KUNJUNGAN KE :

Senin, 17 Oktober 2011

WAWASAN ADILUHUNG


Pitutur Adiluhung....

1. FILOSOFI ORANG JAWA

ORANG JAWA PADA ZAMAN DAHULU SELALU MENGGUNAKAN FILOSOFI/ UNEN-ENEN UNTUK MENATA HIDUP, DAN MENERAPKANNYA DALAM KESEHARIAN, MAKA DARI ITULAH ORANG JAWA DAHULU TERLIHAT LEBIH SANTUN DARI PADA JAWA SEKARANG YANG TELAH MEJADI JAWA MODERNISASI, YANG LEBIH MENGUTAMAKAN EGO DAN KESENANGAN SENDIRI KARENA HANYA MEMPELAJARI PENDIDIKAN DALAM BANGKU SEKOLAH SAJA, MUNGKIN PERLU ADANYA PEMBELAJARAN PADA PEMUDA-PEMUDI DI JAWA SEKARANG, TENTANG MAKNA DAN ARTI HIDUP YANG SEJATI DENGAN BANTUAN FILOSOFI JAWA TERSEBUT. KATA ORANG TUA DULU YANG SERING TERLONTAR BUAT ANAK-ANAK MUDA SEKARANG WONG JOWO NANGING RA JAWANI YANG ARTINYA ORANG JAWA TAPI TIDAK MENGERTI DAN MEMAHAMI MAKNA DAN TATANAN JAWA DWIPA. DAN INI SEDIKIT FILOSOFI JAWA, MUNGKIN BISA MENGINGATKAN DAN MEMBUKA HATI PARA MUDA-MUDI JAWA TENTANG KEINDAHAN JAWA DENGAN FILOSOFINYA. Readmore

2. FILOSOFI DEWA RUCI

Kiranya perlu dipahami bahwa tujuan hakiki dari kejawen adalah berusaha mendapatkan ilmu sejati untuk mencapai hidup sejati, dan berada dalam keadaan harmonis hubungan antara kawula (manusia) dan Gusti (Pencipta) (manunggaling kawula Gusti )/ pendekatan... Readmore

3. HIKMAH PATUH PADA GURU

Ada sebuah pelajaran,siapa yang benar benar teguh menjalankan, maka bakan menemukan.Yaitu mendapat wahyu dari Yang Mahasuci.BIMA patuh kepada apa yang diperintahkan gurunya.Ia tidak sadar kalau dikehendaki kematiannya oleh saudara saudaranya... Readmore

4. WEJANGAN DEWA RUCI

Wejangan Dewo Ruci Termangu sang bima di tepian samudera, dibelai kehangatan alun ombak setinggi betis, tak ada lagi tempat bertanya, sesirnanya sang naga nemburnawa, dewaruci, sang marbudyengrat, memandangnya iba dari kejauhan, tahu belaka bahwa... Readmore