KUNJUNGAN KE :

Selasa, 23 Februari 2010

PETRUK GOLEK WANGSIT SERI TELU



Sambungan : Petruk Golek Wangsit Sei Loro

Amergo ora onok sing wani nggrandong ngancani Petruk nang sendang deso Karang Tumaritis, akhir're Petruk budal ijen. Mek bondo sentolop ambek sarung memel nyampir nang gulune, Petruk nerabas dalan pinuju sendang deso jam setengah rolas bengi iku.

Gak lali mampir dhisik nang tokone Mak Cangik tuku menyan. Gak suwe, Petruk terus nerusno lakune nuju sendang deso. Sampek nang tengah dalan sing wis cidek ambek sendang "Arum Sari" sing terkenal angker ambek dikeramatno wong deso iku Petruk mandek jegreg. Moto'ne ngalor-ngidul nguwasi keadan'ne sendang.

Nurut cerito sampek dino iki, akeh wong sing tekok liyo deso podho nyekar nang sendang iku. Mboh kasil mbok gak khajat sing dikarepno uwong sing nyekar nang kono iku, tapi jare-jarene mbah-mbah sing tau urip nang deso Karang Tumaritis akeh khajat sekaran sing terkabul'lo khajat'te.

Sak wise mbukak pagar sendang sing digawe tekok empring, Petruk terus mlebu nang pinggirane sendang ngisor uwit trembesi.

Rodok setengah ragu-ragu si-Petruk melangkah nang uwit trembesi iku sebab ngelingi cerito'ne konco-koncone mau nang gerdu, lek uwit ambek sendang iku onok sing njogo yaiku Genthong Mengkurep.

Opo bener tah ? Koyok opo seh wujude Genthong Mengkurep iku ? Ayo konco kabeh saiki ndelok nang TKP (Tempat Kedadean Perkoro)...

Petruk :
"Lha kok petheng'e koyok ngene sendang iki lek bengi ...!! (ngomong njero ati)
Waduh..., opo bener tah onok sing nungguk sendang iki ?! Ah...!! Moso bodho'o sing penting aku kudhu oleh nomer sing siip ben meneh isok oleh togel sing akeh ...!!"

Kalem tapi terus, Petruk mlangkah nyedeki uwit trembesi sing gedhene ora ukur iku. Tangan tengen'ne nyekel sentolop..., sing kiwo ngraba kesak celono njupuk menyan.

"Amit..., amiit... amiit Mbah ...!!
Aku gak niat ngganngu sampeyan... tulungono aku Mbah goleh sandang pangan ...!!
Weneh ono aku nomer sing methu meneh Mbah ...!!" (geremeng Petruk ambek tangan'ne mulai ngobong menyan nang ngisor uwit trembesi iku.

Sak wise menyan diobong, Petruk langsung longgo silo ngisor uwit koyok wong semedhi. Cangkeme mulai bolak-balik umak-umik ngrapal dungo.

Petruk :
"Mbel.. mbel sambel rawit...
Siro teko ora ndulit ...
Siro moro ngekek'i aku wangsit ...
Podho merinio ...
Poro danyang poro dedemit...
Sing mbau rekso sendang kene ...
Aku dhulur siro...,
Siro yoo dhulur ingsun ...
Ingsun apene mendayoh golek mulyo ...
Tompo'en kanthi rahayu selamet ...!!"

Dungo montro iku diwoco Petruk bolak-balik ambek terus tangan tengene nyepuri menyang nang obong-obongan'ne. Kiro-kiro oleh setengah jam oleh'e Petruk moco dungo jopo motro iku mau, ambek gak disadari oleh Petruk.

Nang ndukur're Petruk sing semedhi ngemal montro iku dadak onok jemedhul'le bayangan ireng sing ora okor gedhe'ne gelanthongan nang uwit trembesi iku.

Muncul'le bayangan ireng gedhe gak jelas rupane iku mau nambah howo adhem nang sendang tambah banter. Sampek-sampek si-Petruk sing isik terus moco jopo montro iku menggigil kadhemen...


BERSAMBUNG SERI TERUSANE DHULUR ...

Minggu, 21 Februari 2010

KARIKATUR CERITO WAYANG SERI LORO


UNJUK RASA BADUT-BADUT
Ditulis Oleh Sujiwo Tejo
Minggu, 15 November 2009




WIS meh sebulanan iki rumah tangga Gareng kacau balau. Dapurnya ndak terlalu ngebul lagi. Gara-garanya, penonton dagelan sepi. Pendapatan pelawak turun drastis persis jalanan di Klakah nek Sampeyan dari Lumajang ke Probolinggo. Masyarakat lebih tertarik nonton kasus KPK, kejaksaan, dan polisi. Masyarakat lebih kepingkel-pingkel sampai mbrebes mili matanya seperti orang nangis saking nggak kuatnya menahan geli.

Petruk dan istrinya pernah tukaran habis-habisan entek ngamek. Petruk mbanting pintu. Istrinya, Dewi Undanawati, mbanting piring. Adik Gareng itu nendang meja. Dewi Undanawati ndugang panci. Tapi ribut-ribut suami-istri itu mak jleg rampung begitu televisi menyiarkan kasus KPK-Polri. Petruk segera ngakak. Istrinya terbahak-bahak juga malah lebih keras. Keduanya kemudian rangkulan sambil cekikikan. Baru tiba-tiba keduanya menangis ketika dapat telepon dari Gareng, ''Ojok seneng disik talah, nek pejabat lebih lucu daripada awake dewe...terus sing nonton awake dewe nanti siapa...Kalau kita gak kuat beli makanan, mbadog opo...?''

Petruk melepas rangkulannya. Istrinya juga melepas rangkulan. Keduanya termenung di sudut ruang. Menangis. Ujuk-ujuk datang­lah bungsu panakawan, Bagong. Dia menanyakan apakah ada job bulan ini. Soalnya dapurnya sudah tiga minggu ini tidak nya­la. Istrinya, Dewi Bagnowati di Pucangsewu sudah bete terus. Petruk melihat kalender yang ditempel di dinding gedheg rumahnya. Dia kaget ternyata dari tiga minggu lalu sampai sebulan ke depan belum ada tanggal yang dibunderi, tanda tak adanya job pementasan. Tambah membik-membiklah Petruk.

Belum pernah dalam sejarah Petruk yang easy going sesuai namanya, Kantong Bolong, itu menangis. Bagong sing adate lugu walaupun cerdas mak blas lari ke tempat Gareng di Bluluktibo. Kembali lagi ke tempat Petruk di Kembangsore dia sudah nyangking Gareng. Bagong minta diadakan rapat dadakan. Tibalah rapat pada keputusan. Diputusno nek tiga-tiga-ne akan demo turun ke jalan. Mereka nuntut agar seluruh penyelenggara negara tidak cuma dites kesehatannya dan track record-nya seperti pada fit and proper test. Mereka meminta calon-calon pejabat itu dites juga oleh para psikolog apakah punya bakat nglawak. Kalau punya bakat melawak, jangan jadi pejabat, suruh saja jadi pelawak.

Persoalan muncul. Siapa pendukung demo. Mosok demo mek wong telu. Nek misale Semar tahu-menahu materi rapat ini, si mbah bisa disambati mencari dukungan sana-sini. Si mbah bisa telepon temen-temene yang sudah tua dan nganggur baik di kota pensiunan seperti Temanggung maupun Rogojampi. Pasti mereka segera datang tumplek turun ke jalan. Demo panakawan akan terlihat banyak pendukungnya. Tapi, persoalannya, Semar belum tahu masalah ini dan anak-anaknya tidak berani memberi tahu rencana mereka.

***

Jer basuki mowo beo. Tidak ada yang gratis di dunia ini bahkan untuk nonton lumpur Lapindo. Para pemuda dan masyarakat Porong dan sekitarnya telah ''mengkapling-kapling''-nya seperti daerah wisata, dan para pengunjung mesti bayar. Dan itu bagus buat kesejahteraan bersama. Begitu juga dengan demo. Petruk punya ide bagaimana kalau sisa celengan patung Batara Narada dipecah. Duitnya dipakai untuk membayar demonstran.

Alasan Petruk, setiap orang yang kecewa di negeri ini bisa membayar kaum demonstran. Demonstran saat ini sudah nyaris jadi profesi seperti modin alias penghulu, tukang sunat, dan juru dakwah. Kabeh pakai bayaran. Orang-orang yang kecewa itu tinggal mbayar siapa yang mau bengak-bengok keleleran nduk jalanan sambil mengepal-ngepalkan tangan.

Gareng mengungkap, ''Karena kita tidak punya kata sportif. Kita cuma punya kata legowo. Sportif itu mengaku kalah dan mengakui kemenangan pihak lain. Legowo itu mengaku kalah, tetapi tidak mengakui kemenangan pihak lain...''

Petruk jengkel pada teori Gareng, ''Ya sudahlah...Yang penting kita sudah dikasih tauladan bahwa orang yang kalah biasanya mbayar demonstran. Jadi, apa salahnya kita-kita kaum panakawan ini juga ngamplopi para demonstran."

Celengan hampir dipecah, tapi Gareng buru-buru menyela, ''Tunggu dulu. Nggak sayang kamu mecah patung Narada? Nggak kuwalat? Dia kan Sekjen para Dewata?"

Wah, sayang bagaimana. Justru bagi Petruk dan Bagong, Sekjen yang merangkap sekretaris kabinet Dewata Bersatu itu terlalu banyak melawak. Lihat saja setiap kali ngomong selalu diawali dengan ''blegenjong blegenjong pak pak pong pak pak pong waru doyong ditegor nguwong..." Terus mulutnya selalu cengengesan seperti Sengkuni. Ini yang, menurut Petruk, kemudian ditiru oleh para pejabat. Jadilah para pejabat sekarang podo dadi badut. Jadi, menurut Petruk, pemecahan celengan patung Narada ini sekaligus simbol awal demonstrasi mengakhiri guyonan para petinggi. Tanpa ba bi bu, ndak srantan Bagong mecah celengan dimulai dari cangkeme Narada.

Plethak...pyur...pyur...pyur....!!!

Duit berantakan di ruang tamu Kembangsore. Kebanyakan lembar dua ribuan baru. Maklum sejak Bank Pandawa mengeluarkan lembar uang 2000-an yang mirip Dua Puluh Ribu Panakawan sering dapat tips 2000 itu, ya dari Kresna, dari Bima, dari Yudistira, dari Arjuna. Biasanya, sebelum lembar baru itu keluar, para petinggi ngasih 20.000. ''Buat beli rawon,'' biasanya begitu kata Arjuna. Sekarang mereka mbeseli 2000, tapi tetap pesannya sama, ''buat beli rawon." Mana ada rawon harga 2000? Kecuali rawon kampus untuk mahasiswa kelas (maaf) kere di Universitas Negeri Jember.

''Ini Ndoro Arjuna pura-pura salah ngasih 20.000 padahal cuma 2000, atau sengaja nglawak supaya kita cuma bisa beli sego kucing?" gerutu panakawan yang lalu-lalu, kemudian sambil kesel memasukkan semua itu ke dalam celengan saja, dan mereka memutuskan berpuasa.

Nah, sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit. Dua ribu demi dua ribu lama-lama banyak juga. Kini duit itu berantakan dan munjung di lantai tanah dari celengan Narada yang pecah. Persoalan muncul lagi. Ternyata, tidak ada satu pun warga peng­ang­guran yang mau dibayar untuk mendukung demonstrasi.

''Emoh,'' begitu rata-rata kaum penganggur yang ditawari amplopan demo. ''Nanti saya ketinggalan siaran langsung televisi. Pejabat kita lucu-lucu. Kami ini haus hiburan. Maklum kami ini kan para pengangguran. Kami perlu tontonan segar."

Yang lain bilang, ''Sampeyan ini mbok nglawak saja di depan kami. Jangan nawari demo. Ayo nglawak! Tak tonton. Saya itu kalau ketawa lupa bahwa saya itu nganggur."

Ada yang sama sekali malah tidak menengok ke arah panakawan yang mendatangi mereka. Mata mereka terus ke televisi. ''Lihat...lihat...'' Tangan dan wajah mereka menuding ke televisi, mengajak agar para panakawan juga menonton televisi dan menghentikan tawaran demonya, "Lucu kan...orang-orang pasar sekarang sombong-sombong. Kadang-kadang kambil dan teri ndak bisa ditawar...Padahal perkara pengadilan saja bisa ditawar-tawar..."

''Dengar, kan?'' yang lain nyeletuk. ''Lucu....Memang setiap perkara di pengadilan ada harganya. Dan, setiap perkara bisa ditawar...dan nek iso...ojok larang-larang, Rek....Jangan mahal-mahal. Nah nek harganya wis ketemu...ayo makan-makan. Opo maneh nek wis suwi gak tau mangan enak...''

Ibarat kesabaran istri pada suami, semua kesabaran ada batasnya. Seminggu nggak dapat dukungan demo, panakawan putus asa. Sampai suatu pagi datanglah satu per satu dukungan. Mereka adalah warga penganggur yang semula menolak demo.

Seseorang bilang dengan serius, mengaku sebagai pengagum Markuat, Markeso, Durasim. ''Tadi malam saya bermimpi bertemu dengan almarhum pelawak Cak Markuat, Cak Markeso, dan Cak Durasim. Mereka setuju demo yang Sampeyan gagas. Kalau pejabat ikut-ikutan melawak, nanti pelawak ndak laku. Kasihan keluarganya...Sekarang saya bersedia untuk ikut demo bahkan kalau misalnya tanpa dibayar...''

Datang lagi yang lain. Dia pengagum Warkop DKI. Dia bilang, sambil sesenggukan, ''Kemarin siang, saya berdiri di puncak Argopuro, tiba-tiba seperti saya lihat ada Mas Dono Warkop dan Mas Kasino Warkop di depan saya. Mereka seperti melotot ke saya dan bilang eh elo ngapain kagak mau ikutan demo pelawak? Ini penting buat masa depan pelawak. Bagaimana pelawak bisa hidup, kalau para pejabatnya jauh lebih bodor daripada badut...''

Datang satu tumbuh seribu. Tanpa nyana jumlah pendukung demo panakawan kini sudah mencapai ribuan. Mereka terdiri atas beragam bekas pekerja. Ada yang mantan pekerja petani garam yang kini nganggur. Ada yang bekas tukang ukir yang kini kerjanya thengak-thenguk. Ada bekas penambak udang yang sudah setahun ini ndlongop saja kerjanya. Wah macem-macem. Ada juga bekas penyanyi campur sari yang kini tergeser organ tunggal dan kerjanya cuma ''Menghitung Hari'' seperti Kris Dayanti. Belum lagi bekas dalang, karena sudah makin jarang sekarang orang punya hajat yang kuat nanggap wayang.

Berbagai foto pelawak melengkapi poster-poster demonstran. Di sudut sana kita lihat poster Asmuni. Nun di sana lagi kita lihat poster Basuki. Wah, ada juga poster Benyamin S. dan Bing Slamet. Poster Bagio dan Basiyo diumbul-umbulkan di tempat lain lagi. Fantastis!

Negara gonjang-ganjing. Panawakan menuntut para pejabat keluar dari kantor masing-masing dan bersatu menyambut demonstran. Para pejabat akhirnya berkumpul dan menyambut para demonstran.

Jutaan demonstran akhirnya menyerbu para pejabat. Panakawan senang menyaksikan adegan itu. Sayangnya, kemudian mereka menangis.

Ternyata....ternyata....

Begitu melihat wajah pejabat secara langsung, kaum demonstran berubah pikiran. Jutaan orang yang merangsek ke depan menemui pejabat itu bukan hendak mendamprat dan menyampaikan unek-unek. Mereka justru pengin salaman dan mengucapkan terima kasih selama ini sudah sangat menghibur rakyat. ''Ternyata aslinya lebih lucu dari yang di televisi," teriak mereka. Banyak yang minta foto bersama.

Gareng, Petruk, Bagong pulang satu per satu.

Tertunduk.

Gerimis.

*) Sujiwo Tejo tinggal di www.sujiwotejo.com

PETRUK GOLEK WANGSIT SERI LORO


Sambungan : Petruk Golek Wangsit Seri Siji

Dino tambah suwe tambah peteng. Bulan wis awe-awe lingsir onok lor, pertondo wayah'e sirep jalmo. Tapi wong papat (Petruk, Gareng, Bagong, Mbilung) isik betah methangkring nang njero pos ronda.

Bagong :
"Uwis ketemu nomer piro enak'e meneh lek tombok Truk ...?!"

Petruk :
"Lek tak itung-itung meneh ongko sing kuat yoo enem ambek pitu Gong ...!!
Mongsone limo, telu, ambek siji...!!"

Gareng :
"Wah..., isok ketemu akeh nomer iku engkok yoo Truk...?!"

Petruk :
"Yoo iyoo Reng ...!! Lek mbok 'eret nomer iku yoo akeh ...!!
Dhurung maneh lek diwolak-walik engkok ...!!"

Gareng :
"Waduh..!! Isok tombok tak nggak meneh aku !!"

Bagong :
"Radiomu lak yoo isok mbok gadhek'no tah Reng !!"

Gareng :
"Sido dipancal bojoku aku engkok Gong !!"

Bagong :
"Repot ...!! Bojomu iku buak'en ae ...!!
Mosok uwong lek meringis'se lek sing lanang nyekel duwek thok ?!"

Petruk :
"He'e...!! Lek isok kathut gadek'no ae Reng ...!!"

Gareng :
"Koen seneng lek onok koncomu sak'ben bengi turu melungker kademen ...!!"

Bagong
"Bojo nyengit'te koyok Mak Lampir ngono'ae mbok ingon'ni Reng ...!!
Lek dadi bojoku ...., yoo wis suwi kathut tak rombeng'no ...!!"

Gareng :
"Rombeng'no dengkolmu coplok iku Gong...!!"

Petruk :
"Hehehe ...., malah eker-ekeran !!
Koen ketemu piro Lung itung-itungan'mu ?!"

Mbilung :
"Iki lho baru nomer siip Truk !!
Biasa'ne mari metu tiga dua (ulo) mesti metu sing hubungan'ne ambek banyu ...!!"

Gareng :
"Lha sing hubungan'ne ambek banyu iku opo Lung ?!"

Mbilung :
"Yoo isok kali..., sumur..., ambek ompol'le anak'mu lak yoo isok...!!"

Gareng :
"Juangkriik ...!! Ditakoni genah-genah malah dislewar'no koen iku Lung ...!!"

Mbilung :
"Hehehe ....!!"

Petruk :
"Berarti songo pitu, ambek telu pitu lek gak salah ...!!"

Mbilung :
"Iyoo bek'e..., aku yoo gak apal gambar'e nomer togel iku Truk !!"

Bagong :
"Wah..., kudhu ndelok buku kamus tombok'an dhisik iki !!"

Gareng :
"He'e..., kudu ndelok buku tombok'an Gong !! Cek nggak mbleleset !!"

Petruk :
"Wis..., ora usah bingung...!!
Yak opo lek awak'e dhewe ngrandong'ae nang sendang deso ...!!
Gawe nguat'no angka ikut nomer meneh...!!
Sopo ngerti dikek'i nomer sing siip ambek danyang kono koyok Wak Jo wingi...!!"

Gareng :
"Koen wani tah Truk ?! Sendang iku angker lho Truk !!"

Bagong :
"he'e...!! Koen wani tah Truk ...?!"

Mbilung :
"Ojok Truk ..., isok kesurupan koen engkok !!"

Petruk :
"Olah opo athek wedhi...!! Petruk nggak tau wedhi rek !!"

Gareng :
"Ojok sombong koen Truk...!!
Jare embah-embah biyen..., sing nungguk sendang deso'e dhewe iku wong'e gedhe dhukur rambut'e nggimbal...!!"

Bagong :
"Iyoo..., nggimbal'le koyok rambut'te bojomu Reng...!!"

Gareng :
"Oh..., wedhos iku !! Ijik ngece uwong'ae !!"

Mbilung :
"Bener Truk...!! Jarene mbahku jeneng'e dhanyang'e Genthong Mengkurep ...!!"

Petruk :
"Hehehe...!! Danyang kok kok jeneng'e Genthong Mengkurep...!!
Ahh...!! Gak wedhi aku rek !! Lek koen kepingin oleh togel yoo kudhu setuju !!"

Gareng :
"Lek koen wani yoo gak opo-opo Truk !! Tapi aku gak wani...!!
Engkok'ae melok koen lek wis diekek'i nomer sing siip yoo Truk ?!"

Petruk :
"Oooh... kethek iku !! Golek enak'e ae koen Reng !!"

Bagong
"Aku yoo ngethut'no koen'ae lek wis oleh nomer Truk !! Aku gak wani...!!"

Petruk :
"Podho'ae koen Gong...!! Wetheng'ae gedhene sak gerdu..., tapi atimu cilik !!
Lha koen Lung ?!"

Mbilung :
"....eee !! Awak'ku rodhok meriang he Truk !!"

Petruk :
"Podho'ae gocik koen Lung !! Gocik kabeh tibak'e... !!
Cangkeme'ae sing gedhe...!! Tapi atimu sak jenthik'e kukuku kabeh !!
Wis aku tak budhal ijen ...!!"

Bagong :
"Koen nggoeo opo Truk nang kono ?!"

Petruk :
"Ngowo duwek rong koper Gong...!!
Yoo..., nggowo menyan ambek kembang Gong...!!
Ngono'ae kok takok !! Seneng'ane danyang iku menyan utowo kembang !!
Plo... koplo...!!"

Gareng :
"Panchene Bagong iku guoblook kok Truk...!!"

Bagong :
"Goblok endhi ambek paman-mu Reng ...?!"

Petruk :
"Uwis..., podho guuoblook'ke kabeh...!!"

Mbilung :
"Budhal'lo sak iki Truk...!! Uwis jam setengah rolas bengi lho...!!
Dhurung perjalanan'ne mrono...!!"

Petruk :
"Yoo..., aku tak budhal...!!
Koen kabeh entheno'no aku nang gerdu kene yoo...?!"

Wong Telu :
"He'e Truk ...!!"

Gareng :
"Semoga berhasil yoo Truk..!!"

Petruk :
"Yoo..., dungak'no ndang diekek'i nomer ambek Genthong Mengkurep...!!"

Akhire Petruk sing kemendhel ninggalno ketelu koncone. Dhewekne budal ijen apene ngrandong nang sendhang deso. Opo oleh hasil tah usaha'ne Petruk iku ?! Monggo ngenthosi sambungan ipun dateng seri tigo ...

BERSAMBUNG ....

Sabtu, 20 Februari 2010

BAGONG MBECAK SERI SIJI


Prolog Cerito :

Suroboyo, sore iku udan deres sedino sewengi. Banyu udan wis mulai ngecembeng nang dalan-dalan amergo ora isok cepet kesalur nang panggonane.

Pancene udan mau mulai isuk mau iku kerasan banget, ora onok mandek'e. Kuto sing sakben ndino gak tau sepi iku, keroso petheng dhedhet amergo diselimuti awan ireng ditambah mane kok ketepak'an lampu mati soko pusate listrik kono.

Semlorote lampu sepeda montor lan kendaraan liyane sing rodhok madhangi dalan kuto Suroboyo.

Uwong sing biasane patheng keluyur lalu lalang nang pertokoan, sak iki cumak isok diethong nggawe deriji. Kabeh podho males methu nang omah. Warung-warung kopi podho rame dienclok'i wong sing golek anget-angetan. Onok sing pathing gerumbul nang pos-pos kamling amergo ngiyop.

Seje maneh ambek uwong siji iki. Thengar-thenger ijen ambek nyedot rokok'e. Awak'e kemulan sarung abang sing uwis rodhok memet. Ngawe capil Hansip, kaos oblong werno mangkak. Diarani werno putih kok gak putih, diarani werno kelawu kok nggak klawu.

Athek longgo methimhkrang ndukure becak sing ditutup separo terpal lapisan plastik. Bolak-balik ngelusi rambute sing kedrodosan banyu udan sing ngembes soko trepal plastik'e.

Uwong iku bolak-balik ngewasi warung sing onok ngarepe. Tapi kok gak gelem moro mrono. Opo wethenge luwe, opo ora duwe duwik gawe marung. Sopo seh uwong iku ...?!
Sajak'e kok ngesakno tenan.

Ayo konco podho melok aku nyelidiki uwong iku mau ...
Melok nang endhi... (pitakonmu ...). Yoo podho melok nang TKP (Tempat Kedadean'ne Perkoro).

Bagong :
"Nasib..., nasib....!!
Wis sedino gak oleh penumpang ...!! Athek wetheng keroso luwe koyok ngene !!
Goro-goro udan iki opo ..., aku nggak oleh penumpang babar siji'o...
Athek dino Minggu pisan ... Tambah gak onok uwong sing ngeluyur tekok moleh kerjo.
Apes tenan aku dino iki ...!!" (ngudo roso ...)

Rupane sing nang njero becak ngiyop iku mau Bagong sing asale soko deso Karang Tumaritis. Kok isok Bagong nang kuto Suroboyo ... ?!
Opo dhewek'e merantau tah ... ?!
Opo pancen Bagong sak iki niat nyambut gawe nang Suroboyo ?!

Bagong :
"Ndelok uripe uwong-uwong iku cek enak'e ...!!
Isok patheng gemuyu nggak ngerasakno kebutuhan sing dipikul ?!
Olah opo aku athek melok-melok belajar mbecak nang Suroboyo ...!!
Kang Gareng sing ngajak aku nang Suroboyo yo uwis balik dhisik nang ndeso ...
Amergo bojo'ne ngelairno ...!!
Sak iki aku kijenan urip dhewe nang Suroboyo ...!!"

Gak sadar oleh'e ngudo roso nang njero becak'e. Onok wong wedhok sing mari mudhun tekok bemo langsung njawil Bagong.

Mince :
"Cak.. cak !!
Sampeyan iku mbecak opo ngelamun'ae please dech ...?!
Ayo anter'no Mince nang jalan Irian Barat sak iki Cak ...!!"

Bagong :
"Ekh..., iiyoo ..., monggo kulo ether'ake Jeng ...!!" (kaget ...)

Mince :
"Jang ..Jeng ..jang-jeng....!! Celuk'en ae aku Nona Mince ...!!"

Bagong :
"Monggo Non Mince..., kulo eteraken panjenengan ...!!"

Mince :
"Nah..., gitu lho please dech ah ...!!" (ambek njiwit bokong'e Bagong sing metu tekok becak'e).

Bagong :
"Badhe tindak pundhi wau Non Mince ...?!"

Mince :
"Idih..., ojok gaya sampeyan Cak athek gaya ora kerungu barang !!
Opo njaluk Mince jiwit maneh tah ...!!"

Bagong :
"Kulo tasik dereng lami dateng Suroboyo, dadhos dereng pathek apal dalanan kuto meriki Non Mincve ...!!"

Mince :
"Oh... gitu toh !! Bilang dong ama Non Mince dari tadi ...
kalau loe orang baru di Surabaya,.... iih !!" (ambek njiwit lengen'ne Bagong sing tengen).

Bagong :
"Akh..., aduuh...., iki wong wedhok kok tenagane koyok wong lanang ?!
(pikir Bagong njero ati ...)

Mince :
"Tolong Cak ..., antar Mince nang jalan Irian Barat sak iki..., ngert kagak ?!"

Bagong :
"Ngge Non Mince ...!! Tapi sampeyan sing menehi weruh arah ipun ngge ?!"

Mince :
"Beres Cak ...!!"

Akhire, becak'e Bagong nglinding ngalor amergo oleh penumpang. Bagong sing anyaran nang Suroboyo ora ngerti lan isok mbedak'no antarane uwong wedhok ambek bencong. Koyok opo cerito terusane dhulur ...
Monggo kanthi sabar ngentosi cerito sak lajeng ipun ....

BERSAMBUNG NANG SERI LORO

Jumat, 19 Februari 2010

KARIKATUR CERITO WAYANG SERI SIJI


JEMBATAN SUROMADU
Ditulis Oleh Sujiwo Tejo
Minggu, 23 Agustus 2009


Pagi itu ndak onok ombak ndak onok angin Raja Madura Prabu Baladewa ngamuk-ngamuk. Matanya yang dari zaman Aburizal Bakrie belum turun tanah pancen sudah mendelik sekarang malah tambah melotot. Keto' lebih mendidih dari lumpur Lapindo.

Ponokawan Gareng pontang-panting lapor Prabu Kresna. Ia tahu betul Baladewa takut bin takluk binti nurut hanya ke adik kesayangannya, yaitu Kresna. Ibarat Prabu Baladewa iku rata-rata pejabat negeri ini, nah Prabu Kresna iku rata-rata istri mereka. Laporkan saja segala sesuatu tentang Baladewa ke Kresna. Kabeh bakal beres...

Enak to, manteb to...

''Aduh Bos, Sang Prabu Titisan Batara Wisnu, The Real My Bos...'' Gareng begitu sampai langsung bersimpuh, ndeprok, curhat-curhat di hadapan Kresna. Tapi si Bos Kresna alias Prabu Madusudana bukannya ngadem-adem kakak Petruk itu malah nyolong kesempatan buat menguji.

''Kok waktu Bima ngamuk-ngamuk pas partai anaknya kalah di wilayah Kikis Tunggorono, Kang Gareng diem? Kok waktu Gatutkaca ngamuk punggung pas di televisi ada pementasan ketoprak operasi penangkapan pelaku teror, Kang Gareng juga diem?''

''Soal-e pas Ndoro Bima-Gatutkaca marah, nesune kan pake alasan. DPT pemilu ndak becus. Ndoro Bima moring-moring. Kuku Bima diacung-acungkan terus sampai para perempuan tunggang-langgang colong playu. Pementasan ketoprak operasi penangkapan teroris naskahnya kurang bagus. Putran-e Bima Ndoro Gatutkaca mencak-mencak. Masih kentara kalau operasi itu cuma buat nyeneng-nyeneng-no negeri seberang yang ngasih bantuan dana dan senjata. Ce' kelihatan ne' duwit dan senjata-ne kepake...Lha Prabu Baladewa moring-moring sebabnya apa? Ndak ada.''

...Bumi gonjang ganjing langit kelap-kelap...

Mendadak mata Prabu Kresna alias Harimurti mengandung sorot Batara Wisnu Sang Pemelihara Harmoni Dunia. Oooo....Di atas langit ada langit. Gareng alias Pancal Pamor boleh menepuk diri sebagai Ponokawan yang paling pandai beranalisa dan paling awas. Matanya yang juling menyimbolkan mata yang bisa menerawang seantero jagad. Tapi ternyata masih kalah dibanding mata empat kiblat sang Wisnu.

Wisnu seakan bersabda, hai Gareng, tidakkah kau tahu, tak ada satu pun peristiwa di muka bumi yang dapat terjadi tanpa penyebab termasuk kenapa Ahmad Dhani nikah siri ambek Mulan. Dan, penyebab itu tak pernah tunggal. Selalu jamak. Tidakkah kau melihat, sejatinya kemarahan Baladewa ada landasannya. Diam-diam beliau tidak terima orang-orang Madura yang punya talenta menjadi menteri perdagangan besi bekas dituduh sebagai biang kerok moksa dan murca-nya besi-besi Jembatan Suramadu.

Alasan kedua, Prabu Baladewa diam-diam tahu, cucu penjaga laut Dewa Baruna, yaitu Antasena akan menghancurkan Jembatan Suramadu. Bagi anak Bima dari Dewi Urang Ayu ini, Jembatan Suramadu mematikan semangat bahari bangsanya. Padahal di dalam tradisi bahari, laut bukanlah pemisah pulau. Pulau tak harus dihubung-hubungkan dengan jembatan. Di dalam negeri maritim, laut justru harus menjadi wahana penghubung itu sendiri.

Anak-anak negeri selain diajar kapan Perang Diponegoro meletus di daratan juga harus diajari berenang dengan gaya apa pun dari gaya kupu-kupu, gaya katak, sampai gaya kadal. Yang penting ngambang. Anak-anak negeri harus diajari cara bikin perahu, dari perahu kertas mainan, perahu gabus, sampai perahu pinisi. Dan ITS --kalau masih ada-- harus menjadi tulang punggung pembangunan kapa-kapal canggih di Nusantara. Lalu pendidikan manajemen kesyahbandaran harus menjadi perguruan yang paling bergengsi di negeri ini, paling sering masuk dalam sinetron dan infotainment, minimal sama seringnya dengan kemunculan SBY atau Manohara di televisi.

Dari pandang mata empat kiblat di jagad gumelar Wisnu melihat Antasena masih sibuk membantu Wisanggeni, anak Arjuna yang memihak rakyat kecil. Dua pemuda urakan namun berhati bersih dan tidak bisa krama inggil ini membantu bank-bank perkreditan rakyat alias BPR yang hari ini megap-megap karena bank-bank umum termasuk yang dikuasai asing mulai boleh memasuki pasar mikro, kecil, dan menengah (MKM). Itu pun Antasena masih sempat-sempatnya menuju Jembatan Suramadu. Waduh gawat! Gawat!

Di sepanjang pesisir Antasena berpekik-pekik, ''Apa beda China bantu Suramadu dan Belanda dulu bantu orang Makassar tapi dengan perjanjian Bongaya, yang nglarang orang Bugis membuat kapal dan mematikan tradisi bahari.

Waduh gawat! Gawat! Pada saat yang sama Baladewa yang kalap juga menuju Suramadu. Nanti kalau Bima, ayah Antasena ndak terima, yo' opo...Perang gada Baladewa-Bima?

Se-oncat Batara Wisnu dari raganya Kresna langsung membisiki Gareng dan membuat instruksi. Semula Gareng mau minta uang transpor. Tapi Kresna ndak oke. ''Sudah lari saja ke Suramadu meski kakimu pincang,'' kata Kresna, ''Naik hercules nanti jatuh, naik helikopter nanti jatuh. Naik kereta api nanti tut tut tut siapa hendak anjlok...''

Cakrawangsa, ya Gareng itu, lari melaksanakan perintah Kresna. Ia suruh adiknya, Petruk, yang easy going dan cengengesan mencegat Baladewa. Bagong yang suka ngotot dan asal njeplak disuruh mencegat Antasena.

Baladewa: Petruk beeee de'remma, je' kal pokal jangan lang-ngalang lakuku ngajar si majenun Antasena nanti ta' kepruk ndasmu ambek gada Nenggala...

Petruk: Hehehe...sekarang kabeh wong pada puasa. Ndak pantes Sampeyan ngamuk-ngamuk koyo' ngono. Sampeyan yo ikut puasa sana. Tapa samadi nduk Grojogan Sewu sampai Lebaran nanti. Apa mlotat-mlotot!? Mau ngepruk kepalaku. Monggo. Tapi saya ke sini ini diperintah Prabu Kresna lho...

Baladewa: Wah,...mbok ngomong dari tadi Truk...Iya iya aku mau tapa ke Grojogan Sewu...

Baladewa panik langsung ngacir. Di tempat lain, di pesisir, Bagong mendorong-dorong tubuh Antasena mundur.

Bagong: Sudah sana. Ke laut. Negeri awake dewe iki masih negara bahari kok. Kita masih bisa renang, naik tongkang, naik feri, naik perahu, naik kapal. Kita masih bangsa pelaut. Aku pun masih seorang kapiten.

Antasena: Ndak ngono, Rek. Sudah ada Jembatan Suramadu. Tradisi kelautan kita bakal mate'.

Bagong: Itu kalau kita dari Jawa ke Madura. Namanya saja Surabaya-Madura. Suramadu. Itu jalan satu arah. Kalau kita balik dari Madura ke Surabaya, Madusura, belum ada jembatannya. Jadi orang-orang masih harus nyemplung lewat laut.

Tiba-tiba wajah Bagong tampak berubah jadi Thukul Arwana. ''Puas!!!? Puas!!!? Puas!!!?'' gertaknya.

Antasena ketakutan. Nyebur kembali ke laut, menyusul upacara 17 Agustusan di dasar Laut Bunaken. Siapa tahu tanggal 23 ini masih belum terlambat. (*)

*) Sujiwo Tejo tinggal di www.sujiwotejo.com

PETRUK GOLEK WANGSIT SERI SIJI


Prolog Cerito :

Pos kamling deso Karang Tumaritis bengi iku rame digawe cangkruk'an. Dhuduk cangkruk'an njogo keamanane deso, tapi cangkruk'ane wong sing seneng urek-urek tombo'an togel.

Diskusi sing digelar dhuduk mbahas koyok opo keadaane negoro utowo koyok opo keamanane deso Tumaritis. Tapi diskusi sing ramene ngrebek'i wong turu iku malah mbahas nomer togel sing mari methu mau ambek nomer sing bakalan aphene methu meneh.

Gareng :
"Wis gak cocok ramalanmu Truk ...!!
Tak tombok'i enam satu wolak-walik malah metune tiga dua ...!!
Aku sampek enthek rolas ewu gak oleh opo-opo ...!!"

Petruk :
Podho'ae Reng ...!!
Malah aku wis kalah patang poloh ewu dino iki ...!!"

Bagong :
"Dukun endhi sing mbok anut Truk ...?!
Kok..., olehe ambek kalahe akeh kalahe ngene ?!"

Petruk :
"Yoo gak mesti Gong menang terus ...!!
lek awak'e dhewe menang terus ..., isok tuku pasar aku engkok !!"

Gareng :
"Iyoo..., lek kalah terus ..., isok turu pasar awak'e dhewe kabeh !!"

Bagong :
"He'e, hehehe ....!!"

Mbilung :
"Wak Jo 'ae mau oleh telung kupon !!"

Petruk :
"Mosok Lung ...?!"

Mbilung :
"Jarene mari ngrandong nang ngisor uwit trembesi sendang deso wingi bengi !!
Terus..., jarene diimpeni nomer iku mau ...!!
Tapi cek goblok'e mek ditombok'i telung ewu thok ambek Wak Jo !!
Sak iki yoo gethon gak ilok-ilok uwong'e...!!"

Petruk :
"Pancene rodhok goblok Wak Jo iku ...!!
Wis diekek'i nomer siip koyok ngono kok gak di tombok'i sing akeh !!"

Bagong :
"He'e Truk ...!! Engkok lek nomer'e mbledos koyok iki mau lak yoo oleh akeh !!"

Mbilung :
"Wong'e nggak duwe duwek iku mau ...!!
Isok tombok ..., mergo ngrobeng'no buku sekolah'e anak'e dhisik !!"

Gareng :
"Lha ..., kok bukune sekolah anak'e ....?!
Isok kuwalat iku engkok ambek bapak-ibu gurune anak'e !!"

Mbilung :
"Buku wis nggak kanggo kok Reng...!!"

Gareng :
"Masih ngono..., mbok yoo'o ojok ngrombeng buku sekolah ...!!"

Mbilung :
"Wis kadung petheng bek'e athine Wak Jo ...!!"

Petruk :
"Sing penthing lak yoo oleh hasil tah akhire...!!"

Bagong :
"He'e, isok digawe seneng-seneng duwik'e ambek Wak Jo sak iki ...!!"

Gareng :
"Kapan aku tau oleh togel Truk ...?! Mosok melok awak'mu ping limo ora tau oleh babar pisan ...!!"

Petruk :
"Penogel iku kudhu sabar ..., sak iki gak oleh ..., sopo ero meneh oleh...!!
Meneh gak oleh..., sopo ero meneh'ne maneh baru oleh ...!!"

Gareng :
"Iyo ..., bolak-balik gak oleh isok kari sarung penguk'ku iki sing isok tak dol !!"

Petruk :
"Hehehe ....!!"

Koyok ngono iku keadaan'ne deso Karang Tumaritis sak jok'e Togel mlebu deso, gak ABRI thok sing isok mlebu deso. Tuwo-enom, lanang-wedhok, gedhe-cilik podho keranjingan tombok'an nomer iku mau. Sampek-sampek jarang onok wong turu. Sakben bengi yoo koyok ngono mau. Podho ngumpul mbahas nomer sing bakalan methu meneh.

Ki Lurah Semar sampek nebah dodone. Sangking prihatine ndelok warga deso'e koyok ngono. Bolak-balik ngekek'i pengertian nang warga deso, kok malah diguyu, diulok-ulokno koyok wong alim-alimmo'ae.

Warga deso wis ora tunduk patuh maneh karo Ki Lurah Semar,amergo golek duwek nggawe coro tombok'an togel iku gak rekoso. Ora perlu ngetok'no tenogo ambek keringet. Sopo sing jitu masang nomer're yoo iku uwong sing oleh keberuntungan. Pokok'e koyok ngono sak iki prinsipe wong deso Karang Tumaritis kabeh.

BERSAMBUNG NANG SERI LORO

BAGONG NJALUK SUNAT SERI LORO


Sambungan : Bagong Njaluk Sunat Seri Siji

Adzan Magrib wis kumandang rong poloh menitan mau, uwong-uwong wis podho balik tekok langgar. Mlakune podo kesusu-susu. Onok sing langsung mampir nang warung-warung deso,onok sing ngerumbul nang omah'e tonggo arep ndelok "Termehek-mehek", onok maneh sing langsung moleh mergo wethenge wis kerucukan luwe.

Seje maneh ambek Togog ambek Mbilung. Wong loro iku nggak langsung moleh nang omah'e, tapi bablas menggok nang dalanan gang deso sing rodhok petheng arah nuju omah'e Gareng. Ambek ngrokok jedhal-jedhul, mlakune wong loro iku tambah suwe tambah cepet. Wong loro iku kesusu-susu kethok'ane ...

Onok opo dhulur ...?
Monggo kita sedoyo ningali dateng TKP (Tempat Kedadean'ne Perkoro)...

Mbilung :
"Reng..., Gareng !!"

Gareng :
"Oek ...!! Sik ..., enthenono dhisik aku isik mangan !!
Mlebu'o kene rek ...!!" (Gareng methu ngarep omah)

Mbilung :
"Thotok'no dhisik Reng mangan'mu ...!!
Tak entheni nang kene'ae ambek Togog !!"

Gareng :
"He'e lek ngono ...!!" (Gareng mlebu maneh ...)

Gak suwe oleh'e ngentheni Gareng nothok'no mangan, akhire Gareng methu maneh ambek nyampirno sarung'e.

Gareng :
"Wis siap kabeh tibak'e...!!

Togog :
"Mangan iwak opo koen Reng ...?!
Kok sawangan'ne gaya manganmu kok akas temen ?!"

Gareng :
"Biasa Gog ...!! Kathek bojoku nggoreng iwak asin kesenenganku ...
Isok enthek iku sego sak wakule ... hehehe !!"

Togog :
"Pantesan'ae koen nggak gelem ninggal'no manganmu mau ...!!
Lha wong mangan ambek iwak asin senengan'ne kucingku ...!!"

Gareng :
"Hus ...!! Opo koen kiro aku koyok kucing ...!!"

Togog :
"Hehehe ....!!" (meringis)

Mbilung :
"Wis nggak onok sing keri tah Reng ...?!"

Gareng :
"Sing keri opo maneh ...?!" (ambek ngrabak kesak ngarep mburi)

Mbilung :
"Yoo bek'e rokokmu keri tah ...!! Opo kathok'mu sing keri ...!!"

Gareng :
" Oh ... jangkrik iku !!" (mecicil motone ...)

Togog :
"Wis ayo ndang budhal ...!! Engkok nggak ero playune Bagong nang endhi !!"

Gareng :
"Ayoo ....!!"

Akhire wong telu iku mau budhal. Gareng nang ngarep nggowo sentolop, nang mburine Mbilung ambek Togog ngetotno Gareng mbobol dalan. Tujuan'ne wong telu iku mau apene mbuntuti Bagong sing jarene desas-desus'se wong ndeso tambah nakal, seneng ugal-ugalan, ambek mabuk-mabuk'an karo Petruk.

Sak iki dhulur..., tinggalno dhisik lelakune wong telu iku mau sing apene nginceng tingkah lakune Bagong. Ayo dhulur ..., Cobak saiki ndelok koyok opo kelakuan'ne Bagong.

Bagong :
"Truk ...!! Opo wis mbok gowo minumane Truk ?!"

Petruk :
"Wiskine gak onok hee Gong ..., warung'e wis kenthek'an ..!!
Iki'ae Gong tak tukok'no "Topi Miring" ...!!"

Bagong :
"Wis nggak opo-opo .. sing penthing isok mendhem bengi iki ...!!"

Petruk :
"Campurane mau yoo podho kenthek'an pisan ...!!
Kepekso tak tuko'no spertos sak liter Gong ...!!"

Bagong :
"Campuran sepertos ...!!
Jancook ...!! Mosok gak onok anggur ireng utowo seprit ... he Truk ?!"

Petruk :
"Wis nggak onok opo-opo maneh Gong ...!!"

Bagong :
"Warong minuman kok koyok ngono ...!!
Hee Truk ...!! Warung'e Yuk Ginem iku niat gak seh dhodolan ?!
Kadhung gregeten tak obong iku engkok ...!!"

Petruk :
".... Panchene Yuk Ginem dhurung kulak'an Gong !!
Anak'e podho loro..., sing lanang athek durung moleh tekok Suroboyo !!"

Bagong :
"Lha iki engkok ... tambule opo Truk ?!"

Petruk :
"Waduh iyo ..., lali aku Gong gak tuku goreng-gorengan !!"

Bagong :
"Lha koen yak opo lho Truk ...!!
Digawani duwek satos ewu ..., opo kurang tah ?!"

Petruk :
"Ijik sosok ..., tapi lha wong aku kelalen Gong ...!!"

Bagong :
"Wah kepekso ..., nggolek kucing'ae nggawe tambol ...!!"

Petruk :
"He'e ..., ngono yok kenek Gong !!
Lha ..., iko onok kucing klesetan ...!!
Tak cekele dhisik yoo Gong ?!"

Bagong :
"Cepet Truk ..., kucing'e selak mlayu iku engkok !!"

Petruk :
"Ssstt..., ojok rame-rame ...!!
Beres-beres ... Gong !!
Pus ..., ck..ck...ck..., pus-pus!!"

Kucing :
"Meoong ...!!"

Petruk :
".... ihk, kenek koen sak iki ...!!
Hehehe ..., wis kenek kucing'e Gong !!"

Kucing :
"Ngeooong....!! Ngeoong.... ngeeengg !!"

Petruk :
"Cep..., cep...cep...., nggak usah umek'ae Cing ...!!"

Bagong :
"Yoo iyoo Truk ..., lha wong tangan'mu mampu iwak asin !!
Gampang'ae olehmu nyekel kucing iku mau ...!!"

Petruk :
"Hehehe...., sing penthing lak yoo isok digawe tambol bengi iki ...!!"

Kucing :
"Ngeooong ....!! Meong....!! Meong ....!!" (berontak njaluk dicol'no)

Bagong :
"Iki lho Truk ladhing'e nggawe mbeleh kucing'e ...!!"

Petruk :
"Yoo ... tak beleh'e..., koen nggawe'o obong-obongan kayu !!"

Bagong
"Iyoo ...!!"


BERSAMBUNG NANG SERI TELU ...

Kamis, 18 Februari 2010

BULU KUDHUK MERINDING SERI ENEM


POCONG DI RUMAHKU

Nih gw Nick yg cukup lama menghilang dari dunia Keghaiban ...
Kali ini Q banyak pengalaman misteri karena semakin sering melihat dan merasakan adanya penampakan, seiring dengan bertambahnya umurku maka bertambah pula penampakan yg sering gw liat, padahal gw sbnarnya gak mo liat kayak gituan coz gak enak banget diliat, tapi mo gimana lagi coz dulu pernah ikut bokap gw buat nguasain ilmu buat ngelindungin diri dari hal-hal ghoib seperti kiriman santet or apalah namanya. Bokap gw gak mo klo kejadian kayak nyokap gw terulang lagi. Satu-satu aja gw critain.
Waktu itu kebetulan terjadi pas puasa Ramadhan pada tahun 2007, Saat itu dach jadi kebiasaan gw, adik gw yg besar dan tingginya hampir sama kayak gw ma temen gw nongkrong dirumah gw sampe larut malem. Lah buat ngehabisin waktu sambil nunggu panggilan sahur (makan sebelum memulai puasa besoknya) kita nongkrong di teras rumah gw, kebetulan di situ ada sofa dan satu kursi kayu, cukup lah klo buat nampung temen2 gw saat ngumpul rame2 dirumah gw. Tapi sering kursi kayu ga pernah didudukin pada saat ngumpul, entah knapa yach gw gak tau. Rata2 temen-temen gw lebih suka duduk di sofa tsb. Waktu nongkrong gw ga lupa tuk nyiapin rokok beberapa pak karena emang anak-anak mulutnya kayak asbak smua, 1 pak aja bisa abis cuman dalam waktu 1,5 jam ma kopi 2 gelas. Biar gak bored kita crita yg macem-macem mulai dari saat2 masih duduk di bangku SMA or apa pokoknya hal-hal yg menyangkut tentang cewek, tawuran or apalah... Entah knapa tiba2 topik pembicaraan kok ganti ke penampakan pocong, gw ikut aja crita bahwa pocong tuh bisa menjadi besar bahkan seukuran rumah tingkat dua. Pas lagi seru2nya crita tentang kemampuan pocong entah knapa tiba2 hawa berubah menjadi dingin banget, trus jalan didepan rumah sepi banget hampir gak ada orang lewat, biasanya di depan rumah gw klo masih belum jam 2 pagi masih belum sepi benar, maklum banyak anak kost yg pulang malem-malem kan klo abis nongkrong atau apalah. Tapi waktu itu klo gak salah jam 12 malem dan malem Jum'at apa gw lupa. Dan ga da suara apapun selain suara gw, adek gw, ma temen gw.
Saat enak2nya crita tiba2 temen gw bilang, Eh lo cium gak bau wangi, entah ya knapa kok tiba2 tercium bau wangi melati, padahal klo gw pikir diskitar gw ga da yg nanam bunga melati, entah itu tetangga gw, or bokap gw. Gak cuman temen gw ma gw yg nyium ternyata adek gw juga nyium, dan yg gak disangka adek gw liat dari pot yg dipake bokap gw tuk nanem bunga seperti gelombang cinta kluar asap warna putih, klo gw pikir jarak sofa yg gw ma anak2 dudukin agak jauh dari tuh pot. Gak mungkin lah asap rokok bisa kayak gitu (kecuali klo sebelumnya ada yg iseng niupin asap ke pot tsb). Setelah adek gw bilang ada asap yg kluar, gw kliatan sekilas ada sosok putih yg kluar dari asap dan menuju ke gang kecil di rumah gw yg pernah gw kencingin dan ketemu suster ngesot yg mukanya ancur banget (pernah gw critain diprimbon sebelumnya). Gw cuman bisa bilang, "Anjing, ada yg datang..!". lalu anak2 nanya apa yg datang, gw bilang tuh ada si putih di lompongan barusan kluar dari pot. padahal udah merinding gak karuan kayak gini adek gw malah penasaran mo liat ke gang kecil tsb. Maklum sampai umur 19 dy lom pernah liat penampakan sekalipun, makanya dy bener2 penasaran pingin tau mukanya. Waktu adek gw liat ke dalam gang kecil tsb, Busyet dach gw cuman bisa diam, ma terasa ngeri saat liat tuh sosok berhadapan muka ma adek gw dengan jarak cuman sekitar 20 centi pas didepan muka adek gw. Entah kenapa cuman gw yg liat sedangkan adek ma temen gw ga bisa liat.. Tapi adek gw bilang waktu liat ke gang kecil tadi kok bulu kuduknya berdiri smua, malah lebih serasa lebih dahsyat dari sewaktu sih putih tadi kluar. Sampai saat ini bayangan penampakan tuh pocong bener2 gak bisa gw lupain mukanya hitam seperti abis terbakar ma ada darah yg kluar dari mata dan kulit mukanya, tingginya sekitar 2 meteran, dan pas liat adek gw pocong tersebut agak menunduk sambil melototin adek gw dengan matanya yg merah seperti menyala, trus abis itu adek gw duduk di sofa yg kebetulan deket ma kursi kayu yg slalu kosong. Lalu tuh pocong liat gw dengan ekspresi seperti marah karena matanya melotot, dan dia duduk di kursi kayu yg kosong tersebut sambil ngliatin gw, mungkin pocong tsb tau bahwa cuman gw doank yg bisa liat dy. Karena perasaan takut, ngeri, ma terasa ga tenang karena terus2an diliatin, gw berusaha tuk baca ayat kursi ma bacaan yg dikasih bokap gw dalam hati tuk ngusir makhluk kayak gituan, tetapi waktu pas ditengah-tengah knapa smuanya bisa lupa, hampir gak da yg inget tengahnya, adek gw ma temen gw bilang kok smakin merinding aja ya, dan gw gak bisa bilang apa-apa seolah-olah mulut gw terkunci, ma badan gak bisa digerakin, mo ambil rokok aja gak bisa palagi mo kabur, tetapi untungnya dalam hati gw bilang, "Maafin kami, kami ga bermaksud ganggu kok, jadi tolong pergilah!" berulang-ulang dan ternyata setelah agak lama sekitar 20 menitan dy duduk di kursi akhirnya dy pergi. Lalu gw critain smuanya ke anak2 dan akhirnya adek gw bilang "Pantas aja napa kok gw bener2 merinding abis..!", dan gw jawab "Ya iyalah, orang tuh pocong duduk disebelah Lo dari tadi!". Lalu dy bilang "Napa ga bilang dari tadi?", langsung aja gw bales "Lo kira gw bego apa, klo gw bilang otomatis kalian bakal kabur duluan n bakal ninggal gw sendirian disini!". Tapi gw gak bilang klo saat itu badan gw bener2 kaku n ga bisa digerakin, klo mereka sampai tau wah image gw bakal jelek. Lalu setelah tuh Pocong pergi kita langsung ganti topik pembicaraan, dan gak terasa saat sahur dach tiba. Dan tanpa dikomandi lagi, temen gw pulang dan gw ma adek gw masuk kerumah tuk sahur langsung tidur. Tapi entah kenapa sampai pagi gw ga bisa tidur, takut klo tuh pocong datang lagi.
Waktu gw tanyain ke adek gw paginya, ternyata dy juga ga bisa tidur sama kayak gw. Lalu gw tanyain ke bokap gw perihal tadi malam. Dan bokap gw bilang "Makanya waktunya orang tidur ga usah begadang apalagi crita soal penampakan dan sgala macamnya, klo gak bisa tidur sholat sana!". Trus gw tanyain tuh Pocong kok datang kerumah dan jawaban bokap gw enteng banget. Dy bilang klo tuh pocong dateng gara2 gw undang dengan crita tentang pocong. Kata bokap gw klo crita tentang begituan secara gak langsung orang yg crita tuh ngundang makhluk yg diceritain tadi.
Sampai disini dulu ya, masih ada crita laen yg gak kalah serunya ma gak kalah seremnya dibanding crita ne... Masalahnya temen gw gak kapok klo crita tentang makhluk halus. Iya emang dy gak bisa liat, gw yg bisa liat...
Smua ini crita beneran dan bukan rekayasa sekalipun karena crita yg gw critain ke Primbon ini adalah pengalaman gw selama ini dan tak ada kebohongan sedikitpun, klo gak percaya banyak saksi hidup (temen2 gw yg pernah diganggu, ma makhluk halus) gara-gara crita aneh2 klo gi ngumpul yg bisa kalian tanyain bener pa ga crita gw.
Tungguin aja crita gw berikutnya yg lebih serem lagi gara2 temen gw yg rese' bgt tsb. By Andreas Nicky S. cyber_3d_phoereeysis@yahoo.co.id

Cuplikan Soko : http://www.primbon.com

Rabu, 17 Februari 2010

BULU KUDHUK MERINDING SERI LIMO


POHON BERHANTU KUNTILANAK

Haloo semuanya..
Namaku Liya, gw punya cerita serem nih tentang kuntilanak...
Gini ceritanya, hari itu di skull gw ngadain CPD alias Camping Pendidikan Dasar di daerah Nagrek Garut.. Kita semua pada naik mobil tentara gitu, kebayanglah sekelas digabungin disitu belum lagi sama barang-barang bawaan kita sumpek bgt.. Akhirnya kita sampai di Nagrek, mulailah kita ngeluarin barang-barang dan masangin tenda, untung ada anak cowo jadi gak repot-repot bgt.. Tiba-tiba temen gw yang namanya "D" nemuin koran bekas yang tergeletak disana. Niatnya sih mau dipake buat alas duduk,tapi kita malah tertarik untuk membaca koran itu.. Alhasil ternyata isinya "Penampakan Hantu Kuntilanak di pohon yang terletak di Nagrek Garut Jawa Barat berikut dengan fotonya". Gila kita semua langsung merinding dan ternyata foto pohon itu tepat berada di belakang tenda kita.. Kontan semua pada masuk tenda dan ngebakar koran itu.. Malam pun tiba cuaca tak mendukung hujan gerimis pun datang.. semua tenda basah dan pak guru menginstruksikan kita pindah ke masjid yang kebetulan agak jauh dari tempat tenda kita, kita pun bergotong-royong memindahkan tempat.. Gw ma temen gw namanya "S" kebelet pengen buang air kecil, kita pun nekat ke kamar mandi dan hanya ditemenin senter doank.. Alangkah kagetnya ternyata dipinggir kamar mandi itu ada kuburan yang menjejer banyak bgt.. Akhirnya gw ma S balik lagi sambil lari-lari.. Sesampainya di masjid kita tidur, tiba-tiba ada tangan yang noel pinggang gw, gw pikir itu temen gw tapi pas gw tanya ternyata dia gak ngaku.. Gw langsung memejamkan mata walaupun sebenernya gw gak tidur.. Tau-tau temen gw namanya T minta anter ke tempat perkemahan soalnya selimutnya ketinggalan. Dengan terpaksa gw nganterin karena kasian juga dia gemeteran kedinginan.. Waktu nyampe sana tiba-tiba suara kereta api terdengar di pegunungan tapi kereta pun tak nampakkan wujudnya dan tiba-tiba ada suara orang minta tolong..Tanpa berpikir panjang Gw ma T ngacir dan balik lagi ke Masjid itu.. Keesokkan harinya gw cerita ma pak guru dan dia bilang kalau hantu itu suka ngegangguin orang yang lagi menstruasi dan emank pada saat itu hari pertama gw menstruasi.. Walah... walah...

Cuplikan Soko : http://www.primbon.com

BULU KUDHUK MERINDING SERI PAPAT


TOILET RUMAH SAKIT

Hei temen2.., nama gw Alex (15th, cewek). Gw mo cerita pengalaman gw, percaya ato ga, terserah pr pembaca. Bgini ceritanya... Dulu, gw pernah kena sakit tifus pas masih kelas 1 SMP, tp bukan cuma gw, gw dirawat sekamar sm sahabat gw sejak kecil, namanya Andira (15th, cewek), dia jg kena tifus. Suatu malem, gw pengin ke toilet, tdnya gw takut, cuma kalo mo bangunin Andira kasian, jd gw ke toilet sendiri aja. Gw ngelirik jam tangan, udah hampir tengah malem. Emang rumah sakit belom sepi sih, tp tetep aja merinding, apalagi toiletnya deket sm kamar mayat. Hiiii... Setelah gw selesai buang air di toilet, gw buka pintu kan? Klek...! Persis di depan gw, ada orang yg dr kepala sampe kaki diperban semua. Astaghfirullah al azhim, gw kaget bgt, gw baru nyadar kalo dia itu pasien pas ngeliat pergelangan tangannya, ada gelang pasien. Buru-buru gw keluar toilet, trus, jalan lg ke kamar. Gw heran deh, padahal toilet lain kan kosong, knp pake yg bekas gw ya? Besok malemnya, justru Andira yg pengin ke toilet. Kt dia, krn kasian jg bangunin gw, dia pergi sendiri jg. Anehnya, kejadian kemaren malem itu, terjadi pd Andira, dia bilang, dia ktemu sm pasien yg sm kaya gw. Pas pagi, kita cerita2 n nebak2 soal pasien itu. Siangnya, pas suster (kakaknya Andira, dia kerja disana) masuk kamar, kita akhirnya nanya sm dia. "Ka Andin, kaka tau ga, pasien sini yg tubuhnya d perban smua?" Ka Andin sih, keliatannya kaget. "Lho, km tau soal Thya?", tanya Ka Andin. Gw sm Andira ngangguk. "Kemaren aku sm Alex ktemu sm dia di toilet, yg pake piyama biru kan?" Wajah Ka Andin memucat, "Ga mungkin, dia kan... udah meninggal...". Spontan gw ma Andira langsung teriak, "Hah?!", "I... iya, dia korban kecelakaan, n mobilnya kebakar, dia udah meninggal, tp keluarganya telat jemputnya..", kata Ka Andin. Malem itu jg, keluarga Thya itu bawa jenazahnya dr RS. Gw sm Andira jg dinyatain boleh pulang besok pagi. Gw ga mau lagi deh, dirawat d RS itu. Kapan2 gw cerita lg deh, kalo pengen ngobrol, hubungi aja gw di 081321631090 ato email di alex_gmo15@yahoo.com

Cuplikan Soko : http://www.primbon.com

BULU KUDHUK MERINDING SERI TELU


DIIKUTI HANTU DI KOST-AN

Kenalin nama w Tya, w baru nie ngirim cerita misteri, nie pengalaman temen w.... jadi w kuliah di Unpak Bogor, w punya 3 orang temen sebut aja namanya Stevy, Ira, sama Yani. Kita nyari kost-an buat basecamp nah sampe akhirnya kita dapet harganya itu murah, tp sedikit ga layak n disitu cuma ada 5 kamar, cuma setau w yg dipake cuma 4 kmr termasuk kita. Kita ga pernah nginep ditempat situ paling nempatin klo siang sampe mlm trus pulang. Dikost-an sana tuch wcnya ja ga layak, pintu wcnya cuma setengah badan jd yg atas ga ada n airnya susah. Klo w ma co w dateng kesana sore pas w pulang tuch suasananya serem banget n sepi kaya jauh dr peradapan sampe akhirnya kita pindah karena ada masalah sama ibu kost. Nah pas kita dah pindah, kita ngumpul2 trus Stevy cerita ma kita2. Klo dikost-an yg lama ada penunggunya karena dy pernah ngerasain hal yg aneh, pas dy dteng ma conya kaca kamar tuch pecah, cuma pecahannya ga diberesin jd didiemin gitu aja. Jd pecahannya tuch masih nempel ditempatnya pertama. Si Stevy ga da pikiran pa2, sampe akhirnya Stevy ke kamar mandi dia buang air kecil karena pintu kamar mandi cuma setengah jd keliatan ada bayangan klo da orang, karena suasana dikost-an itu setiap malam sepi, jadi pas Stevy dikamar mandi dan melihat bayangan spontan dia langsung bilang, "Yank... sebentar Stevy lagi dikamar mandi jangan masuk dulu..". Dy kira tuch conya yg sedang nunggu disamping wc karena ga da jawaban dr conya, Stevy pun mengulanginya lagi sambil melihat keluar, "Yank, sebentar Stevy lg dikamar mandi jangan masuk dulu!". Karena untuk yg kedua kalinya ga da jawaban n masih terlihat bayangan, Stevy pun bergegas. Ketika dy membuka pintu n hendak marah2, Stevy tdk melihat ada orang disana, Stevy pun langsung kekamar dan marah2 dengan conya, "Tuch dah selesai.. jd orang ga sabaran amat sih !!", kata Stevy sambil duduk. Spontan conya kebingungan, "Non, ngomong pa sih!! Ayank ga ngerti??" tanya conya kebingungn. Stevy pun menjelaskan apa yg dya alami ke conya tapi conya menyangkal tuduhan yg dituduhkan kpadanya. Stevy pun bingung dlm hatinya bertanya siapa tadi yg nungu dikamar mandi??? mereka pun pulang sekitar jam 9 pas Stevy lagi jalan digang daerah rumahnya, dy dipanggil ma tmnnya n ditanya hbs drmn?? Stevy spontan bilang dr kampus trus tmnnya bilang mending sekarang kamu ganti baju, beres-beres, minum, baru balik lagi kesini. Karena Stevy mikir ya bener juga di nurutin pa kata temennya. Pas dy balik lagi tmnnya bilang, nah gitu donk kan dah pergi. Dy bingung n tanya ke temennya kenapa?? Temennya pun ngejelasin klo tadi ada yg ngikutin makanya w suruh beres-beres, emang kamu darimana sih?? kok bisa sampe ada yg ngikutin?? Stevy pun kebingungan n setelah dia pikir-pikir dia menyimpulkan klo pasti dr kost-an trus pernah pas w bawa co w, kan klo lagi rame-rame pintu emang ditutup. Pas asyik lg bercanda co w ngeliatin keatas pintu kan ada ventilasi udara. pas w nanya ada apa??? dy bilang kaya ada yg ngintip pas kita keluar ga da orang n semua kost-an tuh gelap. Co w berusaha untuk ngebohongin w karena w ce penakut dan disitu kita nyimpulin klo dikostan itu da penghuninya, trus dy ga pernah mau kekamar mandi, katanya kaya ada yang nungguin.

Cuplikan Tekok : http://www.primbon.com

BULU KUDHUK MERINDING SERI LORO


KUNTILANAK TERBANG

Langsung aja yah ma critaku... critanya pas waktu itu ak lg berkunjung ke rumah budeku. Budeku ni bertempat tinggal di salah satu perumahan elite di tengah kota Jogja, dirumah budeku ni depan rumahnya ada tanah kosong yang blm terjual, dan tanah itu dipenuhi dengan tanaman liar dan juga beberapa pohon kelapa. Pas waktu ak mo pulang masih pukul 19.30WIB ak lg ngeluarin motor, saat itulah ak melihat bayangan putih samar dan transparant, semakin ak lihat sosok itu semakin nyata, yah... bisa ditebak itu adalah kuntilanak setinggi separuh pohon kelapa dan dia berada diposisi mengambang, nangkring di pohon kelapa tepat dihadapanku yg kira2 berjarak 4meteran.... mukanya rata berwarna putih pucat dan tdk ada hidung, mata serta mulut. Tangannya besar-besar sebesar pisang ambon juga berwarna putih pucat, rambutnya hitam acak acakan, dia memandang ke arahku. Seketika juga ak kaget dan terpana, tp alhamdulillah ak bisa menguasai diri, yg kulakukan hanya diam, tdk melihat walaupun ak tau dia msh melihat kearahku, dan ak keluar rmh budeku dlm keadaan tenang. Dlm hati ak hanya berkata, "Trima kasih udah mau kenal denganku, aku tau kamu ada..", hanya itu dan esok esoknya lg ak tdk pernah lihat lg, melainkan melihat kuntilanak dgn wujud yg berbeda beda... terkadang suka muncul begitu saja, tetapi kadang tdk dan wujudnya pun bukan hanya kuntilanak saja, tetapi macam2, ada kepala ngambang dilangit langit rmh didlm kamarku, ada pocong yg berdiri diujung jalan, ada perempuan keadaan telanjang yg tubuhnya lebam2 dgn rambut tergerai panjang di semak belukar. Krn saking seringnya ak melihat makhluk-makhluk itu, ak percaya mereka ada. Ak sadar walo kami berbeda alam tetapi tetap sama-sama makhluk Allah SWT, yang jelas aku hnya tetap berserah diri dan tawakal kpd Allah SWT, berpikir positiv dan tetap Lillahita'ala mengembalikan semuanya kepada yang kuasa, Wallahualam wa bisawab.... hanya Allah yg tau knp mrk selalu suka menampakkan diri tiba2 dihadapanku.

Dicuplik Tekok : http://www.primbon.com

BULU KUDHUK MERINDING SERI SIJI


CEWEK MISTERIUS DI TANGKUBAN PERAHU

Hi, kenalin nama aku Hanie aq anak baru di situs ini. Aq mau ceritain pengalaman nyeremin yang sebetulnya dialami ma aq n kaka aq. Gini ceritanya, waktu itu aq mau kemping di Tangkuban Perahu ma kaka n temen kaka aq. Kita tuh lewat bukit hutan gitu di belakang gunung, ya namanya juga malem sekitar jam 10 an kita jalannya dempetan apalagi ceweknya cman 2 orang. Nah di tengah jalan kita ketemu ama seorang cewe lagi lari kaya yang mau nyusul orang tapi seinget aq di belakang ga da suara banget deh kok cewe ini brani sie malem-malem sendirian? Nah karena bingung aq nanya ke cewe itu, "Maaf neng kok malem-malem sendirian kemana temennya?", kata aq. Trus si cewe ngejawab, "Mereka ninggalin aq udah pada didepan semuanya..!", gitu kata ceweknya (Tapi bingung juga cewe sendirian brani ke gunung malem-malem lagi). Singkat kata ya ni cewe itu jadi bareng bareng ma kita n kita dah nyampe ke tempat perkemahan. "Maaf ya kayaknya temen-temen aq ga ada, bisa ga aq nimbrung ma kalian?", kata si cewek misterius itu. Ya namanya kasian cewe ga ada temen, ya udah ma kita bolehin. Malem itu kita habisin ma becanda n ketawa. Nah singkat cerita kaka ma temen-temen dah pada tidur sedangkan aq ma cewe itu masih ngobrol. Dya ngajakin aq ngeliat ke Kawah Ratu, ya karna di Lembang dingin banget khan klo malem-malem aq aja yang pake jaket masih kedinginan tapi aneh banget tuh cewe cman pake kaos tipis aja, aneh kan. Ya udah karena larut ag tidur duluan, aq bilang ke dya tidurnya di sebelah aq aja. Karena dya masih ngeliatin kawah yah dah aq tidur duluan. Waktu cewe itu tdr disebelah aq, yang namanya hawanya tuh dingiiiiiiiiiiiiiiinnnnnnnnnn banget, eh gga tahan deh mana serem lagi sebenernya aq ga tau ni cewe setan ato bukan, coz kakinya napak ke tanah trus pake baju biasa juga. Tapi anehnya waktu aq pegang tangannya dingin banget. Besok paginya si cewe itu pamit katanya mau nyusulin temennya, nah waktu si cewe itu pergi anehnya setelah lumayan jauh dari kita dya ngeliatin ke kita trus waktu aq merhatiin dya tiba-tiba ngilang ga tau kemana. Nah yang masih jadi penasaran tuh cewe orang atau ..... ah jadi takut sendiri. Ya udah, maaf klo ada banyak kesalahan kata yang aku ketik. Singkat kata kalo ga mau digangguin ma makhluk2kaya gitu, mendingan kita berdoa menurut hobi dan kegemarannya masing-masing. He he.. perhatian makhluk halus selalu ada di sekitar kita. Salam Manis Hanie.

Cuplikan Tekok : http://www.primbon.com

Minggu, 14 Februari 2010

PIYANTUN AGUNG BUDOYO BONGSO


Budayawan, seniman, dalang, penulis, pelukis lan isik akeh maneh julukan sing cocok gawe nggambarno dayoh piantun agung nang blog iki. Kenek opo tak lebok'no postingan blog iki ? Mergo wong Agung sing dadi dayoh iki isok kasebut "Guru Cagar Budoyo Bongso" , uwong sing sugih kendhel ngeritik macem-macem goro-goro nang Nusantara iki. Uwong sing jadug ambek sugih pamikirane nggawe "control sosial" marang fenomena-fenomena problema sosial, politik, ambek budoyo sing onok nang negoro'ne dhewe...

Penulis, oleh semangat ambek terilhami nggawe blog boso Jowo walau cumak nggawe boso Suroboyo'an mergo salut ndelok karya perjuangan'ne Romo Sujiwo Tejo sing nggak duwe bosen ontran-ontran ngekek'i gambaran ambek mbukak kecerdasanne pikiran'ne bongso sarono perjuangan'ne nang macem-macem bidang, khusus'se nang bidang seni-budaya. Romo Sujiwo Tejo, piantun sing setyo, teguh pendirian'ne, bangga dadi wong Indonesia sing Bhineka Tunggal Ika, tetep memperjuang'no kelestarian'ne nilai-nilai adi luhung budoyo bongso Nusantoro.

Pokok'e nggak onok rugine...
Awak'e dhewe kabeh ngeruhi koyok opo profile Romo Sujiwo Tejo ambek kiprah perjuangan'ne iku sing tak kutip tekok = http://www.sujiwotejo.com ...

Profile Romo Sujiwo Tejo :

SUJIWO TEJO dikenal sebagai seorang dalang, yang juga seorang penulis, pelukis, pemusik dan bahkan disebut seorang budayawan. Karya dan pentasnya mengajak kita untuk mengenang masa depan karena masa depan kita ada di belakang, ada pada akar budaya Indonesia yang dibanggakannya. Keinginannya mengangkat akar budaya Indonesia menghasilkan kepeduliannya yang tinggi agar kesenian Indonesia merujuk pada akar budaya tapi diolah dengan metabolisme kreatif sehingga tidak menjadi kuno. Dalam metabolism itu tetap dicerna seluruh hal yang datang dari luar. Dengan pendekatan ini, Indonesia akan dikenali juga sebagai negara yang memiliki seni dan budaya yang modern.

Lahir di Jember, 1962
Pendidikan formal:
Jurusan Matematika ITB (1980-1985)
Jurusan Teknik Sipil ITB (1981-1988)

WAYANG

2004 Mendalang keliling Yunani
1999 Menggelar wayang acapella dengan lakon “Pembakaran Shinta” di Pekan Budaya VIII Universitas Parahyangan Bandung dan Pusat Kebudayaan Perancis Jakarta
1999 Membentuk Jaringan Dalang, bersama para dalang alternatif
1994 Menyelesaikan 13 episode Ramayana di Televisi Pendidikan Indonesia.
1994 Mendalang wayang kulit sejak anak-anak dan mulai mencipta sendiri lakon-lakon wayang kulit sebagai awal profesinya di dunia wayang dengan judul: Semar Mesem

PANGGUNG TEATER

2009 Dongeng Cinta Kontemporer II – Sujiwo Tejo “Kasmaran Tak Bertanda” (Sutradara, aktor, dalang), Gedung Kesenian Jakarta, (13 – 14 November)
2009 Pagelaran Loedroek tamatan ITB ''MARCAPRES'' (Sutradara dan Pemain), Gedung Kesenian Jakarta (28 Juni)
2009 Dongeng Cinta Kontemporer I – Sujiwo Tejo “Sastrajendra Hayuningrat Panguwating Diyu” (Sutradara, aktor, dalang), Gedung Kesenian Jakarta (28 – 29 Mei)
2008 Pementasan Pengakuan Rahwana (Sutradara, aktor, dalang), Gedung Kesenian Jakarta (6 Desember)
2008 Pementasan ludruk dengan lakon “Déjà vu De Java” di Auditorium Sasana Budaya Ganesa, (30 November )
2007 Pentas Semar Mesem, Gedung Kesenian Jakarta, 2007.
2006 Freaking Crazy You (sutradara) Gedung Kesenian Jakarta, 2006.
2005 Battle of Love (Sutradara), Gedung Kesenian Jakarta, 2005.
2006 Pentas Kolosal Pangeran Pollux (Sutradara), JHCC, 2006.
2005 Pentas Kolosal Pangeran Katak (Sutradara), JHCC, 2005.
1999 “Laki-laki”, Gedung Kesenian Jakarta dan Teater Utan Kayu, 1999; kolaborasi dengan koreografer Rusdy Rukmarata.
1989 “Belok Kiri Jalan Terus”, Gedung Kesenian Rumentang Siang Bandung, 1989; untuk mas kawin pernikahannya

MUSIK

sebagai komponis, arranger, player dan penyanyi:

2007 Album Presiden Yaiyo
2005 Album Syair Dunia Maya
1999 Album Pada Sebuah Ranjang
1998 Album Pada Suatu Ketika

video klipnya meraih penghargaan video klip terbaik pada Grand Final Video Musik Indonesia 1999, dan video klip lainnya merupakan nominator video klip terbaik untuk Grand Final Video Musik Indonesia tahun 2000.

Lain-Lain:

1999 Menjadi nominator Most Wanted Male yang digelar MTV Asia.
1986 - 1991 Mengisi acara Sastra Humor di Radio Sponsor of the literature of humor in Continental FM Radio, Radio Estrelita Radio and Radio Ardan Radio di Bandung
1983 Membuat hymne jurusan Teknik Sipil ITB pada Orientasi Studi, 1983
1983 Tinjuan kebudayaan di Iran sambil muter film Kafir
1983 Menata musik untuk berbagai pementasan teater di Bandung, seperti Studi Teater Mahasiswa ITB dan Gelanggang Seni Sastra Teater dan Film Universitas Padjadjaran, dekade 80-an
1979 Juara I dalam Festival Lagu Rakyat se Karesidenan Besuki di Bondowoso.
1978 Juara II dalam Festival Lagu Rakyat se-Karesidenan Besuki di Jember

FILM
sebagai aktor:

2009 Capres
2008 Kawin Laris
2008 Aborsi,
2006 Malam Jumat Kliwon
2006 Kala
2005 100 Persen Sari
2005 Janji Joni
2003 Sumanto
2001 Kafir
1996 Telegram

sebagai sutradara:

2010 (akan direlease) Bahwa Cinta Itu Ada
2007 Dokumenter Empu Keris di Jalan Padang
2006 Dokumenter Apank Sering Lupa
2005 Dokumenter Kisah dari Mangarai

BUKU DAN TULISAN

2009 - sekarang : Kontributor tetap Kolom Mingguan, Wayang Durangpo, Jawa Pos,
2003 The Sax, Penerbit Eksotika Karmawibhangga Indonesia, Jakarta ISBN 9799714826
2002 Dalang Edan, Penerbit Aksara Karunia, Jakasampurna, Bekasi, Indonesia, ISBN 9799649641
2001 Kelakar Madura buat Gus Dur, Penerbit Lotus, Yogyakarta, Indonesia
1980 Menulis puisi dan cerita pendek untuk berbagai majalah hiburan, seperti Gadis and Anita pada penghujung
1985 - sekarang : Menulis laporan-laporan pertunjukan musik, teater, tari dan pameran seni rupa, artikel-artikel di koran

LUKISAN

Tahun 2008:

Mei Pameran Tunggal ’Semar Nggambar Semar’, Jogja Gallery, Yogyakarta. (10 – 16 Mei)
Maret Pameran Tunggal ’Super Semar Mesem’, Galeri Surabaya. (11 Maret)
Juni Pameran Bersama di Galeri Rumah Jawa, Jakarta, (Juni)
Juli Pameran Bersama di Café De La Rose, Jakarta (Juli)

Tahun 2007:

Pameran Tunggal ’Hitam Putih Semar Mesem’, Balai Kartini, Jakarta (1 November)
Pameran Tunggal bulanan di Viky Sianipar Music Center, Jakarta.

Jumat, 12 Februari 2010

JATI DIRI KYAI LURAH SEMAR


Semar

Kyai Lurah Semar Badranaya adalah nama tokoh panakawan paling utama dalam pewayangan Jawa dan Sunda. Tokoh ini dikisahkan sebagai pengasuh sekaligus penasihat para kesatria dalam pementasan kisah-kisah Mahabharata dan Ramayana. Tentu saja nama Semar tidak ditemukan dalam naskah asli kedua wiracarita tersebut yang berbahasa Sansekerta, karena tokoh ini merupakan asli ciptaan pujangga Jawa.

Sejarah Semar

Menurut sejarawan Prof. Dr. Slamet Muljana, tokoh Semar pertama kali ditemukan dalam karya sastra zaman Kerajaan Majapahit berjudul Sudamala. Selain dalam bentuk kakawin, kisah Sudamala juga dipahat sebagai relief dalam Candi Sukuh yang berangka tahun 1439.

Semar dikisahkan sebagai abdi atau hamba tokoh utama cerita tersebut, yaitu Sahadewa dari keluarga Pandawa. Tentu saja peran Semar tidak hanya sebagai pengikut saja, melainkan juga sebagai pelontar humor untuk mencairkan suasana yang tegang.

Pada zaman berikutnya, ketika kerajaan-kerajaan Islam berkembang di Pulau Jawa, pewayangan pun dipergunakan sebagai salah satu media dakwah. Kisah-kisah yang dipentaskan masih seputar Mahabharata yang saat itu sudah melekat kuat dalam memori masyarakat Jawa. Salah satu ulama yang terkenal sebagai ahli budaya, misalnya Sunan Kalijaga.

Dalam pementasan wayang, tokoh Semar masih tetap dipertahankan keberadaannya, bahkan peran aktifnya lebih banyak daripada dalam kisah Sudamala.
Dalam perkembangan selanjutnya, derajat Semar semakin meningkat lagi. Para pujangga Jawa dalam karya-karya sastra mereka mengisahkan Semar bukan sekadar rakyat jelata biasa, melaikan penjelmaan Batara Ismaya, kakak dari Batara Guru, raja para dewa.

Asal-Usul dan Kelahiran

Terdapat beberapa versi tentang kelahiran atau asal-usul Semar. Namun semuanya menyebut tokoh ini sebagai penjelmaan dewa.
Dalam naskah Serat Kanda dikisahkan, penguasa kahyangan bernama Sanghyang Nurrasa memiliki dua orang putra bernama Sanghyang Tunggal dan Sanghyang Wenang. Karena Sanghyang Tunggal berwajah jelek, maka takhta kahyangan pun diwariskan kepada Sanghyang Wenang.

Dari Sanghyang Wenang kemudian diwariskan kepada putranya yeng bernama Batara Guru. Sanghyang Tunggal kemudian menjadi pengasuh para kesatria keturunan Batara Guru, dengan nama Semar.

Dalam naskah Paramayoga dikisahkan, Sanghyang Tunggal adalah anak dari Sanghyang Wenang. Sanghyang Tunggal kemudian menikah dengan Dewi Rakti, seorang putri raja jin kepiting bernama Sanghyang Yuyut. Dari perkawinan itu lahir sebutir mustika berwujud telur yang kemudian berubah menjadi dua orang pria. Keduanya masing-masing diberi nama Ismaya untuk yang berkulit hitam, dan Manikmaya untuk yang berkulit putih.

Ismaya merasa rendah diri sehingga membuat Sanghyang Tunggal kurang berkenan. Takhta kahyangan pun diwariskan kepada Manikmaya, yang kemudian bergelar Batara Guru. Sementara itu Ismaya hanya diberi kedudukan sebagai penguasa alam Sunyaruri, atau tempat tinggal golongan makhluk halus. Putra sulung Ismaya yang bernama Batara Wungkuham memiliki anak berbadan bulat bernama Janggan Smarasanta, atau disingkat Semar.

Ia menjadi pengasuh keturunan Batara Guru yang bernama Resi Manumanasa dan berlanjut sampai ke anak-cucunya. Dalam keadaan istimewa, Ismaya dapat merasuki Semar sehingga Semar pun menjadi sosok yang sangat ditakuti, bahkan oleh para dewa sekalipun. Jadi menurut versi ini, Semar adalah cucu dari Ismaya.

Dalam naskah Purwakanda dikisahkan, Sanghyang Tunggal memiliki empat orang putra bernama Batara Puguh, Batara Punggung, Batara Manan, dan Batara Samba. Suatu hari terdengar kabar bahwa takhta kahyangan akan diwariskan kepada Samba. Hal ini membuat ketiga kakaknya merasa iri. Samba pun diculik dan disiksa hendak dibunuh.

Namun perbuatan tersebut diketahui oleh ayah mereka. Sanghyang Tunggal pun mengutuk ketiga putranya tersebut menjadi buruk rupa. Puguh berganti nama menjadi Togog sedangkan Punggung menjadi Semar. Keduanya diturunkan ke dunia sebagai pengasuh keturunan Samba, yang kemudian bergelar Batara Guru.

Sementara itu Manan mendapat pengampunan karena dirinya hanya ikut-ikutan saja. Manan kemudian bergelar Batara Narada dan diangkat sebagai penasihat Batara Guru.
Dalam naskah Purwacarita dikisahkan, Sanghyang Tunggal menikah dengan Dewi Rekatawati putra Sanghyang Rekatatama. Dari perkawinan itu lahir sebutir telur yang bercahaya. Sanghyang Tunggal dengan perasaan kesal membanting telur itu sehingga pecah menjadi tiga bagian, yaitu cangkang, putih, dan kuning telur. Ketiganya masing-masing menjelma menjadi laki-laki.

Yang berasal dari cangkang diberi nama Antaga, yang berasal dari putih telur diberi nama Ismaya, sedangkan yang berasal dari kuningnya diberi nama Manikmaya. Pada suatu hari Antaga dan Ismaya berselisih karena masing-masing ingin menjadi pewaris takhta kahyangan. Keduanya pun mengadakan perlombaan menelan gunung. Antaga berusaha melahap gunung tersebut dengan sekali telan namun justru mengalami kecelakaan. Mulutnya robek dan matanya melebar.

Ismaya menggunakan cara lain, yaitu dengan memakan gunung tersebut sedikit demi sedikit. Setelah melewati bebarpa hari seluruh bagian gunung pun berpindah ke dalam tubuh Ismaya, namun tidak berhasil ia keluarkan. Akibatnya sejak saat itu Ismaya pun bertubuh bulat. Sanghyang Tunggal murka mengetahui ambisi dan keserakahan kedua putranya itu. Mereka pun dihukum menjadi pengasuh keturunan Manikmaya, yang kemudian diangkat sebagai raja kahyangan, bergelar Batara Guru. Antaga dan Ismaya pun turun ke dunia. Masing-masing memakai nama Togog dan Semar.

Silsilah dan Keluarga

Dalam pewayangan dikisahkan, Batara Ismaya sewaktu masih di kahyangan sempat dijodohkan dengan sepupunya yang bernama Dewi Senggani. Dari perkawinan itu lahir sepuluh orang anak, yaitu:

• Batara Wungkuham
• Batara Surya
• Batara Candra
• Batara Tamburu
• Batara Siwah
• Batara Kuwera
• Batara Yamadipati
• Batara Kamajaya
• Batara Mahyanti
• Batari Darmanastiti

Semar sebagai penjelmaan Ismaya mengabdi untuk pertama kali kepada Resi Manumanasa, leluhur para Pandawa. Pada suatu hari Semar diserang dua ekor harimau berwarna merah dan putih. Manumanasa memanah keduanya sehingga berubah ke wujud asli, yaitu sepasang bidadari bernama Kanistri dan Kaniraras.

Berkat pertolongan Manumanasa, kedua bidadari tersebut telah terbebas dari kutukan yang mereka jalani. Kanistri kemudian menjadi istri Semar, dan biasa dipanggil dengan sebutan Kanastren.
Sementara itu, Kaniraras menjadi istri Manumanasa, dan namanya diganti menjadi Retnawati, karena kakak perempuan Manumanasa juga bernama Kaniraras.

Pasangan Panakawan

Dalam pewayangan Jawa Tengah, Semar selalu disertai oleh anak-anaknya, yaitu Gareng, Petruk, dan Bagong. Namun sesungguhnya ketiganya bukan anak kandung Semar. Gareng adalah putra seorang pendeta yang mengalami kutukan dan terbebas oleh Semar. Petruk adalah putra seorang raja bangsa Gandharwa. Sementara Bagong tercipta dari bayangan Semar berkat sabda sakti Resi Manumanasa.

Dalam pewayangan Sunda, urutan anak-anak Semar adalah Cepot, Dawala, dan Gareng. Sementara itu, dalam pewayangan Jawa Timuran, Semar hanya didampingi satu orang anak saja, bernama Bagong, yang juga memiliki seorang anak bernama Besut.

Bentuk Fisik

Semar memiliki bentuk fisik yang sangat unik, seolah-olah ia merupakan simbol penggambaran jagad raya. Tubuhnya yang bulat merupakan simbol dari bumi, tempat tinggal umat manusia dan makhluk lainnya.

Semar selalu tersenyum, tapi bermata sembab. Penggambaran ini sebagai simbol suka dan duka. Wajahnya tua tapi potongan rambutnya bergaya kuncung seperti anak kecil, sebagai simbol tua dan muda. Ia berkelamin laki-laki, tapi memiliki payudara seperti perempuan, sebagai simbol pria dan wanita. Ia penjelmaan dewa tetapi hidup sebagai rakyat jelata, sebagai simbol atasan dan bawahan.

Keistimewaan Semar

Semar merupakan tokoh pewayangan ciptaan pujangga lokal. Meskipun statusnya hanya sebagai abdi, namun keluhurannya sejajar dengan Prabu Kresna dalam kisah Mahabharata. Jika dalam perang Baratayuda menurut versi aslinya, penasihat pihak Pandawa hanya Kresna seorang, maka dalam pewayangan, jumlahnya ditambah menjadi dua, dan yang satunya adalah Semar.

Semar dalam karya sastra hanya ditampilkan sebagai pengasuh keturunan Resi Manumanasa, terutama para Pandawa yang merupakan tokoh utama kisah Mahabharata. Namun dalam pementasan wayang yang bertemakan Ramayana, para dalang juga biasa menampilkan Semar sebagai pengasuh keluarga Sri Rama ataupun Sugriwa. Seolah-olah Semar selalu muncul dalam setiap pementasan wayang, tidak peduli apapun judul yang sedang dikisahkan.

Dalam pewayangan, Semar bertindak sebagai pengasuh golongan kesatria, sedangkan Togog sebagai pengasuh kaum raksasa. Dapat dipastikan anak asuh Semar selalu dapat mengalahkan anak asuh Togog. Hal ini sesungguhnya merupakan simbol belaka.

Semar merupakan gambaran perpaduan rakyat kecil sekaligus dewa kahyangan. Jadi, apabila para pemerintah - yang disimbolkan sebagai kaum kesatria asuhan Semar - mendengarkan suara rakyat kecil yang bagaikan suara Tuhan, maka negara yang dipimpinnya pasti menjadi nagara yang unggul dan sentosa.

Sumber Kutipan : Ensiklopedia, Wikipedia

JATI DIRI MAS BAGONG


Bagong

Wayang Bagong versi Solo

Ki Lurah Bagong adalah nama salah satu tokoh punakawan dalam kisah pewayangan yang berkembang di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Tokoh ini dikisahkan sebagai anak bungsu Semar. Dalam pewayangan Sunda juga terdapat tokoh panakawan yang identik dengan Bagong, yaitu Cepot atau Astrajingga. Namun bedanya, menurut versi ini, Cepot adalah anak tertua Semar.

Ciri fisik

Sebagai seorang panakawan yang sifatnya menghibur penonton wayang, tokoh Bagong pun dilukiskan dengan ciri-ciri fisik yang mengundang kelucuan. Tubuhnya bulat, matanya lebar, bibirnya tebal dan terkesan memble.

Gaya bicara Bagong terkesan semaunya sendiri. Dibandingkan dengan ketiga panakawan lainnya, yaitu Semar, Gareng, dan Petruk, maka Bagong adalah sosok yang paling lugu dan kurang mengerti tata krama. Meskipun demikian majikannya tetap bisa memaklumi.

Asal-usul

Beberapa versi menyebutkan bahwa, sesungguhnya Bagong bukan anak kandung Semar. Dikisahkan Semar merupakan penjelmaan seorang dewa bernama Semar Batara Ismaya yang diturunkan ke dunia bersama kakaknya, yaitu Togog atau Togog Batara Antaga untuk mengasuh keturunan adik mereka, yaitu Batara Guru.

Togog dan Semar sama-sama mengajukan permohonan kepada ayah mereka, yaitu Sanghyang Tunggal, supaya masing-masing diberi teman. Sanghyang Tunggal ganti mengajukan pertanyaan berbunyi, siapa kawan sejati manusia. Togog menjawab "hasrat", sedangkan Semar menjawab "bayangan".

Dari jawaban tersebut, Sanghyang Tunggal pun mencipta hasrat Togog menjadi manusia kerdil bernama Bilung, sedangkan bayangan Semar dicipta menjadi manusia bertubuh bulat, bernama Bagong.

Versi lain menyebutkan, Semar adalah cucu Batara Ismaya. Semar mengabdi kepada seorang pertapa bernama Resi Manumanasa yang kelak menjadi leluhur para Pandawa. Ketika Manumanasa hendak mencapai moksha, Semar

Bagong pada zaman Kolonial

Gaya bicara Bagong yang seenaknya sendiri sempat dipergunakan para dalang untuk mengritik penjajahan kolonial Hindia Belanda. Ketika Sultan Agung meninggal tahun 1645, putranya yang bergelar Amangkurat I menggantikannya sebagai pemimpin Kesultanan Mataram. Raja baru ini sangat berbeda dengan ayahnya. Ia memerintah dengan sewenang-wenang serta menjalin kerja sama dengan pihak VOC-Belanda.

Keluarga besar Kesultanan Mataram saat itu pun terpecah belah. Ada yang mendukung pemerintahan Amangkurat I yang pro-Belanda, ada pula yang menentangnya. Dalam hal kesenian pun terjadi perpecahan. Seni wayang kulit terbagi menjadi dua golongan, yaitu golongan Nyai Anjang Mas yang anti-Amangkurat I, dan golongan Kyai Panjang Mas yang sebaliknya.

Rupanya pihak Belanda tidak menyukai tokoh Bagong yang sering dipergunakan para dalang untuk mengritik penjajahan VOC. Atas dasar ini, golongan Kyai Panjang Mas pun menghilangkan tokoh Bagong, sedangkan Nyai Panjang Mas tetap mempertahankannya.

Pada zaman selanjutnya, Kesultanan Mataram mengalami keruntuhan dan berganti nama menjadi Kasunanan Kartasura. Sejak tahun 1745 Kartasura kemudian dipindahkan ke Surakarta. Selanjutnya terjadi perpecahan yang berakhir dengan diakuinya Sultan Hamengkubuwana I yang bertakhta di Yogyakarta.

Dalam hal pewayangan, pihak Surakarta mempertahankan aliran Kyai Panjang Mas yang hanya memiliki tiga orang panakawan (Semar, Gareng, dan Petruk), sedangkan pihak Yogyakarta menggunakan aliran Nyai Panjang Mas yang tetap mengakui keberadaan Bagong.
Akhirnya, pada zaman kemerdekaan Bagong bukan lagi milik Yogyakarta saja.

Para dalang aliran Surakarta pun kembali menampilkan empat orang panakawan dalam setiap pementasan mereka. Bahkan, peran Bagong cenderung lebih banyak daripada Gareng yang biasanya hanya muncul dalam gara-gara saja.

Bagong versi Jawa Timur

Dalam pewayangan gaya Jawa Timuran, yang berkembang di daerah Surabaya, Gresik, Mojokerto, Jombang, Malang dan sekitarnya, tokoh Semar hanya memiliki satu orang anak saja, yaitu Bagong seorang. Bagong sendiri memiliki anak bernama Besut.

Tentu saja Bagong gaya Jawa Timuran memiliki peran yang sangat penting sebagai panakawan utama dalam setiap pementasan wayang. Ucapannya yang penuh humor khas timur membuatnya sebagai tokoh wayang yang paling ditunggu kemunculannya.
Dalam versi ini, Bagong memiliki nama sebutan lain, yaitu Jamblahita

Sumber Kutipan : Ensiklopedia, Wikipedia

JATI DIRI MAS GARENG


Gareng

Nama lengkap dari Gareng sebenarnya adalah Nala Gareng, hanya saja masyrakat sekarang lebih akrab dengan sebutan “Gareng”.

Gareng adalah purnakawan yang berkaki pincang. Hal ini merupakan sebuah sanepa dari sifat Gareng sebagai kawula yang selalu hati-hati dalam melangkahkan kaki. Selain itu, cacat fisik Gareng yang lain adalah tangan yang ciker atau patah. Ini adalah sanepa bahwa Gareng memiliki sifat tidak suka mengambil hak milik orang lain. Diceritakan bahwa tumit kanannya terkena semacam penyakit bubul.

Dalam suatu carangan Gareng pernah menjadi raja di Paranggumiwayang dengan gelar Pandu Pragola. Saat itu dia berhasil mengalahkan prabu Welgeduwelbeh raja dari Borneo yang tidak lain adalah penjelmaan dari saudaranya sendiri yaitu Petruk.

Dulunya, Gareng berujud ksatria tampan bernama Bambang Sukodadi dari pedepokan Bluktiba. Gareng sangat sakti namun sombong, sehingga selalu menantang duel setiap ksatria yang ditemuinya.

Suatu hari, saat baru saja menyelesaikan tapanya, ia berjumpa dengan ksatria lain bernama Bambang panyukilan. Karena suatu kesalah pahaman, mereka malah berkelahi. Dari hasil perkelahian itu, tidak ada yang menang dan kalah, bahkan wajah mereka berdua rusak.

Kemudian datanglah Batara Ismaya (Semar) yang kemudian melerai mereka. Karena Batara Ismaya ini adalah pamong para ksatria Pandawa yang berjalan di atas kebenaran, maka dalam bentuk Jangganan Samara Anta, dia (Ismaya) memberi nasihat kepada kedua ksatria yang baru saja berkelahi itu.

Karena kagum oleh nasihat Batara Ismaya, kedua ksatria itu minta mengabdi dan minta diaku anak oleh Lurah Karang Dempel, titisan dewa (Batara Ismaya) itu. Akhirnya Jangganan Samara Anta bersedia menerima mereka, asal kedua kesatria itu mau menemani dia menjadi pamong para kesatria berbudi luhur (Pandawa), dan akhirnya mereka berdua setuju. Gareng kemudian diangkat menjadi anak tertua (sulung) dari Semar.

Sumber Kutipan : Ensiklopedia, Wikipedia

JATI DIRI MAS PETRUK


Petruk
Nama lain : Dawala, Kantong Bolong, Dublajaya, Pentungpinanggul
Posisi : Punakawan
Jenis kelamin : pria
Ciri-ciri : berhidung panjang, berkulit hitam
Keistimewaan : senang bergurau
Senjata : Kapak

Petruk adalah tokoh punakawan dalam pewayangan Jawa, di pihak keturunan/trah Witaradya. Petruk tidak disebutkan dalam kitab Mahabarata. Jadi jelas bahwa kehadirannya dalam dunia pewayangan merupakan gubahan asli jawa.

Masa lalu

Menurut pedalangan, ia adalah anak pendeta raksasa di pertapaan dan bertempat di dalam laut bernama Begawan Salantara. Sebelumnya ia bernama Bambang Pecrukpanyukilan. Ia gemar bersenda gurau, baik dengan ucapan maupun tingkah laku dan senang berkelahi. Ia seorang yang pilih tanding/sakti di tempat kediamannya dan daerah sekitarnya. Oleh karena itu ia ingin berkelana guna menguji kekuatan dan kesaktiannya.

Di tengah jalan ia bertemu dengan Bambang Suksdadi dari pertapaan Bluluktiba yang pergi dari padepokannya di atas bukit, untuk mencoba kekebalannya. Karena mempunyai maksud yang sama, maka terjadilah perang tanding. Mereka berkelahi sangat lama, berhantam, bergumul, tarik menarik, tendang-menendang, injak-menginjak, hingga tubuhnya menjadi cacat dan berubah sama sekali dari wujud asalnya yang tampan.

Perkelahian ini kemudian dipisahkan oleh Smarasanta (Semar) dan Bagong yang mengiring Batara Ismaya. Mereka diberi fatwa dan nasihat sehingga akhirnya keduanya menyerahkan diri dan berguru kepada Smara/Semar dan mengabdi kepada Sanghyang Ismaya. Demikianlah peristiwa tersebut diceritakan dalam lakon Batara Ismaya Krama.
Karena perubahan wujud tersebut masing-masing kemudian berganti nama. Bambang Pecrukpanyukilan menjadi Petruk, sedangkan Bambang Suksdadi menjadi Gareng.

Istri dan keturunan

Petruk mempuyai istri bernama Dewi Ambarawati, putri Prabu Ambarasraya, raja Negara Pandansurat yang didapatnya melalui perang tanding. Para pelamarnya antara lain: Kalagumarang, Prabu Kalawahana raja raksasa di Guwaseluman.Petruk harus menghadapi mereka dengan perang tanding dan akhirnya ia dapat mengalahkan mereka dan keluar sebagai pemenang. Dewi Ambarawati kemudian diboyong ke Girisarangan dan Resi Pariknan yang memangku perkawinannya. Dalam perkawinan ini mereka mempunyai anak lelaki dan diberi nama Lengkungkusuma.

Petruk dalam lakon pewayangan

Oleh karena Petruk merupakan tokoh pelawak/dagelan (Jawa), kemudian oleh seorang dalang digubah suatu lakon khusus yang penuh dengan lelucon-lelucon dan kemudian diikuti dalang-dalang lainnya, sehingga terdapat banyak sekali lakon-lakon yang menceritakan kisah-kisah Petruk yang menggelikan, contohnya lakon Petruk Ilang Petele menceritakan pada waktu Petruk kehilangan kapak/petel-nya.

Dalam kisah Ambangan Candi Spataharga/Saptaraga, Dewi Mustakaweni, putri dari negara Imantaka, berhasil mencuri pusaka kalimasada dengan jalan menyamar sebagai kerabat Pandawa (Gatotkaca), sehingga dengan mudah ia dapat membawa lari pusaka tersebut. Kalimasada kemudan menjadi bahan perebutan antara kedua negara itu.

Di dalam kekeruhan dan kekacauan yang timbul tersebut, Petruk mengambil kesempatan menyembunyikan Kalimasada, sehingga karena kekuatan dan pengaruhnya yang ampuh, Petruk dapat menjadi raja menduduki singgasana kerajaan Lojitengara dan bergelar Prabu Welgeduwelbeh (Wel Edel Bey). Lakon ini terkenal dengan judul Petruk Dadi Ratu.

Prabu Welgeduwelbeh/Petruk dengan kesaktiannya dapat membuka rahasia Prabu Pandupragola, raja negara Tracanggribig, yang tiada lain adalah kakaknya sendiri, yaitu Nala Gareng. Dan sebaliknya Bagong-lah yang menurunkan Prabu Welgeduwelbeh dari tahta kerajaan Lojitengara dan badar/terbongkar rahasianya menjadi Petruk kembali. Kalimasada kemudian kembali kepada Pandawa.

Hubungan dengan punakawan lainnya

Petruk dan panakawan yang lain (Semar, Gareng dan Bagong) selalu hidup di dalam suasana kerukunan sebagai satu keluarga. Bila tidak ada kepentingan yang istimewa, mereka tidak pernah berpisah satu sama lain. Mengenai panakawan, panakawan berarti ”kawan yang menyaksikan” atau pengiring. Saksi dianggap sah, apabila terdiri dari dua orang, yang terbaik apabila saksi tersebut terdiri dari orang-orang yang bukan sekeluarga.

Sebagai saksi seseorang harus dekat dan mengetahui sesuatu yang harus disaksikannya. Di dalam pedalangan, saksi atau panakawan itu memang hanya terdiri dari dua orang, yaitu Semar dan Bagong bagi trah witaradya.

Sebelum Sanghyang Ismaya menjelma dalam diri cucunya yang bernama Smarasanta (Semar), kecuali Semar dengan Bagong yang tercipta dari bayangannya, mereka kemudian mendapatkan Gareng/Bambang Sukskadi dan Petruk/Bambang Panyukilan. Setelah Batara Ismaya menjelma kepada Janggan Smarasanta (menjadi Semar), maka Gareng dan Petruk tetap menggabungkan diri kepada Semar dan Bagong. Disinilah saat mulai adanya panakawan yang terdiri dari empat orang dan kemudian mendapat sebutan dengan nana ”parepat/prepat”.

Wanda wayang Petruk

Wanda wayang Petruk terdiri dari :

1. Petruk wanda Jlegong (dibuat pada tahun 1563)
2. Petruk wanda Jamblang (dibuat pada tahun 1655)
3. Petruk wanda Mesem ( dibuat pada tahun 1710)
4. Petruk wanda Manglung.
5. Petruk wanda Gandrung
6. Petruk wanda Bujang
7. Petruk wanda Gugup

Dalam pedalangan Ngayogyakarto :
1. Jlegong
2. Bujang
3. Sambel Goreng
4. Klantung
5. Belis
6. Kancil

Ciri Petruk wanda Jamblang adalah sebagai berikut :

1. Adegipun Ndegeg (Berdirinya dadanya maju ke depan )
2. Bahu Padjeg
3. Djangga ageng (Janggutnya besar)
4. Praupan ndangan (Wajah menengadah )
5. Praeyan wiyar (Muka lebar)
6. Badan ketingan kendo (Badan terlihat bongsor dan longgar)

Ciri Petruk wanda Jlegong :

1. Adegipun Agrong (Perawakannya Besar/Bongsor)
2. Bahu ngajeng andhap (Bahu depan rendah)
3. Djangga celak dan ageng (Dagu pendek dan besar)
4. Praeyan wiyar (Muka Lebar)
5. Jaja ageng agrong
6. Badan ketingal kera
7. Awak-awakan limrahipun cemeng (Badan warna hitam)


Sumber Kutipan : Ensklopedia, Wikipedia

Kamis, 11 Februari 2010

BAGONG NJALUK SUNAT SERI SIJI



BABAK I

Prolog :

Moto'ne ombho,lambe'ne rodhok njeber ombo, awak'e cekak, lemu koyok genthong... Lek mlaku megal-megol sopo maneh lek gak si-Bagong. Sore iku lagi enak-enak tengok-tengok njero gerdu ambek ongkang-ongkas sikile. Jaket levis, ngawe kalong rante bandul gambar tengkorak.

Tangan kiwo nyekeli rokok kretek..., tangan tengen bolak-balik otak-atik HP. Moto'ne jelalatan nguwasi uwong nang embong sing lalu-lalang nang dalanan deso Karang Tumaritis. Ndodok'no lek dewek'e wis mulih tekok Suroboyo, sak iki wis podho karo wong kota.

Mari lungo nang Suroboyo kerjo nguli bangunan sepoloh ulan'ae. Gaya'ne Bagong wis koyok wong kota'ae. Pachakan'ne aneh banget. Athek sak iki thitik-thitik nggawe boso nasional Suroboyo cak..., cuk.... jaancuk...!! Jarene uwong-uwong sing tau kenal Bagong sak durung'e lungo nang Suroboyo.

Bagong sak iki sombong. Mentang-mentang isok tuku sepeda montor..., gaya'ne wis koyok bos. Jare uwong liyane. Lek numpak sepeda gak nduwe aturan... bolak-balik mbleyer ngaget-ngageti wong nang sawah. Gak gelem nyopo koncone sing gak nduwe...
Poko'e sombong Bagong sak'iki. Jare uwong sijine maneh.

Gareng :
"Mosok sih... Bagong koyok ngono sak iki ?!"

Mbilung :
"Lek... koen gak percoyo ceritoku ...
Takok'no Togog !!"

Gareng :
"Iyo koyok ngono tah Gog..., Bagong sak iki ?!"

Togog :
"He'e Reng...!!
Opo maneh sak iki gumbulane ambek si-Petruk korak'e Pasar Paing ...
Wah ... tambah bejat'ae si Bagong !!"

Mbilung :
"Iyoo ... lek gak tambah !!"

Gareng :
"Tambah opone ...?!"

Mbilung :
"Tambah Bagong sing nularno kenakalan'ne nang si-Petruk ...!!"

Gareng :
"Waduh ...!! Percuma Bagong biyen athek belajar ngaji nang kyai Semar ?!"

Mbilung-Togog :
"He'e...!!"

Togog :
"Percuma Bagong biyen pinter ngaji ...
Lha wong sak iki wis dadi berandalan koyok ngono...!!
Delok'en dhewe lek bengi Bagong lak cekelan botol minuman ... Reng !!"

Gareng :
"Wah ...!! bener-bener gawat lek kedadian'ne koyok ngono iku !!"

Mbilung-Togog :
"He'e Reng ...!!"

Gareng :
"Cobak, engkok bengi tak delok'e koyok opo Bagong sak iki ...!!"

Togog :
"Aku melok ndelok yoo Reng ...?!"

Mbilung :
"Aku iyoo Reng ...!!"

Gareng :
"Yoo..., ayok bareng-bareng ngeling'no Bagong !!"

Mbilung :
"Awak'e dhewek lak yoo konco mulai cilik, konco ngarit, ambek anggon wedhos tah ...
Yoo kudhu isok ngeling'no Bagong ...!!
Sopo ngerti lek awak'e dhewek sing ngeling'no ..., Bagong dadi sadar ...!!"

Togog :
"Bener Lung ...!!"

Gareng :
"Wis..., sak iki aku tak ngarit suket dhisik. Ojok lali mari Maghrib paranono aku nang omah yoo ...!!"

Togog :
"Beres Reng !!"

Akhir're wong telu sing nduwe rencana apene nyadarno Bagong bubaran. Gareng budhal ngarit, Mbilung ambek Togog budal golek rencek gawe adhang. Koyok opo cerito terusane dhulur, monggo sedoyo mawon sabar ngentosi cerito sak lajeng ipun ...

BERSAMBUNG ...