekerja mengumpulkan dan memotong kayu bakar di hutan, dan ia kebetulan mendengar sekelompok pencuri empat puluh mengunjungi toko harta mereka. harta ini di gua, mulut yang disegel oleh sihir. Ini membuka pada kata "iftaH ya simsim" (biasanya ditulis sebagai "Open Sesame" dalam bahasa Inggris), dan segel sendiri pada kata-kata "Tutup, Simsim" ("Close Sesame"). Ketika pencuri hilang, Ali Baba memasuki gua sendiri, dan mengambil sebagian dari harta rumah.
Ali Baba meminjam adiknya ipar's skala untuk menimbang ini kekayaan baru koin emas.Tanpa sepengetahuan Ali, ia menempatkan gumpalan lilin dalam skala untuk mencari tahu apa Ali adalah menggunakan mereka untuk, karena ia penasaran ingin mengetahui jenis biji-bijian miskin kakaknya iparnya perlu untuk mengukur. Untuk shock nya, dia menemukan sebuah koin emas menempel dengan skala dan memberitahu suaminya, saudara Ali Baba yang kaya dan serakah, Cassim. Di bawah tekanan dari kakaknya, Ali Baba dipaksa untuk mengungkapkan rahasia gua. Cassim pergi ke gua dan masuk dengan kata-kata ajaib, tetapi dalam keserakahan dan kegembiraan atas harta lupa kata-kata ajaib untuk kembali lagi. Para pencuri menemukannya di sana, dan membunuhnya. Ketika adiknya tidak kembali, Ali Baba pergi ke gua untuk mencarinya, dan menemukan tubuh, dipotong-potongdan dengan masing-masing bagian ditampilkan persis di pintu masuk gua itu untuk mencegah setiap upaya serupa di masa mendatang.
Ali Baba membawa pulang tubuh, di mana ia mempercayakan Morgiana , seorang gadis pintar-budak di's rumah tangga Cassim, dengan tugas membuat orang lain percaya bahwa Cassim telah meninggal secara wajar. Pertama, Morgiana pembelian obat-obatan dari apotek sebuah, mengatakan kepadanya bahwa Cassim adalah sakit parah. Kemudian, ia menemukan sebuah penutup mata penjahit yang dikenal sebagai Baba Mustafa yang ia membayar, tua, dan mengarah ke rumah Cassim's. Di sana, semalam, penjahit jahitan potongan-potongan tubuh Cassim kembali bersama-sama, sehingga tak seorang pun akan curiga. Ali dan keluarganya mampu memberikan Cassim sebuah pemakaman yang layak tanpa ada yang mengajukan pertanyaan canggung.
Para pencuri, menemukan tubuh hilang, menyadari bahwa belum orang lain harus tahu rahasia mereka, dan berangkat untuk melacaknya.Salah satu pencuri turun ke kota dan datang di Baba Mustafa, yang menyebutkan bahwa ia baru saja dijahit tubuh orang mati itu kembali bersama-sama. Menyadari bahwa orang mati pasti korban pencuri, pencuri meminta Baba Mustafa untuk memimpin jalan ke rumah di mana perbuatan dilakukan. Tukang jahit adalah mata tertutup lagi, dan di negara ini ia dapat menelusuri kembali langkah-langkah dan mencari rumah. Pencuri menandai pintu dengan simbol. Rencananya adalah untuk pencuri lain untuk kembali malam itu dan membunuh semua orang di rumah. Namun, pencuri telah dilihat oleh Morgiana dan dia, setia kepada tuannya, foil rencananya dengan menandai semua rumah di lingkungan dengan tanda yang sama. Ketika 40 pencuri kembali malam itu, mereka tidak dapat mengidentifikasi rumah yang benar dan membunuh kepala pencuri pencuri yang lebih rendah. Hari berikutnya, pencuri lain mengunjungi kembali Baba Mustafa dan mencoba lagi, hanya kali ini, chunk adalah pecah keluar dari langkah batu di pintu depan Ali Baba. Sekali lagi Morgiana foil rencana dengan membuat chip serupa di semua depan pintu lainnya. Pencuri yang kedua adalah dibunuh karena kebodohannya juga. Akhirnya, pencuri kepala pergi dan mencari sendiri. Kali ini, ia menghafal setiap detail ia dapat dari bagian luar rumah Ali Baba.
Kepala para pencuri berpura-pura menjadi pedagang minyak yang membutuhkan keramahan Ali Baba, membawa bersamanya bagal sarat dengan tiga puluh delapan guci minyak, satu diisi dengan minyak, yang bersembunyi tiga puluh tujuh lain pencuri yang tersisa lainnya.Setelah Ali Baba sedang tidur, para pencuri rencana untuk membunuhnya. Sekali lagi, Morgiana menemukan dan foil rencana, membunuh tiga puluh tujuh pencuri dalam stoples minyak mereka dengan menuangkan minyak mendidih pada mereka. Ketika pemimpin mereka datang untuk membangunkan anak buahnya, ia menemukan bahwa mereka mati, dan lolos.
Untuk membalas dendam, setelah beberapa waktu si pencuri menetapkan dirinya sebagai pedagang, bersahabat dengan putra Ali Baba (yang kini bertugas bisnis Cassim an), dan diundang untuk makan malam di rumah Ali Baba. Pencuri diakui oleh Morgiana, yang melakukan tarian dengan belati untuk pengunjung dan terjun ke dalam jantung si pencuri ketika ia lengah itu. Ali Baba adalah pada awalnya marah dengan Morgiana, tetapi ketika dia tahu si pencuri berusaha untuk membunuhnya, dia memberi Morgiana kebebasan dan menikah ke anaknya. Ali Baba kemudian dibiarkan sebagai satu-satunya mengetahui rahasia harta karun di gua dan bagaimana untuk mengaksesnya.Dengan demikian, cerita berakhir bahagia untuk semua orang kecuali para pencuri empat puluh dan Cassim.
Sumber : Clik here
Browser : Soelistijono